ANGELINE DIBUNUH: Kisah Om Doug, Ayah Angkat Si Bocah Malang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang anak memberikan sumbangan untuk orang tua Angeline, bocah 8 tahun yang dibunuh di belakang rumahnya di depan kamar jenazah Rumah Sakit Sanglah, Denpasar, Bali, 12 Juni 2015. Uang sumbangan yang dikumpulkan akan digunakan untuk biaya pemulangan jenazah Angeline ke Banyuwangi, Jawa Timur. TEMPO/Johannes P. Christo

    Seorang anak memberikan sumbangan untuk orang tua Angeline, bocah 8 tahun yang dibunuh di belakang rumahnya di depan kamar jenazah Rumah Sakit Sanglah, Denpasar, Bali, 12 Juni 2015. Uang sumbangan yang dikumpulkan akan digunakan untuk biaya pemulangan jenazah Angeline ke Banyuwangi, Jawa Timur. TEMPO/Johannes P. Christo

    TEMPO.CO, Bekasi - Nama Douglas Scarborough (sebelumnya ditulis D. Scardordugh), ayah angkat Angeline, tercatat dalam Kartu Keluarga Margriet Christina Megawe. Namun identitasnya malah tak tercantum dalam Kartu Keluarga nomor 3275122305080104 lantaran sudah meninggal. (Baca juga: EKSKLUSIF: Siapa Budi Dukun di Balik Temuan Jasad Angeline?)

    Dalam Kartu Keluarga itu, Margriet tercatat sebagai kepala keluarga. Kemudian Christina Telly tercantum sebagai anak dengan orang tua Margriet CH Megawe dan D. Scarborough. Adapun Angeline tertulis family lain dengan orang tua Hamidah dan Achmad Rosyidi.

    Camat Pondok Melati Roro Yoewati membenarkan keluarga Margriet berdomisili di Kampung Sawah RT 8/RW 4, Kelurahan Jatimelati, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi. "Yang bersangkutan masih terdaftar sebagai warga Kecamatan Pondok Melati," kata Roro, Senin, 15 Juni 2015. (Baca: TERKUAK: Identitas Margriet dan Ayah Angkat Angeline)

    Baca juga:
    Terbongkar: Prostitusi Anak ABG via BBM di Bogor
    TRAGEDI CILEDUG: Misteri Pria, Jejak Sperma, dan Pisau
    TERUNGKAP: Timnas U-23 SEA Games Terlibat Pengaturan Skor

    Informasi yang dihimpun Tempo menunjukkan Douglas, ayah angkat Angeline, pernah berkunjung ke rumah Margriet di Bekasi. Namun sejumlah warga belum pernah melihat kehadirannya karena pria warga asing itu selalu berada dalam rumah. "Panggilannya Om Dog (Douglas) karena di dalam rumah terus," kata Yanti, warga sekitar.

    Yanti mengatakan setiap datang Douglas selalu mengajak Angeline. Tapi yang sering keluar adalah Angeline karena bermain atau sekedar jajan ke warung. Yanti mengaku tak tahu pasti waktu terakhir Douglas ke Bekasi. "Tidak ingat kapan waktunya." (Baca: TERUNGKAP: Penyebab Kematian Ayah Angkat Angeline)

    Warga lain di Kampung Sawah, Kelurahan Jatimelati, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, yang enggan disebutkan namanya, mengatakan "Om Dog" orang cukup kaya. Ia diketahui bekerja di PT Caltex, Pekanbaru, Riau. Namun, warga ini mengaku sedikit mengetahui identitas dan profesi Douglas.

    Sumber yang tinggal berjarak sekitar 20 meter dari rumah Margriet itu tak mengetahui jabatan yang dipegang di PT Caltex. Seingat dia, setiap datang ke Bekasi, Douglas Scarborough tak pernah keluar rumah. "Kalau anaknya Angeline sering ke luar rumah." (Baca juga: EKSKLUSIF: Pengakuan Heboh Satpam Sebelum Angeline Ditemukan)

    Pengakuan lain muncul dari laman obituari Ourmemoryof.com. Fakta ini terungkap setelah putri tertua Douglas, Laura Scarborough, mengungkapkan jati diri ayahnya dalam laman tersebut. Ayah angkat Angeline sebenarnya bernama Douglas Bruce Scarborough.

    Kiprah Douglas di bisnis minyak terekam dalam laman tersebut. "Dia dicintai di seluruh dunia. Sebagian hidupnya dihabiskan di Indonesia dengan bekerja pada eksplorasi minyak dan sistem seismik," kata Laura seperti yang tercantum dalam laman itu.

    Dalam tulisan itu, Laura menyebutkan juga ibu angkatnya dengan nama Margareth, bukan Margriet Christina Megawe, seperti data yang tercantum dalam dokumen adopsi. Ia mengungkapkan Christina adalah anak Margareth dan Douglas. Kemudian Margareth mengadopsi Angeline. (Baca pula: TERKUAK: Sebelum Hilang, Mulut dan Hidung Angeline Berdarah)

    Kawan Douglas yang pernah tinggal bersama Douglas di Pekanbaru, Riau, ikut belasungkawa. "Telly (panggilan akrab Margriet atau Margareth), tabah menghadapi semua. Jesus pasti tolong kita. Kenangan manis di Pekanbaru tak akan kita lupakan," kata seseorang yang mengaku Pontas Napitupulu pada 5 Oktober 2008. Anak Pontas yang bernama Pascal merupakan teman baik Christina. Mereka berdua sering main bersama.

    Selanjutnya: Anak tiri Douglas ikut berbicara


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gerhana Bulan Parsial Umbra Terakhir 2019

    Pada Rabu dini hari, 17 Juli 2019, bakal terjadi gerhana bulan sebagian. Peristiwa itu akan menjadi gerhana umbra jadi yang terakhir di tahun 2019.