Dewan Pers Kecam Kekerasan Terhadap Jurnalis Tempo di Surabaya

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tuduhan terhadap pelanggaran penerbitan kartun di Majalah Tempo edisi 26 Februari 2018 diserahkan penilaiannya kepada Dewan Pers sesuai undang-undang yang berlaku.

    Tuduhan terhadap pelanggaran penerbitan kartun di Majalah Tempo edisi 26 Februari 2018 diserahkan penilaiannya kepada Dewan Pers sesuai undang-undang yang berlaku.

    TEMPO.CO, Jakarta - Dewan Pers mengecam aksi kekerasan terhadap Jurnalis Tempo Nurhadi, yang terjadi di Surabaya, Sabtu, 27 Maret 2021. Nurhadi dianiaya saat berusaha mewawancarai Angin Prayitno Aji, Direktur Pemeriksaan Ditjen Pajak yang telah menjadi tersangka Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

    "Apa yang dilakukan Nurhadi adalah tugas jurnalistik untuk memenuhi hak publik untuk tahu," kata Arif Zulkifli, Ketua Komisi Pengaduan dan Penegakan Etika Pers di Dewan Pers, dalam keterangan tertulisnya, Ahad, 28 Maret 2021.

    Penganiayaan wartawan, kata Arif, merupakan pelanggaran serius terhadap Undang-Undang nomor 40 tahun 1999 tentang Pers. Dari laporan yang beredar, disebutkan bahwa Nurhadi tengah berusaha mengkonfirmasi sejumlah tuduhan kepada Angin.

    "Ini merupakan tugas media: memberi kesempatan kepada sumber berita untuk menjelaskan perkara yang melibatkannya. Lebih jauh lagi konfirmasi adalah wujud niat baik dan profesionalisme media. Bahwa tiap sumber yang ditulis harus mendapat tempat yang proporsional dalam pemberitaan," kata Arif.

    Arif meminta polisi mengusut kasus ini. Ia mengatakan Dewan Pers akan bekerja sama dengan asosiasi wartawan dan segenap konstituen Dewan Pers untuk mengawal proses penegakkan hukum perkara ini.

    Hal senada diungkapkan oleh Ketua Komisi Hukum dan Perundang- undangan Dewan Pers, Agung Dharmajaya. Agung terutama menyoroti dugaan keterlibatan aparat sebagai pelaku penganiayaan. Ia menilai saat ini kesadaran untuk menghormati profesi jurnalis belum sepenuhnya dipahami semua kalangan.

    "Ini butuh effort besar untuk sama-sama mengingatkan, menyadarkan bahwa bukan hanya tanggung jawab pekerjaan wartawan, tapi juga kesadaran mereka menghormati profesi pekerjaan wartawan," kata Agung.

    Dewan Pers pun berharap ini adalah kejadian terakhir yang menimpa wartawan yang dilakukan oleh oknum aparat keamanan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Apa itu European Super League?

    Pada 19 April 2021, sebanyak 12 mega klub sepakbola Eropa mengumumkan bahwa mereka akan membuat turnamen baru yang bernama European Super League.