Azis Syamsuddin Ucapkan Sumpah Atas Nama Orang Tuanya di Sidang Robin Pattuju

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Tersangka mantan Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin memberikan kesaksian dalam sidang lanjutan kasus dugaan suap penanganan perkara yang diusut KPK, di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin, 25 Oktober 2021. Azis mengakui pernah bertemu Stepanus Robin Pattuju lebih dari sekali. Ia juga mengakui pernah mentransfer uang kepada Robin.  TEMPO/Imam Sukamto

    Tersangka mantan Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin memberikan kesaksian dalam sidang lanjutan kasus dugaan suap penanganan perkara yang diusut KPK, di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin, 25 Oktober 2021. Azis mengakui pernah bertemu Stepanus Robin Pattuju lebih dari sekali. Ia juga mengakui pernah mentransfer uang kepada Robin. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin banyak bersumpah saat bersaksi dalam sidang suap mantan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi Stepanus Robin Pattuju hari ini. Dia sampai membawa-bawa almarhumah orang tuanya.

    “Saya berani atas nama almarhum ayah saya atas nama almarhum ibu saya…,” kata Azis saat bersaksi dalam sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Senin, 25 Oktober 2021. Duduk sebagai terdakwa dalam sidang ini adalah Robin Pattuju.

    Mulanya, salah satu pengacara Robin bertanya mengenai peran Azis dalam pengangkatan pimpinan KPK era Firli Bahuri. Azis menjawab dia adalah orang yang melakukan uji kelayakan dan kepatutan di DPR, hingga mengangkat kelima pimpinan KPK yang menjabat sekarang. Pada 2019, Azis menjabat sebagai Ketua Komisi Hukum DPR.

    Setelah penjelasan itu, Azis tiba-tiba mengucap sumpah demi Allah dan demi Rasulullah bahwa dia tidak melakukan hal-hal di luar aturan. Dia mengatakan ada isu yang berkembang. Namun, dia tidak menjelaskan isu yang dimaksud.

    Lalu, Azis mengucapkan sumpah lagi atas nama mendiang ayahnya, ibunya, dan keluarga serta keturunannya, bahwa isu itu tidak benar. “Saya berani atas nama almarhum ayah saya, atas nama almarhum ibu saya untuk kepentingan keluarga dan keturunan saya, saya sampaikan dalam sidang yang mulia ini tidak pernah saya melakukan itu ada isu-isu yang berkembang,” kata Azis.

    Dalam perkara ini, Robin dan seorang pengacara bernama Maskur Husain didakwa menerima suap sebanyak Rp 11,5 miliar. Sebanyak Rp 3,5 miliar diduga berasal dari Azis Syamsuddin dan Aliza Gunado. Azis diduga memberikan suap agar Robin mengakali perkara korupsi Dana Alokasi Khusus Lampung Tengah yang menyeret nama Azis dan Aliza.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fitur Stiker

    Fitur "Add Yours" Instagram dapat mengundang pihak yang berniat buruk untuk menggali informasi pribadi pengguna. User harus tahu bahaya oversharing.

    Dapatkan 2 artikel premium gratis
    di Koran dan Majalah Tempo
    hanya dengan Register TempoID

    Daftar Sekarang (Gratis)