Sabtu, 18 Agustus 2018

Atasi KLB Difteri, Kemenkes Lakukan Imunisasi TD di Tiga Provinsi

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekspresi seorang siswa saat mengikuti suntik imunisasi Difteri Tetanus (DT) dan Tetanus difteri (Td) di Sekolah Dasar Negeri (SDN) II Lowokwaru, Kota Malang, Jawa Timur, 8 Oktober 2015. TEMPO/Aris Novia Hidayat

    Ekspresi seorang siswa saat mengikuti suntik imunisasi Difteri Tetanus (DT) dan Tetanus difteri (Td) di Sekolah Dasar Negeri (SDN) II Lowokwaru, Kota Malang, Jawa Timur, 8 Oktober 2015. TEMPO/Aris Novia Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta- Kementerian Kesehatan menjadwalkan menjadwalkan imunisasi vaksin TD (tetanus-difteri) untuk mengatasi kejadian luar biasa (KLB) penyakit difteri di Provinsi Jawa Barat, DKI Jakarta dan Banten. Penyakit akut yang menyerang saluran pernafasan ini sudah menjangkit di 95 kabupaten-kota di Indonesia sepanjang 2017.

    Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan Muhammad Subuh mengatakan imunisasi untuk merespon kejadian luar biasa (outbreak response immunization) dilakukan mulai 11 Desember 2017 serentak di 12 kabupaten-kota di tiga provinsi. "Kami akan lakukan dalam waktu dekat," kata dia di kantor Kemenkes pada Rabu, 6 Desember 2017.

    Baca: Kemenkes: Difteri Terparah Terjadi di Jawa Timur dan Jabodetabek

    Kabupaten dan kota tersebut antara lain Kota Jakarta Barat, Kota Jakarta Utara, Purwakarta, Karawang, Bekasi, Kota Bekasi, Kota Depok, Tangerang, Serang, Kota Tangerang, Kota Serang, dan Kota Tangerang Selatan.

    Imunisasi KLB difteri tersebut akan menggunakan vaksin TD yang diberikan kepada anak usia satu tahun ditambah dengan perluasan hingga usia di bawah 19 tahun. "Artinya sampai usia SMA kita lakukan outbreak response immunization," kata Subuh.

    Baca: Jakarta dan Palembang Harus Bebas Difteri Sebelum Asian Games

    Imunisasi tersebut dilakukan sebanyak tiga kali dengan skema 016. Maksudnya, imunisasi dilakukan pada 11 Desember 2017, kemudian dilakukan satu bulan setelahnya yakni 11 Januari 2018, dan terakhir dilakukan lagi enam bulan setelahnya. Seluruhnya dilaksanakan dalam jangka waktu 8 bulan.

    Subuh mengatakan alasan dilakukannya imunisasi di Provinsi Jawa Barat, DKI Jakarta, dan Banten dikarenakan kasus KLB difteri yang terberat terdapat di wilayah tersebut setelah Jawa Timur. Sedangkan Jawa Timur sudah lebih dulu melakukan imunisasi dampak KLB secara inisiatif tanpa menunggu instruksi dari pemerintah pusat.

    Seluruh vaksin untuk imunisasi itu disiapkan oleh pemerintah pusat dengan dana operasional yang dibiayai oleh pemerintah daerah. Berdasarkan data Kementerian Kesehatan disebutkan sebanyak 593 kasus difteri ditemukan di 95 kabupaten-kota dalam 20 provinsi sejak Januari hingga November 2017. Dari keseluruhan jumlah tersebut sebanyak 32 kasus berujung kematian, dengan persentase kematian hingga 54% dari kasus yang ada.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika Liku Crazy Rich Asians

    Film komedi romantis Crazy Rich Asians menarik banyak perhatian karena bersubjek keluarga-keluarga superkaya Asia Tenggara. Berikut faktanya.