Sebulan di BNN, Heru Winarko Tak Kesulitan Beradaptasi

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) yang baru dilantik, Irjen Pol Heru Winarko menghadiri pemusnahan barang bukti Narkoba jenis sabu seberat 15,8 Kg & ekstasi cair di Lapangan Parkir Gedung BNN, Jakarta, 7 Maret 2018. Ini merupakan pemusnahan perdana bagi Heru Winarko. TEMPO/Subekti.

    Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) yang baru dilantik, Irjen Pol Heru Winarko menghadiri pemusnahan barang bukti Narkoba jenis sabu seberat 15,8 Kg & ekstasi cair di Lapangan Parkir Gedung BNN, Jakarta, 7 Maret 2018. Ini merupakan pemusnahan perdana bagi Heru Winarko. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Badan Narkotika Nasional Komisaris Jenderal Heru Winarko mengaku tidak menemukan kesulitan dalam beradaptasi menjalankan tugas di lembaga yang baru ditempatinya sekitar satu bulan itu. Menurut dia, pokok pekerjaan selama di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan BNN serupa, yakni sama-sama melakukan pencegahan.

    “Saya kira obyeknya sama, cuma kontennya yang beda, tentang narkoba dan korupsi,” katanya saat ditemui di Markas Besar Kepolisian RI, Jakarta Selatan, Rabu, 4 April 2018.

    Baca juga: LBH Masyarakat: Ini Lima PR Kepala BNN Heru Winarko

    Rencananya, Heru akan mengajak lembaga dan kementerian yang memiliki tugas pencegahan untuk bersama-sama memberikan penyuluhan kepada masyarakat. Lembaga-lembaga tersebut antara lain Badan Nasional Pencegahan Terorisme (BNPT), KPK, dan BNN.

    Heru resmi dilantik Presiden Joko Widodo menjadi Kepala BNN pada 1 Maret 2018. Dia menggantikan Komisaris Jenderal (Purnawirawan) Budi Waseso, yang telah pensiun.

    Sebelumnya, Heru menjabat Deputi Penindakan KPK sejak Oktober 2015. Dia mengatakan akan mengadopsi sejumlah kebijakan di KPK saat memimpin BNN.

    Baca juga: Kepala BNN Heru Winarko Janji Akan Segalak Budi Waseso

    Heru Winarko melanjutkan, saat ini, strategi jitu yang dia gunakan adalah memberdayakan semua stakeholder yang ada di luar dan dalam BNN. Salah satu stakeholder di luar BNN misalnya melibatkan aparatur di perdesaan. Ia menargetkan wilayah desa bersih dari narkoba.

    “Saya juga ajak teman-teman semua di BNN, baik provinsi maupun kota, untuk bersama-sama memberantas narkoba,” ujarnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.