Minggu, 16 Desember 2018

'Jokowi Lebih Pantas Pimpin PDIP Dibanding Mega'  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden RI, Jokowi, berada pada urutan ke-7 polling Person of The Year TIME 2014 sementara dengan jumlah pemilih 3,1 %. Oscar Siagian/Getty Images

    Presiden RI, Jokowi, berada pada urutan ke-7 polling Person of The Year TIME 2014 sementara dengan jumlah pemilih 3,1 %. Oscar Siagian/Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta - Hasil survei nasional regenerasi partai politik dari Cyrus Network menyatakan Joko Widodo dianggap lebih mampu memimpin PDI Perjuangan dibandingkan dengan Megawati Soekarnoputri. Hasil survei itu menyebutkan Jokowi memperoleh dukungan 26,1 persen suara jika Megawati mencalonkan diri menjadi ketua umum. Megawati menduduki posisi ketiga dengan 16,7 persen suara.

    Megawati dikalahkan Puan maharani, anak kandungnya, yang mengumpulkan 18,6 persen suara dari 1.200 responden yang disurvei. "Temuan ini sangat menarik, ada indikasi separuh pendukung PDIP melihat regenerasi partai penting untuk ditindaklanjuti," kata Chief Executive Operation Cyrus Network Hasan Nasbi di kafe d'Consulate, Jakarta Pusat, Senin, 15 Desember 2014.  

    Dalam survei itu, responden pun menganggap Jokowi mampu memimpin PDIP andaikan Megawati tidak mencalonkan diri lagi. Jokowi menduduki posisi pertama dengan 29,3 persen suara. Sedangkan Puan mengekor di posisi kedua dengan 24,5 persen. Disusul oleh tokoh lainnya, seperti Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo (12,4 persen), dan politikus senior Pramono Anung (8,3 persen). (Baca: Survei Cyrus: Saatnya Mega dan ARB Lengser

    Riset regenerasi partai itu dilakukan pada 1-7 Desember 2014 terhadap 1.200 responden di 33 provinsi. Wawancara dengan responden dilakukan secara tatap muka. Tingkat kepercayaan survei sebanyak 95 persen dengan margin of error 3,1 persen.

    Politikus PDIP, Eva Kusuma Sundari, tidak terlalu sepakat dengan penelitian tersebut. Sebab, riset ini tidak memfokuskan sistem yang dibangun partai, melainkan hanya melihat figur tokoh. "Ini tidak sehat bagi partai ke depannya, bisa menjadi jebakan gawat untuk partai," ujar Eva.

    Sekalipun mendulang suara tertinggi, kata Eva, Jokowi tak akan mau menjabat sebagai ketua umum. Justru, Jokowi yang meminta Mega untuk memimpin PDIP. "Karena kepemimpinan Bu Mega berbeda dengan ketum partai lain. Beliau berhasil membentuk solidaritas partai dan tidak otoriter."

    DEWI SUCI RAHAYU

    Baca juga:
    Gugatan Ditolak, Untag Banding atas Unair
    Heboh Miss World 2014, Siapa Juaranya?
    15 Daerah Dapat Transmigrasi Award 2014
    Nadia Mulya: Buka Kasus Century!


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penyerangan Polsek Ciracas Diduga Ada Konflik TNI dan Juru Parkir

    Mabes Polri akan mengusut penyerangan Polsek Ciracas yang terjadi pada Rabu, 12 Desember 2018 dini hari. Diduga buntut konflik TNI dengan juru parkir.