Hari Lingkungan Hidup, Sampah Plastik Lampaui Ambang Batas

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Hari Lingkungan Hidup. dok.TEMPO

    Ilustrasi Hari Lingkungan Hidup. dok.TEMPO

    TEMPO.CO, Jakarta - Hari Lingkungan Hidup Sedunia, pemerintah terutama lembaga atau kementerian terkait sektor kelautan dan perikanan, perlu benar-benar memperhatikan kualitas air.  "Volume sampah plastik sudah melampaui ambang batas dan berdampak kepada kualitas air sungai hingga lautan," kata Direktur Eksekutif Pusat Kajian Maritim untuk Kemanusiaan Abdul Halim di Jakarta, Senin, 5 Juni 2017.

    Abdul Halim menyatakan hal tersebut terkait dengan pandangan kritis terkait kebijakan lingkungan di sektor kelautan dan perikanan, sehubungan dengan perayaan Hari Lingkungan Hidup Sedunia pada hari ini. Untuk itu, saat ini pemerintah perlu benar-benar melakukan sosialisasi pengurangan pemakaian plastik.

    Baca: Kajian Lingkungan Hidup Disarankan Rangkul Stakeholder

    Sebelumnya, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengajak masyarakat untuk menjaga sumber daya alam kelautan serta mendukung keberlanjutan produk perikanan hasil dari kawasan perairan Tanah Air. "KKP mengadakan konservasi bukan berarti tidak boleh ambil. Silakan ambil, tetapi pakai cara yang benar. Ambil sambil menjaga. Perhatikan ukuran tangkapan dan besar jaringnya," kata Menteri Susi.

    Menurut Susi, berbagai regulasi yang telah diterbitkan KKP selama ini bertujuan melindungi keberlanjutan sumber daya kelautan. KKP, ujar Susi, melalui Badan Karantina Ikan dan Mutu Hasil Perikanan (BKIPM) berkomitmen untuk menjaga sumber daya kelautan. "BKIPM adalah ujung tombak penjaga kedaulatan. Jika bibit diambil, siapa lagi yang akan bertelur? Apa terumbu karang bisa bertelur lobster?" kata Menteri Susi.

    Guna membangun kepedulian dari berbagai golongan, KKP melalui BKIPM menyelenggarakan program Gerakan Masyarakat Sadar Mutu dan Karantina. KKP telah berkomitmen mewujudkan pengelolaan kawasan konservasi perairan pesisir dan pulau-pulau kecil seluas 20 juta hektare pada 2020.

    Hingga Desember 2016, luas kawasan yang telah dibentuk mencapai 17,98 juta hektare dengan total KKP mencapai 165 lokasi yang tersebar dari Sabang hingga Merauke. "Diperkirakan kurang dari 15 persen KKP yang ada telah memenuhi target pengelolaannya," kata Dirjen Pengelolaan Ruang Laut KKP Brahmantya Satyamuti Poerwadi.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.