Fadli Zon Kritik Jokowi yang Bicara Pilpres 2019  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Fadli Zon, memimpin sidang acara pidato Presiden dalam rangka penyampaian RAPBN 2018, di gedung Nusantara, MPR/ DPR, Senayan, Jakarta Selatan, Rabu, 16 Agustus 2017. Maria Fransisca.

    Fadli Zon, memimpin sidang acara pidato Presiden dalam rangka penyampaian RAPBN 2018, di gedung Nusantara, MPR/ DPR, Senayan, Jakarta Selatan, Rabu, 16 Agustus 2017. Maria Fransisca.

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Fadli Zon mengkritik pernyataan Presiden Joko Widodo karena membahas kampanye untuk pemilihan presiden 2019 bersama relawan Pro Jokowi (Projo). Ia berpendapat tidak seharusnya Presiden membicarakan hal tersebut saat ini.

    "Memang agak unik, ya. Biasanya, saya enggak lihat presiden yang sedang menjabat membicarakan jabatannya di masa berikutnya," katanya saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa, 5 September 2017.

    Dalam Rapat Kerja Nasional III Organisasi Kemasyarakatan Projo di Sport Mall Kelapa Gading, Jakarta Utara, Senin, 4 September 2017, Jokowi tak hanya membahas rencana kampanye, tapi juga memberi sinyal akan maju lagi sebagai calon presiden.

    Baca juga: Tjahjo Kumolo Siap Tak Berkampanye di Pilpres 2019

    "Dia datang ke situ sebagai apa? Apakah sebagai presiden atau sebagai calon presiden?" ujarnya.

    Politikus Gerindra itu berpendapat Presiden seharusnya fokus pada amanah yang diemban selama lima tahun masa jabatannya. Menurut Fadli, masih banyak visi-misi dan janji kampanye Presiden yang harus dicapai.

    "Yang jelas, sekarang waktu sangat sedikit, kurang dari dua tahun. Seharusnya fokus pada janji politik pada waktu itu. Janji itu cukup banyak, ya," ucapnya.

    BUDIARTI UTAMI PUTRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.