Setya Novanto Sapa Megawati di Acara Pentas Budaya PDIP

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua DPR Setya Novanto. Tempo/ Aditia Noviansyah

    Ketua DPR Setya Novanto. Tempo/ Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Setya Novanto hadir di pergelaran ketoprak bertajuk "Peduli Bangun Majapahit". Setya Novanto menyempatkan diri menyalami Megawati seusai acara tersebut. Begitupun Wakil Ketua DPR Fadli Zon dan Fahri Hamzah.

    Saat menyalami Megawati, Setya sempat merunduk dan membisikkan sesuatu kepada Megawati. Raut wajahnya tampak menegang. Sedangkan Mega meladeni obrolan itu dengan santai. Keduanya mengakhiri pembicaraan satu menit kemudian.

    Acara yang disponsori Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan itu juga dihadiri Ketua Harian Koalisi Merah Putih Idrus Marham. Acara yang dijadwalkan pukul 19.00 WIB baru dimulai sejam kemudian karena menunggu Ketua PDIP Megawati Soekarnoputri datang. Ia didampingi anak kandungnya yang kini menjabat Menteri Koordinator Pemberdayaan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani, Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto, dan Menteri Sekretaris Negara Pramono Anung.

    Pentas budaya digelar di teater besar Taman Ismail Marzuki, Jakarta Pusat. Sutradara Teguh Kenthus Ampiranto mengemas pertunjukan itu dengan pendekatan seni rakyat, ketoprak. Sejumlah seniman peran kesohor, seperti Butet Kertaredjasa, Titiek Puspa, dan Bambang Pamungkas, dilibatkan sebagai aktor pendukung acara.

    Sebelumnya, Setya dilaporkan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Sudirman Said ke MKD. Setya diduga mencatut nama Presiden dan Wakil Presiden dalam pertemuan dengan bos PT Freeport Indonesia.

    Setya disebut bertemu beberapa kali dengan perwakilan perusahaan tambang asal Amerika Serikat tersebut. Dari laporan Menteri Sudirman, politikus Partai Golongan Karya itu pernah bertemu dengan perwakilan PT Freeport di Pacific Place, SCBD, Jakarta Pusat, pada Senin, 8 Juni 2015, sekitar pukul 14.00-16.00 WIB.

    Dalam pertemuan tersebut, Setya diduga menjanjikan cara penyelesaian tentang kelanjutan kontrak PT Freeport dan meminta perusahaan tersebut memberikan saham yang disebutnya akan diberikan kepada Jokowi dan JK. Setya juga diduga meminta 49 persen saham proyek listrik Urumuka, Papua.

    Setya Novanto berulang kali membantah tuduhan Sudirman tersebut.


    RIKY FERDIANTO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.