Partai Demokrat Bantah Tolak Pencalonan Prabowo di Pilpres 2019

Reporter:
Editor:

Endri Kurniawati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Komandan Kogasma Partai Demokrat Agus Harimukti Yudhoyono (AHY) melantik pengurus Partai Demokrat se-Provinsi Banten di Alun-alun Barat, Kota Serang, Kamis, 19 April 2018 yang dihadiri Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono. DARMA WIJAYA

    Komandan Kogasma Partai Demokrat Agus Harimukti Yudhoyono (AHY) melantik pengurus Partai Demokrat se-Provinsi Banten di Alun-alun Barat, Kota Serang, Kamis, 19 April 2018 yang dihadiri Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono. DARMA WIJAYA

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean membantah pernyataan Wakil Sekretaris Jenderal Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mardani Ali Sera, yang menyebut Demokrat tidak ingin Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto maju sebagai calon presiden 2019. Demokrat, kata dia, tidak pernah mengeluarkan pernyataan seperti itu.

    Demokrat, ia menambahkan, tetap menghargai dan menghormati hak politik Gerindra dan Prabowo. "Yang disampaikan Pak Mardani itu raba-rabaan politik, yang tidak pernah disampaikan langsung oleh Partai Demokrat," katanya di gedung DPP Partai Demokrat, Wisma Proklamasi, Jakarta, Kamis, 7 Juni 2018.

    Baca:
    SBY: Saya Nggak Mau Bicara Politik Dulu
    Gerindra: Komunikasi dengan Demokrat Setelah PAN dan PKS Solid


    Mardani mengatakan Partai Demokrat secara halus berharap Prabowo tidak maju. Partai Demokrat, kata dia, masih ingin menghadirkan figur baru dan membentuk poros ketiga. Poros ketiga sengaja dibuat untuk menyaingi kubu pemerintah, yang mengusung kembali Presiden Joko Widodo, dan poros keumatan, yang digadang-gadang PKS dan Partai Gerindra.

    Ferdinand menuturkan Partai Demokrat justru yang paling intens berkomunikasi dengan Partai Gerindra belakangan ini. Namun komunikasi antara keduanya masih sebatas antar-ketua DPP dan belum mengerucut ke elite partai.

    Baca:
    Pemilu 2019, SBY dan Demokrat Kian Sulit Bikin ...
    Gerindra Ajak Demokrat dan PKB Bergabung ke ...

    Mengenai calon presiden dari kaum muda, kata Ferdinand, partainya memang memiliki kader muda potensial, seperti Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). Namun sosok muda yang didorong maju untuk pilpres bukan berarti harus AHY.

    "Kalau bicara kader muda, bukan hanya Partai Demokrat yang punya,” ucap Ferdinand. Ia kemudian menyebut nama Muhaimin Iskandar dari Partai Kebangkitan Bangsa, Romahurmuziy dari Partai Persatuan Pembangunan, Zulkifli Hasan dari Partai Amanat Nasional, Gatot Nurmantyo, dan pengusaha Chairul Tanjung. “Semua masih kategori muda," tuturnya.

    AHMAD FAIZ

    Lihat juga video: Bermodal Sofa Bekas, Pemilik Anomali Coffee Ini Jadi Raja Kopi



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal Penting di Rengasdengklok Sebelum Proklamasi 17 Agustus 1945

    Satu hari sebelum teks Proklamasi dibacakan, ada peristiwa penting dalam sejarah Indonesia. Kejadian itu dikenal sebagai Peristiwa Rengasdengklok.