KH Hasyim Asy'ari Lenyap dari Kamus Sejarah, Kemendikbud: Itu Naskah Tak Resmi

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Santri pondok pesantren Bugen, Semarang melambaikan tangan saat rombongan Kirab Santri melintasi mereka di kampung Bugen, Bangetayu, Semarang, 20 Oktober 2015. Warga dan rombongan Kirab Santri mengaji dan ziarah ke makam guru KH Hasyim Asyari dan KH Ahmad Dahlan di Makam Bergota Semarang. Tempo/Budi Purwanto

    Santri pondok pesantren Bugen, Semarang melambaikan tangan saat rombongan Kirab Santri melintasi mereka di kampung Bugen, Bangetayu, Semarang, 20 Oktober 2015. Warga dan rombongan Kirab Santri mengaji dan ziarah ke makam guru KH Hasyim Asyari dan KH Ahmad Dahlan di Makam Bergota Semarang. Tempo/Budi Purwanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan merespon beredarnya protes dari sejumlah kalangan yang menuding Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menghilangkan jejak tokoh pendiri Nahdlatul Ulama Hadratus Syekh Hasyim Asy'ari dalam Kamus Sejarah Indonesia Jilid I.

    Direktur Jenderal  Kebudayaan Kemendikbud Hilmar Farid mengatakan Kemendikbud tidak pernah menghilangkan jejak tokoh-tokoh pendiri bangsa, apalagi Hasyim Asy'ari. Bahkan, kata Hilmar, Museum Islam Indonesia Hasyim Asy'ari di Jombang didirikan oleh Kemendikbud. Kemudian, dalam rangka 109 tahun Kebangkitan Nasional, Kemendikbud menerbitkan buku KH. Hasyim Asy’ari: Pengabdian Seorang Kyai Untuk Negeri.

    Hilmar menjelaskan, buku Kamus Sejarah Indonesia Jilid I tidak pernah diterbitkan secara resmi. "Dokumen tidak resmi yang sengaja diedarkan di masyarakat oleh kalangan tertentu merupakan salinan lunak (softcopy) naskah yang masih perlu penyempurnaan. Naskah tersebut tidak pernah kami cetak dan edarkan kepada masyarakat," ujarnya lewat keterangan tertulis, Senin, 19 April 2021.

    Lebih penting lagi, lanjut Hilmar, naskah buku tersebut disusun pada tahun 2017, sebelum periode kepemimpinan Mendikbud Nadiem Anwar Makarim. "Selama periode kepemimpinan Mendikbud Nadiem Anwar Makarim, kegiatan penyempurnaan belum dilakukan dan belum ada rencana penerbitan naskah tersebut,” tuturnya.

    Keterlibatan publik menjadi faktor penting yang akan selalu dijaga oleh segenap unsur di lingkungan Kemendikbud. "Saya ingin menegaskan sekali lagi bahwa tidak mungkin Kemendikbud mengesampingkan sejarah bangsa ini, apalagi para tokoh dan para penerusnya,” tutur Hilmar.

    Kamus Sejarah Indonesia terdiri atas dua jilid. Jilid I Nation Formation (1900-1950) dan Jilid II Nation Building (1951-1998). Pada sampul Jilid I terpampang foto Hadratus Syech Hasyim Asy'ari. Namun, secara alfabetis, pendiri NU itu justru tidak ditulis nama dan perannya dalam sejarah kemerdekaan Republik Indonesia.

    Salah satu pemrotes adalah Ketua Umum NU CIRCLE (Masyarakat Profesional Santri) R. Gatot Prio Utomo. Ia menuduh Kemendikbud menghilangkan jejak Hasyim Asy'ari dalam kamus itu. Mendikbud Nadiem Makarim diminta bertanggung jawab atas penghilangan jejak sejarah tersebut.

    “Kami tersinggung dan kecewa atas terbitnya Kamus Sejarah Indonesia ini. Kamus itu memuat foto Hadratus Syech Hasyim Asy'ari tetapi tidak ada “entry” nama beliau sehingga berpretensi menghilangkan nama dan rekam jejak sejarah ketokohanya. Kami meminta kamus itu direvisi dan ditarik dari peredaran,” ujar Gatot.

    DEWI NURITA

    Baca Juga: Wakil Ketua MPR: Hari Pahlawan adalan Buah dari Resolusi Jihad KH. Hasyim Asy'ari


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H