Alasan Eks Teman Ahok Ungkap Kecurangan Pengumpulan KTP  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bekas Relawan Teman Ahok menggelar konfernsi pers di Kafe Dua Nyonya, Cikini, Jakarta Pusat, 22 Juni 2016 Tempo/Abdul Azis

    Bekas Relawan Teman Ahok menggelar konfernsi pers di Kafe Dua Nyonya, Cikini, Jakarta Pusat, 22 Juni 2016 Tempo/Abdul Azis

    TEMPO.CO, Jakarta – Salah seorang bekas Teman Ahok, Richard Sukarno, menjelaskan alasannya membeberkan kecurangan dan praktek tidak sehat dalam pengumpulan salinan kartu tanda penduduk untuk mendukung Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

    Salah satunya, kata Richard, karena terpanggil untuk mendidik warga Jakarta. "Kami bukan sakit hati, tapi makin hari pembohongan semakin muncul. Saya terpanggil karena masyarakat disuguhi politik kebohongan," ujar Richard di Kafe Dua Nyonya, Cikini, Jakarta Pusat, Rabu, 22 Juni 2016.

    BACA: Eks Relawan Ungkap Manipulasi Pengumpulan KTP Teman Ahok

    Richard, yang pernah bertugas sebagai penanggung jawab pengumpulan KTP di Kelapa Dua, Kebon Jeruk, itu merasa bertanggung jawab mengungkapkan kebohongan itu. "Saya bertanggung jawab secara moral, makin kemari kebohongan semakin nyata."

    Tak hanya itu, Richard juga menuturkan, Teman Ahok menggunakan segala strategi demi memenuhi target 1 juta KTP. Salah satu yang digunakan, kata dia, adalah barter. Richard mencontohkan, KTP yang dikumpulkan dari wilayah Jakarta Utara.

    BACA: Kasus Teman Ahok, Bos KPK: Surat Penyelidikan Diteken Besok

    Pada bulan berikutnya, kata dia, KTP itu digunakan pendataan pengumpulan KTP di Jakarta Selatan. "Biasanya KTP itu dikirim dengan menggunakan jasa Go-Jek. Kami terusik dengan tingkah laku Teman Ahok, relawan tidak begini caranya," kata Richard.

    Ada lima bekas Teman Ahok yang memberikan keterangan dalam jumpa dengan wartawan tersebut. Mereka adalah Richard, Paulus Romindo, Khusnul Nurul, Dodi Hendaryadi, dan Dela Novianti.

    BACA: Tunggu KPK, PPATK Siap Telusuri Aliran Duit Rp 30 M ke Teman Ahok

    Kelima orang itu mempunyai tanggung jawab di daerah masing-masing. Misalnya Richard, bertanggung jawab di Kelurahan Kelapa Dua, Kebon Jeruk, Jakarta Barat. Romindo di Kelurahan Kamal, Jakarta Barat. Khusnul Nurul di Kelurahan Jati Baru, Jakarta Pusat.

    Hingga berita ini diturunkan, Tempo masih berusaha meminta konfirmasi dari pengurus Teman Ahok ihwal dugaan manipulasi salinan KTP itu. Dalam akun Twitter-nya, pengurus Teman Ahok akan menggelar konferensi pers soal kasus ini.

    ABDUL AZIS

    BACA JUGA
    BPK Minta Kerugian Sumber Waras, Ahok: DKI Bisa Digugat
    ICW: DKI Tak Perlu Kembalikan Kerugian Terkait Sumber Waras


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kecelakaan Tol Cipali Dipicu Bus yang Supirnya Diserang Penumpang

    Kecelakanan Tol Cipali melibatkan empat kendaraan beruntun di kilometer 150, Senin dinihari, 17 Juni 2019 dipicu serangan penumpang pada supir.