Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Asa Relawan Pendidikan Tingkatkan Literasi di Desa Terpencil

Reporter

Editor

Amirullah

image-gnews
Joko Supriyanto, Pengajar Muda Indonesia Mengajar bersama siswa-siswi SDN Moa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah. Dok. Pribadi
Joko Supriyanto, Pengajar Muda Indonesia Mengajar bersama siswa-siswi SDN Moa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah. Dok. Pribadi
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Kesenjangan pendidikan di Indonesia merupakan permasalahan klasik yang harus diselesaikan bersama. Sebagai relawan pengajar muda di Indonesia Mengajar, Joko Supriyanto mengambil bagian dalam upaya penyelesaian masalah itu.

Joko mengabdikan diri untuk mengajar di Desa Moa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah. Ia bekerja di sekolah dasar dan tinggal di rumah penduduk setempat sejak September lalu.

Desa Moa terletak di Kecamatan Kulawi Selatan. Untuk mencapai kecamatan itu, butuh waktu sekitar tiga jam dari Kabupaten Sigi. Selanjutnya dari Kecamatan Kulawi Selatan menuju Desa Moa, diperlukan waktu sekitar dua jam.

Pria yang akrab disapa Josu itu bercerita, perjalanan dari kecamatan menuju desa, hanya bisa ditempuh dengan motor. Di sisi kanan kiri jalan berhadapan dengan tebing curam dan jurang yang rawan longsor.

"Jika cuaca buruk, pohon-pohon besar bisa tumbang dan menghalangi jalan. Belum lagi, saya harus melewati beberapa jalan aliran sungai serta jembatan gantung yang sudah reyot. Butuh perjuangan untuk sampai di daerah penempatan ini," ujarnya saat dihubungi Tempo, Senin, 29 November 2021.

Tidak adanya akses jaringan internet menjadi tantangan baru bagi pria asal Jakarta tersebut. Desa Moa adalah salah satu desa di Kabupaten Sigi yang tercatat sebagai desa blank spot. "Harus naik ke bukit untuk bisa mendapatkan sinyal, itu pun tersendat-sendat. Di sekolah ada jaringan VSAT, tapi hanya menyala kalau ada genset," ujar dia.

Perjuangannya tidak hanya sebatas kesulitan akses transportasi, listrik, dan jaringan internet, tenaga pengajar di sana pun kurang. Hanya ada tiga PNS dan dua tenaga honorer. "PNS di sana tidak mengajar full time, karena jarak sekolah dasar yang jauh dari tempat tinggal mereka," ujar dia.

Josu kerap kali harus menghandel enam kelas sekaligus, jika guru-guru tidak hadir. Syukurnya ada satu tenaga honorer asli Desa Moa yang rajin membantunya di sana.

Kondisi jalan menuju Desa Moa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah. Istimewa

Ketertinggalan di desa itu tidak hanya tergambar dari lingkungan sekolah yang seadanya atau tenaga pengajar yang kurang, kemampuan siswa-siswa di sana juga tertinggal. "Saat awal tiba, saya mengetes siswa dari kelas 1-6 satu per satu, hampir seluruh siswa kelas 6 belum bisa membaca saat itu," ujar alumnus Universitas Mercu Buana itu.

Melihat kondisi tersebut, Josu mengesampingkan kurikulum mengajar terlebih dahulu dan fokus mengajarkan siswa membaca dan berhitung. Sebab, tanpa kemampuan tersebut, tidak mungkin siswa memahami pembelajaran lainnya.

Dua minggu di sana, lambat laun Josu mulai melihat perkembangan kemampuan para siswa, sebagian mulai lancar membaca dan sebagian lainnya mengeja. "Saya mengajar dari pagi sampai sore. Tidak melulu belajar formal, seringkali saya sisipkan bermain sambil belajar di sawah atau bukit. Perlahan usaha yang saya lakukan membuahkan hasil," ujarnya.

Hingga kini, ujar Josu, siswa kelas 5 dan 6 sudah mulai bisa menulis cerita dan tulisan mereka semakin berkembang dari hari ke hari. "Anak-anak desa itu sangat antusias menyambut pengajar seperti saya, mungkin karena di sana sangat kekurangan layanan pendidikan," ujar Josu.

Kondisi yang sama juga terjadi di Kabupaten Malinau, Kalimantan Utara. Siswa kelas 5 atau 6 SD di daerah ujung utara Indonesia yang berbatasan langsung dengan Sabah, Malaysia itu banyak yang belum lancar membaca.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Relawan Ikatan Keluarga Baca Malinau, Dedy Apriansyah menyebut, minat baca anak-anak di Malinau sebetulnya tinggi, namun mereka tidak memiliki akses terhadap buku-buku ramah anak.

"Jadi anak-anak itu bukan malas membaca, tapi bingung mau baca apa, karena yang ada cuman buku teks pelajaran. Jadi, kami carikan buku-buku ramah anak untuk menarik minat baca mereka," ujar pria berusia 28 tahun itu saat bercerita kepada Tempo, beberapa waktu lalu.

