Dicopot, Sutiyoso Belum Dapat Jabatan Baru  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala BIN Sutiyoso (kiri) bersama terpidana korupsi kasus BLBI Samadikun Hartono (tengah), setelah mendarat dari Cina, di Bandara Halim Perdanakusumah, Jakarta, 21 April 2016. Samadikun sudah menjadi menjadi buron sejak 2003 ketika kabur saat hendak dieksekusi untuk menjalani hukuman penjara selama empat tahun dalam kasus penyalahgunaan dana Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI). TEMPO/Imam Sukamto

    Kepala BIN Sutiyoso (kiri) bersama terpidana korupsi kasus BLBI Samadikun Hartono (tengah), setelah mendarat dari Cina, di Bandara Halim Perdanakusumah, Jakarta, 21 April 2016. Samadikun sudah menjadi menjadi buron sejak 2003 ketika kabur saat hendak dieksekusi untuk menjalani hukuman penjara selama empat tahun dalam kasus penyalahgunaan dana Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI). TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Badan Intelijen Negara Sutiyoso mengatakan dirinya belum mendapat tawaran jabatan dan tugas baru dari Presiden Joko Widodo. Hal ini disampaikan meski Jokowi kabarnya akan segera melantik Komisaris Jenderal Budi Gunawan sebagai Kepala BIN yang baru setelah mendapat persetujuan paripurna Dewan Perwakilan Rakyat, kemarin.

    "Tadi saya komunikasi soal hasil KTT ASEAN saja (dengan Jokowi), enggak menyinggung jabatan saya kemudian apa," kata Sutiyoso di Kompleks Istana, Jumat, 9 September 2016.

    Toh, Sutiyoso mengklaim, tak memiliki bayangan rencana aktivitas dan pekerjaan seusai lengser dari kursi pemimpin lembaga telik sandi tersebut. Ia mengatakan baru akan memikirkan hal tersebut seusai Jokowi melantik Budi. "Tak ada alasan untuk tergesa-gesa memikirkan," kata dia.

    BacaDisetujui Pimpin BIN, BG Berterima Kasih kepada Sutiyoso

    Satu yang pasti, menurut Sutiyoso, dirinya tak akan kembali ke pengurusan Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia. Mantan Ketua Umum PKPI ini menilai partainya tersebut tak membutuhkan perwakilan pemerintah karena telah berkomitmen mendukung Pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla. "Tak berniat lagi, sudah cukup memimpin partai. Ini biar ada regenerasi," ujar dia.

    BacaIni yang Bikin Istana Disebut Kecolongan Soal Arcandra

    Presiden Jokowi memanggil Sutiyoso untuk memberitahukan pencopotannya sebagai Kepala BIN, akhir Agustus lalu. Dia kemudian meneken surat pengajuan nama Budi ke Dewan Perwakilan Rakyat, 1 September 2016.

    Proses persetujuan Parlemen Senayan terbilang cepat. Komisi Pertahanan DPR menggelar uji kelayakan dan kepatutan bagi Budi, 7 September lalu. Pada hari yang sama, Komisi Pertahanan bulat menyatakan Budi lolos dalam tes tertutup tersebut. DPR kembali bulat menyetujui Budi sebagai Kepala BIN dalam rapat Paripurna, 8 September 2016.

    ISTMAN M.P.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kepolisian Menetapkan Empat Perusahaan Tersangka Kasus Karhutla

    Kepolisian sudah menetapkan 185 orang dan empat perusahaan sebagai tersangka karena diduga terlibat peristiwa kebakaran hutan dan lahan atau karhutla.