Penjelasan Wapres Jusuf Kalla Soal Banyaknya Pengusaha Keturunan Cina

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Presiden Jusuf Kalla selaku keluarga Afif juga turut menghadiri acara lamaran dan perkenalan kedua belah pihak keluarga besar Bella maupun Afif ini. instagram.com

    Wakil Presiden Jusuf Kalla selaku keluarga Afif juga turut menghadiri acara lamaran dan perkenalan kedua belah pihak keluarga besar Bella maupun Afif ini. instagram.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla menyentil isu perihal banyaknya pengusaha keturunan Cina di Indonesia. Menurut Kalla, ada beberapa alasan jumlah pengusaha keturunan Cina terus bertambah. Hal tersebut disampaikan saat penutupan Kongres Ekonomi Umat Majelis Ulama Indonesia 2017.

    "Sederhana sekali kalau mereka punya tolok ukur yang diterapkan ke keluarganya," ujar Kalla saat menutup kongres tersebut di Hotel Sahid, Jakarta, Senin, 24 April 2017.

    Kalla menjelaskan, yang dimaksud dengan tolok ukur adalah pengusaha keturunan Cina kerap meminta anggota keluarganya mengikuti usaha yang telah dijalani. Bahkan, kalau perlu, mengembangkannya. Sebagai gambaran, jika seorang pengusaha punya anak lima, kelimanya akan dimotivasi untuk menjadi pengusaha juga atau melanjutkan usaha keluarga.

    "Misalnya punya toko, anaknya diminta bikin toko yang lain. Anak-anaknya buka toko lagi. Jadinya berkembang (usahanya)," ucapnya.

    Selain itu, keturunan Cina akhirnya menjadi pengusaha karena dipersulit untuk bekerja di pemerintahan dan militer.

    "Mungkin Ahok (Basuki Tjahaja Purnama) saja yang beda. Ia menjadi Gubernur DKI Jakarta. Dulu enggak ada yang bisa seperti itu," ujarnya.

    Nah, hal yang dialami warga keturunan Cina itu kontras dengan keluarga non-keturunan. Setahu Kalla, kebanyakan keluarga non-keturunan Cina memperbolehkan anaknya menjadi apa pun. Walhasil, dalam satu keluarga dengan banyak anak, pasti ada yang mau menjadi tentara atau pegawai negeri sipil.

    "Jadinya enggak tambah-tambah pengusahanya. Kadang lanjut usahanya, kadang tidak lanjut juga. Misalnya punya toko, ya toko itu aja. Kalau pengusaha Tionghoa, bikin toko lain," ucapnya.

    ISTMAN M.P.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.