FEATURE: Keluarga di Pusaran Korupsi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bupati Empat Lawang Budi Antoni Aljufri, bersama istrinya Suzanna mengenakan rompi tahanan dikawal petugas keluar gedung KPK, Jakarta, 6 Juli 2015. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Bupati Empat Lawang Budi Antoni Aljufri, bersama istrinya Suzanna mengenakan rompi tahanan dikawal petugas keluar gedung KPK, Jakarta, 6 Juli 2015. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Oleh: Muhamad Rizki
    muhamad.rizki@tempo.co.id

    TEMPO.CO - Suzanna Budi Antoni menggenggam erat jemari tangan kiri suaminya. Di bawah kilatan blitz dan sorotan kamera, ia dan Budi Antoni Aljufri, suaminya yang juga Bupati Empat Lawang, bergegas menuju mobil tahanan yang sudah menantinya di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi. Berondongan pertanyaan wartawan direspons Suzanna dengan menarik garis bibir.

    Pemandangan seperti pada Senin malam dua pekan lalu itu bukan pertama kali terjadi. Budi-Suzanna adalah pasangan keempat yang sama-sama menjadi tersangka di komisi antikorupsi dan masuk sel. Dalam kasus Budi dan Suzanna, mereka disangka bahu-membahu menyogok Ketua Mahkamah Konstitusi waktu itu, Akil Mochtar, untuk memenangkan sengketa pemilihan Bupati Empat Lawang, Sumatera Selatan, pada 2013.

    Pengusutan perkara rasuah oleh KPK menemukan keterlibatan kerabat atau anggota keluarga dalam tindak pidana. Wakil Ketua KPK Indriyanto Seno Adji menilai ada pergeseran peran keluarga dalam sejumlah kasus korupsi yang disidik KPK. Bukannya menjadi benteng pencegah, keluarga justru menjadi bagian dari jejaring korupsi. “Ini menunjukkan ada kultur menyimpang dalam sebagian keluarga,” ujar Indriyanto, Ahad lalu.

    Indriyanto mengatakan tak ada alasan KPK menyetop kasus pada para istri sepanjang ada dua alat bukti permulaan lain yang bisa menjerat. “Ini sangat bergantung kajian kami, saat didalami, sejauh mana dua alat buktinya,” ujarnya. Belum tentu, kata dia, korupsi yang dilakukan suami juga dilakukan oleh istrinya.

    Inilah yang terjadi dalam kasus Akil Mochtar. Meski istrinya, Ratu Rita, disebut ikut menampung harta hasil korupsi, KPK tak juga menjeratnya. KPK belum menemukan “niat jahat” Ratu Rita. “Kami sulit memperoleh pembuktian adanya mens rea atau niat jahat di dalam tindakan istrinya,” ujar Indriyanto. “Walaupun secara logika seolah memang terkait dengan perbuatan suami.”

    Contoh yang sama terjadi dalam kasus Djoko Susilo. KPK juga tak menjadikan istri-istri mantan Kepala Korps Lalu Lintas itu sebagai tersangka pencucian uang, walau Djoko banyak menyamarkan hartanya atas nama mereka. Lain ceritanya bila sang istri berniat membantu suaminya menyembunyikan kekayaan atau secara sadar ikut korupsi. Selain kasus Budi-Suzanna, contoh lain adalah Wali Kota Palembang Romi Herton dan istrinya, Masyito; atau bekas Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin dan istrinya, Neneng Sri Wahyuni.

    Selanjutnya >> Kajian KPK soal korupsi keluarga...


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Krakatau Steel di 7 BUMN yang Merugi Walaupun Disuntik Modal

    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyoroti 7 BUMN yang tetap merugi walaupun sudah disuntik modal negara.