Sekolah dasar di sana pun kemudian menjalin kerja sama dengan taman baca masyarakat yang didirikan sejumlah pemuda-pemudi yang tergabung dalam Ikatan Keluarga Baca Malinau.

Siswa SDN Desa Moa melewati jembatan gantung menuju lokasi ANBK. Istimewa

"Kami oper-operan data. Jadi sekolah memetakan berapa siswa yang tidak bisa membaca, kemudian dibawa ke taman baca. Di sana, para relawan fokus mengajar sampai mereka bisa membaca," ujar Guru SD 005 Malinau Barat itu.

Hasil survei PISA (Programme for International Student Assessment) 2018 menunjukkan skor kemampuan siswa Indonesia dalam membaca adalah 371 dan menempati peringkat 72 dari 78 negara. Asesmen Nasional digadang-gadang akan menjadi sebuah harapan baru bagi peningkatan kemampuan literasi siswa Indonesia. 

Asesemen Nasional Berbasis Komputer (ANBK) yang mulai dilakukan pada 2021 ini akan memberikan gambaran berada di level mana capaian literasi tiap sekolah, apakah pada level perlu intervensi khusus, dasar, cakap, atau mahir. Data hasil capaian asesmen tersebut akan menjadi dasar memperbaiki kualitas pembelajaran literasi di sekolah ke depannya.

Di tengah keterbatasan, sekolah Dedy maupun Josu turut mengikuti ANBK. Para siswa mereka harus menumpang ke sekolah lain karena tidak memiliki fasilitas atau prasarana yang mendukung terlaksananya ANBK, seperti komputer, jaringan internet, dan aliran listrik. 

Siswa SDN Desa Moa misalnya, harus menumpang ke SMPN 6 Tompi Bugis di Kecamatan Kulawi Selatan. Butuh waktu sekitar dua jam menuju ke lokasi ANBK, belum lagi jika terhambat cuaca buruk yang akan mempersulit jalan.

"Karena lokasi yang jauh, sebelum ujian pada 24-25 November, kami bermalam di rumah salah satu guru, di Desa Pilimakujawa. Dari situ, butuh waktu sekitar 25 menit menuju lokasi ANBK. Jalan di sana juga tidak mulus, anak-anak harus berjalan lewat jembatan gantung, baru bisa dijemput dengan ojek motor," ujar Josu.

Proses belajar sebelum ANBK pun sangat sulit. Siswa-siswa belum bisa mengoperasikan komputer. Josu mengandalkan perangkat laptop pribadinya membantu anak-anak berlatih komputer.

"Hampir setiap malam mereka bergantian datang ke rumah untuk belajar komputer. Belum lagi kalau genset padam dan laptop saya mati, maka kegiatan belajar harus tertunda dan menunggu genset terlebih dulu. Meski banyak kesulitan, anak-anak SDN Moa justru sangat antusias menyambut ujian. Semangat mereka membuat saya selalu semangat pula terus mengajar. Bersyukur, ANBK kami berjalan lancar," tuturnya.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan

Survei Penilaian Integritas Pendidikan 2024, KPK Benarkan Adanya Permintaan Data Siswa Sekolah

22 jam lalu

Tessa Mahardhika Sugiarto sebagai Juru Bicara KPK yang baru saat sesi perkenalan dengan awak media, di gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Jakarta, Jumat, 7 Juni 2024. KPK resmi menunjuk mantan Penyidik berasal dari institusi Polri, Tessa Mahardhika Sugiarto sebagai Jubir KPK menggantikan posisi yang sebelumnya dijabat oleh oleh Ali Fikri. Selain itu, Tessa Mahardhika juga pernah mengikuti seleksi untuk jabatan Direktur Pengaduan Masyarakat KPK pada 2020 dan Direktur Koordinasi dan Supervisi Wilayah I pada 2023.  TEMPO/Imam Sukamto
Survei Penilaian Integritas Pendidikan 2024, KPK Benarkan Adanya Permintaan Data Siswa Sekolah

Jubir KPK mengatakan, SPI telah menjadi program prioritas nasional yang berkaitan dengan revolusi mental dan pembangunan kebudayaan.


Iskandar Poltak Simandjuntak Tokoh Pendidikan Indonesia, Ini Profil Pendiri Yayasan Bopkri

1 hari lalu

Iskandar Poltak Simandjuntak. kemdikbud.go.id
Iskandar Poltak Simandjuntak Tokoh Pendidikan Indonesia, Ini Profil Pendiri Yayasan Bopkri

Salah seorang tokoh pendidikan Iskandar Poltak Simandjuntak. Ia merupakan pendiri Yayasan Bopkri, ini profilnya.


Potongan Gaji PNS mulai Iuran Wajib Pegawai, BPJS Kesehatan sampai Tapera

3 hari lalu

Ilustrasi PNS atau ASN. Shutterstock
Potongan Gaji PNS mulai Iuran Wajib Pegawai, BPJS Kesehatan sampai Tapera

Meskipun mendapatkan gaji tetap, serta beragam tunjangan dan pensiun, tetapi PNS harus mendapatkan pemotongan gaji setiap bulan. Apa saja?


