Rabu, 14 November 2018

3 Mayat Diduga Korban Air Asia Ditemukan Basarnas

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah benda mencurigakan yang ditemukan tim TNI AU pencari AirAsia di perairan Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah. 30 Desember 2014. Foto: TNI AU

    Sejumlah benda mencurigakan yang ditemukan tim TNI AU pencari AirAsia di perairan Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah. 30 Desember 2014. Foto: TNI AU

    TEMPO.CO, Pangkalan Bun - Direktur Operasional Badan SAR Nasional posko Pangkalan Bun, S.B. Supriyadi, menyatakan telah menemukan 3 jenazah yang diduga kuat korban Air Asia QZ8501 di perairan Pangkalan Bun. "Penemuan tadi pukul 14.30, pada jarak 105 mil laut dari Pangkalan Bun," kata dia di Lanud Iskandar, Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah, sesaat setelah mendarat pascameninjau lokasi penemuan, Selasa siang, 30 Desember 2014.

    Supriyadi yang menumpang helikopter Dauphin milik Badan SAR Nasional terbang menuju lokasi penemuan. Lokasi ini diketahui setelah tim TNI AU yang berangkat dari Halim Perdanakusuma, pada Selasa pagi menemukan benda mencurigakan di wilayah perairan tersebut. Awalnya Supriyadi hanya akan mencoba mengambil barang-barang itu untuk diteliti. "Tapi setelah di lokasi rupanya ada 3 jenazah."

    Ketiga jenazah rencananya akan langsung dievakuasi menggunakan teknik hoisting, atau menurunkan kru menggunakan tali dari helikopter ke permukaan laut. "Tapi kecepatan angin sangat tinggi, antara 20-25 knot, akibatnya helikopter terombang-ambing." Tak hanya itu, gelombang perairan Pangkalan Bun pada Selasa siang tak bersahabat. "Ombaknya antara dua sampai tiga meter."

    Upaya menarik jenazah gagal karena kru yang diturunkan terhempas ombak. "Padahal dia sudah bisa menyentuh tangan korban." Karena cuaca memburuk, operasi hoisting akhirnya disudahi.

    Basarnas langsung mengerahkan KRI Bung Tomo bernomor lambung 357 yang sedang berlayar di dekat lokasi penemuan. "Operasi evakuasi kami alihkan memakai kapal." Dari kapal itu kan diturunkan 2 perahu karet untuk mengevakuasi jenazah.

    PRAGA UTAMA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lion Air JT - 610, Kecelakaan Pesawat Nomor 100 di Indonesia

    Jatuhnya Lion Air nomor registrasi PK - LQP rute penerbangan JT - 610 merupakan kecelakaan pesawat ke-100 di Indonesia. Bagaimana dengan di dunia?