Hari Pahlawan: Kisah Pencarian Nasab Bung Tomo di Sumedang  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • dok. Indonesia Merdeka

    dok. Indonesia Merdeka

    TEMPO.CO, Surabaya - Putra Bung Tomo, Bambang Sulistomo, mencoba mengingat berbagai cerita ihwal nasab Bapaknya, Bung Tomo. Sebab, beberapa kali Bung Tomo selalu menceritakan bahwa dirinya adalah keturunan perpaduan orang Sumedang dan Madura.

    “Ceritanya, Bapak itu adalah keturunan “ulama” dari Sumedang dengan istri dari Madura, makanya kami semua terheran-heran dan selalu ingin mencari tahu kepastiannya,” kata Bambang kepada Tempo, Kamis, 10 Nopember 2016.

    Pada suatu saat ketika Bambang bertugas ke Sumedang, ia bertanya kepada seorang tukang becak yang mangkal di depan warung tahu Sumedang tentang letak makam leluhur yang tertua di Sumedang. Tukang becak itu memberi informasi dua tempat, salah satunya adalah makam pangeran Sumedang Larang, dan satunya yang paling tua, yaitu Prabu Gesan Ulun. “Akhirnya saya memilih yang saya rasakan makam paling tua,” ujarnya.

    Baca juga:
    Pemerintah Pusat Usul Markas Radio Bung Tomo Jadi Museum
    Risma Bingung Merekonstruksi Markas Radio Bung Tomo

    Bambang berujar, perjalanan ke makam tersebut cukup sulit karena jalanan untuk kendaraan cukup tajam menanjak. Akhirnya dia tiba di kawasan makam tua tersebut. Menurut dia, tempat itu kawasan makam tua yang sangat indah, hampir menyerupai kawasan makam di Imogiri Jogjakarta.

    “Tiba di makam itu, ada salah satu orang yang menghampiri saya, dan menjelaskan bahwa makam itu merupakan makam Prabu Gesan Ulun selaku pendiri Kerajaan Sumedang,” tutur dia.

    Ketika akan menghampiri makam tersebut, Bambang mengaku melihat salah satu makam yang terlihat beda. Ternyata, makam itu adalah makam istri Prabu Gesan Ulun yang berasal dari Pulau Madura. “Saya benar-benar terkejut bercampur gembira, karena saya teringat beberapa kali cerita Bapak tentang asal muasal nasabnya,” kata dia.

    Tanpa berpikir panjang, Bambang mengaku berziarah di dua makam tersebut sembari mengirimkan doa kepada kakek dan neneknya itu. Ia juga tidak menyangka bahwa kunjungan yang tidak sengaja itu akan menemukan makam kakek dan neneknya itu.

    Pada kesempatan lain, kata Bambang, Bung Tomo pernah berkali-kali cerita bahwa semasa pertempuran 10 November 1945 dan masa-masa bergerilya sesudah itu, ada “pasukan gerilyawan” yang menyatakan berasal dari Sumedang Jawa Barat. Mereka menyatakan siap bergabung untuk mengawal khusus keselamatan Bung Tomo.

    “Pasukan ini pun menyerahkan sebuah “pusaka Sumedang” kepada Bapak,” ujarnya.

    Namun, untuk mencari tambahan “kebenaran” tentang cerita Bung Tomo itu, Bambang mengaku secara khusus berkunjung ke museum kasepuhan Sumedang untuk mencari “silsilah” eyang Prabu Gesan Ulun. Kebetulan, saat itu bertemu dengan Ir Lukman sebagai kepala sekretariat kasepuhan Sumedang. “Saya hanya bercerita ingin tahu silsilahnya, tapi sama sekali tidak memberi tahu siapa saya sebenarnya,” kata dia.

    Baca juga:
    Menteri Khofifah: Istri Bung Tomo Bisa Diberi Gelar Pahlawan

    Keluarga Pahlawan Minta Pemerintah Lindungi Rumah Bersejarah  

    Kala itu, Lukman menceritakan salah satu keturunan Prabu Gesan Ulun dari istrinya eyang Putri Harisbayah yang diminta untuk membantu perjuangan Sultan Agung di kerajaan Mataram. Namun, karena kena Fitnah, Putra Prabu Gesan Ulun itu membiarkan dirinya dihukum mati untuk menunjukkan kesetiannya kepada Sultan Agung.

    “Jenazahnya dipotong beberapa bagian, satu bagian dimakamkan di salah satu gerbang di Kota Gede Jogjakarta. Keluarga besar kasepuhan Sumedang sudah berziarah ke makam tersebut,” katanya.

    Ternyata, cerita tentang Prabu Gesan Ulun yang didapatkannya dari beberapa sumber di Sumedang, termasuk cerita dari Lukman tidak jauh berbeda dengan cerita yang didapatkan dari Bung Tomo pada masa hidupnya.

    “Hanya saja, saya baru tahu bahwa Prabu Gesan Ulun merupakan pendiri kerajaan Sumedang, dan mungkin juga merangkap sebagai pimpinan ulama di Sumedang saat itu.”

    Sejak bertemu dengan Lukman, Bambang mengaku selalu diundang dalam acara halal bilhalal kasepuhan Sumedang yang selalu diadakan di kantor Kabupaten Sumedang. Bambang mengaku selalu menyempatkan hadir apabila tidak berhalangan.

    “Pasti saya usahakan datang, karena saya merasakan bertemu dengan keturunan-keturunan dan pewaris pejuang Sumedang,” kata dia.

    Sampai suatu saat setelah beberapa kali mengikuti halal bihalal, barulah mereka mengetahui bahwa Bambang adalah Putra Bung Tomo pejuang Surabaya. “Makanya, saya ceritakan semua hal yang pernah bapak ceritakan kepada saya tentang Sumedang,” tuturnya.

    MOHAMMAD SYARRAFAH

    Baca juga:
    Kisah Bung Tomo: Mata yang Lelah di Rumah Allah (1)
    Di Mana Posisi Bung Tomo Saat Pertempuran 10 November?  

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berbagai Cara dalam Menekan Pelanggaran Batasan Bawaan Penumpang

    Direktorat Jenderal Bea dan Cukai terus berupaya menekan pelanggaran batasan bawaan penumpang dari luar negeri di pintu masuk bandara.