Masyarakat Sipil Menolak Iklan Rokok di Televisi  

Reporter

Angkatan Muda Muhammadiyah dan Koalisi Nasional Masyarakat Sipil untuk Pengendalian Tembakau menggelar konpers soal pelarangan iklan dalam Revisi UU Penyiaran. Rabu 25 Januari 2017. TEMPO/BRIAN HIKARI

TEMPO.CO, Jakarta - Angkatan Muda Muhammadiyah dan Koalisi Nasional Masyarakat Sipil untuk Pengendalian Tembakau mendukung revisi Undang-Undang Penyiaran yang akan melarang produk rokok ditayangkan di televisi. "Pertama, kami lihat ada tumpang-tindih peraturan," kata Ketua PP Pemuda Muhammadiyah Jasra Putra saat konferensi pers di Pusat Dakwah Muhammadiyah, Jakarta, Rabu, 25 Januari 2017.

Pemuda Muhammadiyah menilai wacana pembatalan RUU itu tidak sejalan dengan komitmen pemerintah yang ingin mengurangi jumlah perokok.

Baca:
Sekolah di Lima Kota Menolak Menjadi Sasaran Industri Rokok
Jumlah Perokok Anak di Indonesia Kian Meningkat

Pemasukan negara dari produk rokok yang diklaim mencapai triliunan rupiah dianggap tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan alokasi belanja pemerintah untuk pengobatan penyakit akibat rokok. Menurut Jasra, pemerintah menggelontorkan sekitar Rp 300 triliun untuk pengobatan penyakit akibat rokok melalui BPJS.

Perwakilan Human Rights Working Group, Daniel Awigra, menjelaskan alasan mengenai ketidaksetujuan lembaganya atas penayangan iklan rokok. Menurut HRWG, iklan rokok di televisi yang menggunakan frekuensi publik itu memperkenalkan dan mempengaruhi anak-anak untuk merokok. "Penyiaran itu menggunakan frekuensi publik, itu yang harus diingat," ujar Daniel.

Menurut Daniel, iklan rokok di televisi mencitrakan sesuatu yang keren. “Padahal sebaliknya." Iklan rokok dinilai manipulatif dan membohongi publik. "Itu kata WHO, bukan kata saya."

Baca juga: Hasil Riset Terbaru: Merokok Picu Mutasi Genetik

Sedangkan wakil dari Raya Indonesia, Hery Chariansyah, mengatakan RUU ini harus terus dipantau. Industri rokok, kata Hery, memberikan banyak pemasukan untuk negara. "Jangan sampai ada kongkalingkong antara pemerintah dan industri rokok."

ENDRI KURNIAWATI | BRIAN HIKARI






Malaysia Golongkan Permen Karet Mengandung Nikotin Tidak Beracun

16 jam lalu

Malaysia Golongkan Permen Karet Mengandung Nikotin Tidak Beracun

Pemerintah Malaysia memasukkan pengganti nikotin berupa patch atau permen karet sebagai produk tidak beracun.


Maarif Institute Menggelar Kegiatan Festival Pemikiran Ahmad Syafii Maarif

1 hari lalu

Maarif Institute Menggelar Kegiatan Festival Pemikiran Ahmad Syafii Maarif

Maarif Institute bersiap menggelar Festival Pemikiran Ahmad Syafii Maarif pada Oktober 2022 hingga Mei 2023.


Muhammadiyah Buka Kampus Virtual Punya 6 Prodi, Biaya Kurang dari Rp 2 Juta per Semester

2 hari lalu

Muhammadiyah Buka Kampus Virtual Punya 6 Prodi, Biaya Kurang dari Rp 2 Juta per Semester

kampus virtual yang bernama Universitas Siber Muhammadiyah memiliki 6 program studi di antaranya Ilmu Hukum, Manajemen, Akuntansi, dan Informatika.


Perjalanan Gesang Sang Maestro Keroncong Mengalir Sampai Jauh

6 hari lalu

Perjalanan Gesang Sang Maestro Keroncong Mengalir Sampai Jauh

Pada 105 tahun yang lalu, tepatnya 1 Oktober 1917, pemain keroncong legendaris bernama Gesang Martohartono lahir ke dunia. Ini perjalanam hidupnya.


Bos Wismilak Meninggal, Ini Profil Willy Walla

6 hari lalu

Bos Wismilak Meninggal, Ini Profil Willy Walla

Siapakah Willy Walla, Komisaris Utama PT Wismilak Inti Makmur Tbk yang meninggal. Berikut profilnya.


Rangkaian Acara Muhammadiyah Expo di Yogyakarta, Dari Pengajian Hingga Bazar

7 hari lalu

Rangkaian Acara Muhammadiyah Expo di Yogyakarta, Dari Pengajian Hingga Bazar

Muhammadiyah Jogja Expo 2022 ini juga difokuskan sebagai syiar Muktamar sekaligus ajang silaturahmi.


Faktor-faktor yang Jadi Pertimbangan Pemerintah Sebelum Naikkan Cukai Rokok

7 hari lalu

Faktor-faktor yang Jadi Pertimbangan Pemerintah Sebelum Naikkan Cukai Rokok

Pemerintah tetap berhati-hati dalam menetapkan kebijakan terhadap tarif cukai rokok agar tidak menganggu kesejahteraan petani tembakau.


Banding Ferdy Sambo Ditolak, Sekum Muhammadiyah: Momentum Perbaiki CItra Polri

10 hari lalu

Banding Ferdy Sambo Ditolak, Sekum Muhammadiyah: Momentum Perbaiki CItra Polri

Sekretaris Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah Abdul Mu'ti menilai banding Ferdy Sambo ditolak bisa kembalikan citra Polri yang anjlok


Popocorn Lung Mengintai Pengisap Rokok Elektrik, Apa Itu?

14 hari lalu

Popocorn Lung Mengintai Pengisap Rokok Elektrik, Apa Itu?

Kecanduan rokok elektrik bisa menimbulkan berbagai penyakit, salah satunya popcorn lung yang menyerang paru-paru.


Anwar Abbas Sebut Hakim Agung Terjerat Korupsi Bisa Timbulkan Malapetaka bagi Negeri

14 hari lalu

Anwar Abbas Sebut Hakim Agung Terjerat Korupsi Bisa Timbulkan Malapetaka bagi Negeri

Anwar Abbas mengatakan hakim agung yang ditangkap tangan KPK kemarin bakal menimbulkan keresahan masyarakat dan malapetaka