Perayaan 75 Tahun Hubungan Diplomatik, Forum Australia-Indonesia Diluncurkan

3 hari lalu

Kementerian Pendidikan Australia pada 12 Juni 2024, menggelar Forum Australia-Indonesia. Sumber: dokumen Kedutaan Besar Australia
Perayaan 75 Tahun Hubungan Diplomatik, Forum Australia-Indonesia Diluncurkan

Forum Australia-Indonesia diluncurkan untuk meningkatkan tata kelola dan manajemen universitas.


Viral Gurauan Siswa SMP Singgung Palestina, Berujung Minta Maaf dan Wajib Lapor

4 hari lalu

Petugas mengamati suasana SMP 216 Jakarta Pusat, Senin, 16 Maret 2020. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta  menginstruksikan seluruh sekolah untuk meliburkan siswa dari Taman Kanak-kanak, SD, SMP, dan SMA selama 14 hari guna mengatisipasi penyebaran virus corona COVID-19. ANTARA
Viral Gurauan Siswa SMP Singgung Palestina, Berujung Minta Maaf dan Wajib Lapor

Banyak warganet yang menyayangkan perilaku lima siswa SMP itu, karena dinilai tidak memiliki empati terhadap masyarakat Palestina.


Disdik Jakarta Kecam Perilaku Siswa yang Bercanda tentang Palestina dalam Video Viral

5 hari lalu

Seorang anak Palestina memegang boneka di kamp pengungsi Al-Faraa dekat Tubas, di Tepi Barat yang diduduki Israel pada 10 Juni 2024. Pasukan Israel juga telah menghancurkan infrastruktur kamp, termasuk saluran pembuangan limbah, listrik, dan jaringan air, dan listrik telah diputus. REUTERS/Raneen Sawafta
Disdik Jakarta Kecam Perilaku Siswa yang Bercanda tentang Palestina dalam Video Viral

Sejumlah anak viral karena menganalogikan makanan yang mereka santap seperti tulang, daging, dan darah anak Palestina.


Survei KPK: Masyarakat Anggap Wajar Orang Tua Menyuap dalam Penerimaan Siswa Baru

6 hari lalu

Wakil ketua KPK, Johanis Tanak, memberikan kata sambutan dalam peluncuran hasil Survei Penilaian Integritas (SPI) Tahun 2023, di gedung Komisi Pemberantasan Korupsi,  Jakarta, Jumat, 26 Januari 2024. Penilaian Survei Penilaian Integritas 2023 ini menunjukkan risiko Korupsi Indonesia mengalami tren penurunan mencapai di angka 70,97, hasil penilaian dari 508 Pemerintah Kabupaten/Kota, 93 Kementerian/Lembaga dan 38 Provinsi di seluruh wilayah Indonesia. TEMPO/Imam Sukamto
Survei KPK: Masyarakat Anggap Wajar Orang Tua Menyuap dalam Penerimaan Siswa Baru

Survei Penilaian Integritas (SPI) Pendidikan 2023 oleh KPK menunjukkan bahwa praktik suap biasa dilakukan masyarakat saat penerimaan siswa baru.


Cina Gunakan AI untuk Periksa Kecurangan dalam Tes Masuk Perguruan Tinggi

9 hari lalu

Ilustrasi Ujian Nasional. TEMPO/Eko Siswono Toyudho
Cina Gunakan AI untuk Periksa Kecurangan dalam Tes Masuk Perguruan Tinggi

Otoritas Cina menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk memeriksa kecurangan dalam tes masuk perguruan tinggi yang diikuti 13,42 juta siswa


Australia dan Indonesian Luncurkan Fase Ketiga Program INOVASI Kerja Sama Bidang Pendidikan

9 hari lalu

Peluncuran program INOVASI (Inovasi untuk Anak Sekolah Indonesia), untuk mendukung pembelajaran di sekolah-sekolah dasar di Indonesia pada Kamis, 6 Juni 2024. Sumber: dokumen Kedutaan Besar Australia di Jakarta
Australia dan Indonesian Luncurkan Fase Ketiga Program INOVASI Kerja Sama Bidang Pendidikan

Australia dan Indonesia meluncurkan sebuah kemitraan pendidikan empat tahun terbaru bernama INOVASI


10 Negara dengan Pendidikan Gratis, Ada Jerman hingga Finlandia

9 hari lalu

Bagi Anda yang sedang mencari beasiswa di luar negeri, maka harus tahu negara dengan pendidikan gratis. Berikut ini ulasannya. Foto: Canva
10 Negara dengan Pendidikan Gratis, Ada Jerman hingga Finlandia

Bagi Anda yang sedang mencari beasiswa di luar negeri, maka harus tahu negara dengan pendidikan gratis. Berikut ini ulasannya.