Badan Geologi Jelaskan 4 Penyebab Sumur Ambles di Kediri  

Reporter

Warga mengamati sumur yang baru saja ambles di Dusun Nanas, Desa Manggis, Kecamatan Puncu, Kediri, Jawa Timur, 27 April 2017. Sedikitnya 61 unit sumur warga yang tersebar di tiga dusun yakni Dusun Nanas, Dorok, dan Jambean ambles dan belum diketahui pasti penyebabnya. ANTARA/Prasetia Fauzani

TEMPO.CO, Bandung - Badan Geologi menemukan empat faktor penyebab sumur ambles di Kabupaten Kediri, Jawa Timur. Perkiraan tambahan, ada pengaruh patahan atau sesar pada daerah tersebut.

Lokasi amblesan tanah atau sumur berada di Dusun Nanas Desa Manggis, Dusun Jatirejo Desa Gadungan, Kecamatan Puncu serta Dusun Karangnongko Desa Sumberagung , Kecamatan Ploso Klaten, Kabupaten Kediri, Provinsi Jawa Timur. Waktu kejadian gerakan tanah amblesan dimulai 24 Maret 2017.  (Baca: 58 Sumur Warga Kediri Ambles, Ada Retakan di Lereng Gunung Kelud?)

Kepala Badan Geologi Ego Syahrial mengatakan, sifat fisik lapisan batuan di daerah tersebut piroklastik atau abu dan pasir vulkanik serta endapan lahar yang tidak kompak. “Lapisan seperti itu mudah runtuh karena endapan vulkanik Gunung Kelud masih berumur muda dan belum padu terkompaksi dengan baik,” katanya saat dihubungi Ahad, 28 Mei 2017.

Fluktuasi atau perubahan muka air tanah juga sangat berpengaruh pada amblesan. Data BMKG Kabupaten Nganjuk yang terdekat mencatat, curah hujan di lokasi bencana tersebut di atas normal pada Januari hingga Maret. Kemudian ada kenaikan muka air tanah secara drastis dalam waktu singkat dari kedalaman 15 meter menjadi tiga meter.

Konstruksi sumur gali juga ada yang tidak sampai dasar sumur sehingga terdapat dinding sumur tanpa pelindung lalu terjadi guguran atau runtuhan yang menimbulkan rongga. Badan Geologi juga memperkirakan adanya pengaruh patahan atau sesar pada daerah tersebut. (Baca: Fenomena Sumur Ambles di Kediri, Warga Diminta Tak Konsumsi Air)

Pada awal kejadian hanya 55 sumur, lalu bertambah hingga 127 titik lebih yang ambles. Badan Geologi menyimpulkan masih akan terjadi amblesan tanah pada sumur-sumur lain yang konstruksinya. Menggantung atau tidak sampai dasar sumur. Namun amblesan yang terjadi tidak berpotensi menimbulkan bencana longsor atau amblesan dalam skala besar. “Masyarakat agar tetap tenang dan tidak cemas atau sampai mengungsi,” kata Ego.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, air sumur masih dapat digunakan untuk keperluan sehari-hari seperti memasak dan mencuci . Walau begitu, warga disarankan tidak mendekati sumur terutama pada waktu atau setelah hujan. Selain itu warga dilarang mengambil air sumur dengan timba karena dikhawatirkan sewaktu-waktu bisa ambles, tidak masuk ke dalam untuk menguras sumur.

Badan Geologi menyarankan agar warga menimbun sumur yang ambles dengan tanah atau pasir dan dipadatkan, serta membuat konstruksi sumur atau pembetonan sampai ke dasar sumur. (Baca: Terungkap, Penyebab Ratusan Sumur Ambles di Kediri)

ANWAR SISWADI






Mas Dhito Sampaikan Duka untuk Tragedi Kanjuruhan

2 hari lalu

Mas Dhito Sampaikan Duka untuk Tragedi Kanjuruhan

Mas Dhito berharap semua pihak mau koreksi diri dan melakukan pembenahan.


Mas Dhito Dorong Produk Unggul Pertanian Jadi Oleh-Oleh Khas Kediri

3 hari lalu

Mas Dhito Dorong Produk Unggul Pertanian Jadi Oleh-Oleh Khas Kediri

Saat ini dirinya tengah mengembangkan kawasan Agropolitan yang dibagi dalam beberapa wilayah kecamatan berdasarkan potensi unggulan.


Pemkab Kediri Gandeng UNESA Gelar Cerita Rakyat

5 hari lalu

Pemkab Kediri Gandeng UNESA Gelar Cerita Rakyat

Dalam rangka menarik minat wisatawan, Pemerintah Kab. Kediri melalui Balitbang Kab. Kediri


Pesan Mas Dhito Pada Perawat: Layani dengan Hati

5 hari lalu

Pesan Mas Dhito Pada Perawat: Layani dengan Hati

Pelayanan terbaik menjadi komitmen pemerintahan Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana.


Mas Dhito: Bansos Bukan untuk Sanak Saudara

6 hari lalu

Mas Dhito: Bansos Bukan untuk Sanak Saudara

Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana menyatakan tegas penyaluran Bantuan Langsung Tunai (BLT) Bahan Bakar Minyak (BBM) harus tepat sasaran.


Bajes Bantu Pelajar Terdampak Pembangunan Bandara Kediri

9 hari lalu

Bajes Bantu Pelajar Terdampak Pembangunan Bandara Kediri

Dua armada Bajes telah beroperasi mengangkut pelajar secara gratis.


Pemkab Kediri Masuk 5 Besar ASN Achievement Awards 2022

9 hari lalu

Pemkab Kediri Masuk 5 Besar ASN Achievement Awards 2022

Penghargaan ini digelar oleh Pemerintah Provinsi Jawa Timur dalam rangka HUT ke-77 Jatim.


57 Desa Kediri Pilkades Serentak, Mas Dhito: Jaga Persatuan

11 hari lalu

57 Desa Kediri Pilkades Serentak, Mas Dhito: Jaga Persatuan

Pilkades serentak berlangsung 7 Desember. Tiap TPS dibatasi maksimal 500 pemilih agar tak terjadi penumpukan massa.


Verifikasi, Mas Dhito Bakal Berikan Bantuan Pada 5 Ribu Pedagang

17 hari lalu

Verifikasi, Mas Dhito Bakal Berikan Bantuan Pada 5 Ribu Pedagang

Dari 7 ribu data pedagang, telah terverifikasi menjadi lima ribu pedagang yang berhak menerima bantuan.


Mas Dhito: Tidak Ada Maaf untuk Pelaku Korupsi

18 hari lalu

Mas Dhito: Tidak Ada Maaf untuk Pelaku Korupsi

Pemkab Kediri menerapkan transaksi non tunai di lingkup pemerintahan untuk meminimalkan praktik korupsi.