Wasekjen MUI Ditolak, Wakil Ketua MPR: Bupati Harus Bicara  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga suku Dayak menolak kedatangan Wasekjen MUI, Tengku Zulakrnain. twitter.com

    Warga suku Dayak menolak kedatangan Wasekjen MUI, Tengku Zulakrnain. twitter.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Hidayat Nur Wahid meminta Bupati Sintang memberi penjelasan terkait dengan insiden penolakan Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia Tengku Zulkarnain. Sebab, kedatangan Tengku atas undangan pemerintah setempat.

    "Tengku diundang resmi oleh Bupati Sintang untuk mengisi maulid. Kalau itu undangan resmi, Bupati harus bicara," kata politikus senior Partai Keadilan Sejahtera itu di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat, 13 Januari 2017.

    Baca:
    Wasekjen MUI Tengku Zulkarnain Ditolak Warga Dayak Sintang
    Warga Tolak Tengku Zulkarnain MUI, Ini Kata Dewan Adat Dayak  

    Sebelumnya sekitar 30 orang yang mengatasnamakan Dewan Adat Dayak Sintang keberatan atas kedatangan Tengku dan rombongan pada Kamis pagi, 12 Januari 2017. Mereka berorasi menuntut pembubaran Front Pembela Islam serta organisasi masyarakat anti-Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.

    Hidayat menyayangkan sikap kepolisian yang terkesan membiarkan terjadinya aksi penolakan tersebut. Menurut dia, kepolisian dan otoritas bandara harus menindak puluhan orang yang bisa masuk hingga landasan pacu bandara. "Seharusnya mereka melakukan penindakan. Lalu Bupati kenapa diam saja," ujarnya.

    Hidayat menuturkan insiden ini harus diselesaikan agar tidak menjadi tren. "Bisa jadi semua dihadang," katanya.

    Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Adat Dayak Nasional Yakobus Kumis menegaskan, penolakan tersebut bersifat spontan. Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah Kalimantan Barat Komisaris Besar Suhadi S.W. menyatakan penolakan ini adalah bentuk kesalahpahaman. Ia meminta semua pihak tidak terprovokasi.

    ARKHELAUS W. | ASEANTY PAHLEVI

    Baca juga:
    Soal Palu-Arit di Uang Baru, Ini Langkah Menteri Sri Mulyani
    Menjelang Turun, Obama Diam-diam Suplai Iran 130 Ton Uranium  

     



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gerhana Bulan Parsial Umbra Terakhir 2019

    Pada Rabu dini hari, 17 Juli 2019, bakal terjadi gerhana bulan sebagian. Peristiwa itu akan menjadi gerhana umbra jadi yang terakhir di tahun 2019.