Jakarta Diguncang Gempa, Warga: Kursi Saya Goyang-goyang!

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Pusat Data Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana Sutopo Sarwo Nugroho membenarkan adanya gempa di Jakarta. Gempa berkekuatan 5,2 Skala Richter itu terjadi pada Rabu, 4 November 2015, pukul 14.34 WIB.

    Sutopo menerangkan gempa tersebut tidak menimbulkan tsunami. "Pusat gempa berada di laut kedalaman 10 kilometer di 88 kilometer sebelah barat daya Pandeglang, Banten," kata Sutopo dalam pernyataannya yang diterima Tempo, Rabu, 4 November 2015.

    Masyarakat di sekitar Pandeglang, Banten, kata Sutopo, sempat merasakan gempa selama empat detik. namun, tak ada kerusakan maupun korban jiwa dalam lindu kali ini. "Kondisi masih normal, tidak ada kepanikan," ujar Sutopo.

    BACA JUGA
    EKSKLUSIF: Suap Obat, Dokter Terima Mobil Yaris hingga Camry
    Mayat Hilang, Polisi Temui Tubuh Berserak di Rumah Pria Ini

    Perambatan gempa melalui batuan menyebabkan Jakarta merasakan guncangan. Apalagi batuan penyusun Jakarta yakni material aluvium sehingga mudah bergetar. Warga Jakarta yang berada di gedung bertingkat mersakan guncangan berkekuatan ringan hingga sedang.

    "Saya merasakan gempa, kursi yang saya dudukin goyang-goyang. Awalnya saya pikir dikerjai hantu," kata salah seorang pegawai swasta, Devy Ernis, yang ketika gempa terjadi berada di kantor kementerian di kawasan Jakarta Pusat.

    Selain Jakarta, gempa berkekuatan 6,2 SR pun mengguncang Alor, Nusat Tenggara Timur. Pusat gempa di 28 kilometer timur laut Alor, dengan kedalaman 89 kilometer. Gempa terasa selama 8-11 detik di Alor. "Gempa ini tidak berpotensi tsunami juga," ujar Sutopo.

    DEWI SUCI RAHAYU

    BERITA MENARIK
    Salma, Si Mahasiswi, Ditindih oleh Hantu: Begini Kisahnya
    Bocah Gantung Diri, Kisah Nangka Kesukaan & Sepatu Baru Itu


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kerusuhan Manokwari, Bermula dari Malang Menjalar ke Sorong

    Pada 19 Agustus 2019, insiden Kerusuhan Manokwari menjalar ke Sorong. Berikut kilas balik insiden di Manokwari yang bermula dari Malang itu.