Densus 88 Tangkap 3 Terduga Teroris di Universitas Riau

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapolda Riau Irjen Pol Nandang bersama Rektor Unri Aras Mulyadi memberikan keterangan pers bersama sejumlah alat bukti terkait penangkapan 3 teroris di kampus Universitas Riau, Sabtu 2 Juni 2018 (Tempo/Riyan Nofitra)

    Kapolda Riau Irjen Pol Nandang bersama Rektor Unri Aras Mulyadi memberikan keterangan pers bersama sejumlah alat bukti terkait penangkapan 3 teroris di kampus Universitas Riau, Sabtu 2 Juni 2018 (Tempo/Riyan Nofitra)

    TEMPO.CO, Pekanbaru - Detasemen Khusus atau Densus 88 Antiteror menangkap tiga terduga teroris di gelanggang mahasiswa Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (Fisip)  Universitas Riau. Ketiganya tercatat sebagai alumni kampus tersebut.

    "Gerak mencurigakan ketiga terduga ini sudah kami ketahui sejak dua pekan lalu," kata Kepala Kepolisian Daerah Riau Inspektur Jenderal Nandang, Sabtu 2 Juni 2018.

    Dari tangan para pelaku Densus berhasil mengamankan sejumlah barang bukti berupa 4 buah bom siap ledak serta material bom berupa serbuk dan kabel. Ketiganya diduga melakukan perakitan bom di gelanggang mahasiswa kampus Unri.

    Baca juga: Kampus Digeledah Densus 88, Dekan Fisip Universitas Riau Terkejut

    Sejak sebulan terakhir, para pelaku sengaja menumpang tidur di gelanggang mahasiswa tepatnya di sekretariat Mapala Sakai, Fisip Unri. "Kebetulan mereka ini adalah almuni Unri," katanya.

    Adapun ketiga pelaku yakni inisial ZM, alumni jurusan Ilmu Pariwisata Fisip Unri angkatan 2004, BM alumni jurusan Administrasi Publik Fisip Unri angkatan 2005 dan ED alumni jurusan Ilmu Komunikasi Fisip Unri angkatan 2005.

    "Ketiganya sudah diamankan untuk pemeriksaan lebih lanjut," ujarnya.

    Sementara itu, Rektor Universitas Riau Aras Mulyadi menyayangkan adanya dugaan pelaku teror di lingkungan kampus Unri. Menurut Aras, selama ini tidak ada hal yang mencurigakan dari kegiatan mahasiswa di gelanggang mahasiswa tersebut.

    "Terus terang kami civitas akademika sangat mengutuk kegiatan yang mengarah pada peledakan bom ini, kami tidak mentolerir tindakan ini," katanya.

    Baca juga: Densus 88 Geledah Gelanggang Mahasiswa Universitas Riau

    Aras menyerahkan penanganan kasus itu kepada Densus 88 dan Polda Riau. "Kami serahkan kepada polisi untuk menindak kasus ini sesuai perundang-undangan," ujarnya.

    Densus 88 Antiteror menggeledah gedung Gelanggang Mahasiswa Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Riau, Sabtu, 2 Juni 2018. Tim Densus 88 mengamankan dua tas ransel beserta bungkusan plastik. Belum diketahui isi tas tersebut.

    Pantauan Tempo, tim Gegana dari kepolisian turut mengamankan area kampus. Petugas memasang garis polisi di sekeliling kampus. Kehadiran petugas bersenjata lengkap menarik perhatian mahasiswa.

    Petugas mengerahkan kendaraan taktis Barracuda beserta tim penjinak bom (Jibom) dari Gegana, Brimob Polda Riau. Penyisiran berakhir sekitar pukul 16.30.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.