Cerita Fredrich Yunadi Kena Saraf Kejepit dan Kerokan di Penjara

Reporter

Editor

Juli Hantoro

Terdakwa kasus merintangi penyidikan kasus KTP Elektronik, Fredrich Yunadi menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, 15 Maret 2018. ANTARA

TEMPO.CO, JakartaFredrich Yunadi bercerita soal pengalamannya kerokan selama di dalam penjara Komisi Pemberantasan Korupsi atau KPK. Fredrich Yunadi mengaku tiga hari lalu ia terkena urat saraf kejepit

Menurutnya, masalah tersebut sempat membuatnya tidak mampu bangun dari tempat tidur seharian karena tubuh bagian belakangnya sakit.

“Badanku dikerok sama teman-teman, langsung hitam badan. Mau liat?” kata Fredrich Yunadi seusai menjalani sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta Pusat, Kamis 19 April 2018. Fredrich pun tidak segan-segan menunjukkan hasil kerokan dibagian punggung dan pundaknya.

Baca juga: Fredrich Yunadi Mengeluh Kerap Disebut Pengacara Bakpao

Fredrich Yunadi mendekam di penjara KPK karena menjadi terdakwa dalam kasus merintangi penyidikan bekas kliennya Setya Novanto. Ia diduga memanipulasi sakit Setya agar kliennya itu terhindar dari penyidikan KPK terkait kasus korupsi E-KTP.

Fredrich Yunadi mengatakan, usai kerokan di penjara, badannya terasa lebih fit dibandingkan sebelumnya. Meskipun belum sembuh total, menurutnya pengobatan tersebut membuatnya bisa hadir menjalani sidang di Pengadilan Tipikor, Kamis 19 April 2018.

Fredrich Yunadi mengatakan awalnya ia mengeluh seluruh badannya sakit kepada penghuni penjara. Kemudian salah seorang rekan Fredrich Yunadi di penjara mengusulkan agar ia dikerok saja. Ia mengatakan saat itu badannya juga sempat ditempel koyo oleh para tahanan KPK yang lain.

“Saya pun sekarang masih sakit, saya tahan saja,” kata dia.

Meskipun kerap mengeluh tidak nyaman berada di penjara KPK, Fredrich mengatakan dirinya sangat dekat dengan para penghuni di sana. Menurutnya, ia dan para penghuni penjara KPK memiliki kesamaan nasib.

“Karena kami di penjara tidak ada siapa-siapa, jadi saling membantu. Kami akrab luar biasa” kata dia.

Menurut Fredrich Yunadi dirinya beberapa kali sempat melakukan pengobatan kerokan sebelum mendekam di penjara. “Tapi ini pertama kali saya kerokan di penjara,” kata dia.

Baca juga: 6 Tingkah Fredrich Yunadi yang Menarik Perhatian di Persidangan

Karena keluhan urat saraf kejepit itu, Fredrich Yunadi meminta izin kepada Ketua Majelis Hakim Syaifudin Zuhri untuk melakukan pemeriksaan Magnetic Resonance Imaging atau MRI. Fredrich meminta agar pemeriksaan tersebut dilakukan di Rumah Sakit Medistra, Jakarta Selatan.

“Makanya saya minta untuk dicek. Doain dong jangan kejepit, kejepit repot loh,” kata Fredrich.

Di persidangan, Hakim Syaifudin mengatakan akan meminta keterangan dari dokter KPK apakah Fredrich perlu untuk melakukan pemeriksaan MRI. Syaifudin mengatakan majelis hakim mengabulkan permintaan Fredrich Yunadi namun juga harus mendapatkan izin dari pihak penjara KPK.






Usaha Menyangkal Korupsi, Hilang Ingatan hingga Bawa Nama Tuhan

27 September 2021

Usaha Menyangkal Korupsi, Hilang Ingatan hingga Bawa Nama Tuhan

Berbagai cara dilakukan untuk menyangkal tuduhan korupsi, mulai dari membawa nama-nama tuhan hingga mengaku hilang ingatan,


Setya Novanto Digugat Bekas Kuasa Hukumnya Rp 2,25 Triliun

7 November 2020

Setya Novanto Digugat Bekas Kuasa Hukumnya Rp 2,25 Triliun

Fredrich menuding Setya Novanto belum membayar jasanya selama menjadi pengacara terpidana kasus korupsi proyek e-KTP itu.


Mantan Pengacara Setya Novanto Fredrich Yunadi Ajukan Peninjauan Kembali

24 Oktober 2020

Mantan Pengacara Setya Novanto Fredrich Yunadi Ajukan Peninjauan Kembali

Fredrich Yunadi mengajukan Peninjauan Kembali (PK) dalam perkara menghalang-halangi pemeriksaan mantan Ketua DPR Setya Novanto


KPK Ajukan Kasasi atas Putusan Banding Fredrich Yunadi

22 Oktober 2018

KPK Ajukan Kasasi atas Putusan Banding Fredrich Yunadi

Pengadilan Tinggi DKI Jakarta kemudian menguatkan putusan Pengadilan Tipikor terhadap Fredrich Yunadi dengan hukuman 7 tahun penjara.


Fredrich Yunadi Ajukan Kasasi Perkaranya ke Mahkamah Agung

13 Oktober 2018

Fredrich Yunadi Ajukan Kasasi Perkaranya ke Mahkamah Agung

Fredrich Yunadi menyatakan tak menerima putusan pengadilan tinggi yang menguatkan putusan di tingkat pertama, yakni 7 tahun penjara.


Pengadilan Tinggi Kuatkan Vonis 7 Tahun Penjara Fredrich Yunadi

10 Oktober 2018

Pengadilan Tinggi Kuatkan Vonis 7 Tahun Penjara Fredrich Yunadi

Pengadilan Tinggi DKI Jakarta tetap menghukum pengacara Fredrich Yunadi 7 tahun penjara dalam kasus merintangi penyidikan korupsi e-KTP.


KPK Ajukan Banding Atas Vonis 7 Tahun Fredrich Yunadi

8 Juli 2018

KPK Ajukan Banding Atas Vonis 7 Tahun Fredrich Yunadi

KPK mengajukan banding atas vonis 7 tahun kepada bekas pengacara Setya Novanto, Fredrich Yunadi.


Sampai Kasasi Bakal Dilakoni Fredrich Yunadi Demi Vonis Bebas

29 Juni 2018

Sampai Kasasi Bakal Dilakoni Fredrich Yunadi Demi Vonis Bebas

Fredrich Yunadi mengatakan dirinya harus bebas murni.


Divonis 7 Tahun Penjara, Fredrich Yunadi Ajukan Banding

28 Juni 2018

Divonis 7 Tahun Penjara, Fredrich Yunadi Ajukan Banding

Fredrich Yunadi divonis 7 tahun penjara.


Divonis 7 Tahun, Fredrich Yunadi: Ini Hari Kematian Advokat

28 Juni 2018

Divonis 7 Tahun, Fredrich Yunadi: Ini Hari Kematian Advokat

Majelis hakim Pengadilan Tipikor menghukum Fredrich Yunadi 7 tahun penjara dan denda Rp 500 juta subsider 5 bulan kurungan.