Polri dan BNPT Upayakan Deradikalisasi Abu Bakar Baasyir

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Narapidana terorisme Abu Bakar Baasyir melakukan cek kesehatan rutin RS Cipto Mangunkusumo, Jakarta, pada Selasa, 29 Januari 2019. Baasyir tiba di RSCM pukul 10.00 WIB. Foto: Tim Kuasa Hukum Baasyir

    Narapidana terorisme Abu Bakar Baasyir melakukan cek kesehatan rutin RS Cipto Mangunkusumo, Jakarta, pada Selasa, 29 Januari 2019. Baasyir tiba di RSCM pukul 10.00 WIB. Foto: Tim Kuasa Hukum Baasyir

    TEMPO.CO, Jakarta - Polri menyatakan bakal turut serta dalam program deradikalisasi terhadap Abu Bakar Baasyir.

    "Terkait upaya deradikalisasi, yang jelas Polri menghormati BNPT (Badan Nasional Penanggulangan Terorisme) melaksanakan tugasnya dan Polri tetap mengambil peran di situ bersama BNPT, " kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigadir Jenderal Rusdi Hartono di kantornya, Jakarta Selatan, pada Selasa, 5 Januari 2021.

    Sebagaimana diketahui, Baasyir akan bebas dari Lapas Gunung Sindur pada 8 Januari 2021. Kepala Lembaga Pemasyarakatan Gunung Sindur Mujiarto mengatakan Abu Bakar Baasyir akan bebas setelah selesai menjalani masa pidananya.

    Baasyir divonis bersalah dan penjara selama 15 tahun oleh hakim pada 2011. Ia terbukti menggerakkan orang dalam penggunaan dana untuk tindakan atau kegiatan tindak pidana terorisme.

    Terkait pengamanan, Rusdi mengaku pihaknya tak akan mengecilkan segala peluang yang bisa saja terjadi. "Tidak boleh underestimate, situasi apapun akan dinilai, diidentifikasi, dan diprediksi terkait hal-hal yang mungkin akan muncul, " ucap dia.

    Oleh karena itu, Rusdi memastikan kepolisian akan tetap mengawasi aktivitas Abu Bakar Baasyir setelah bebas.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Potongan Janggal Hukuman Djoko Tjandra, Komisi Yudisial akan Ikut Turun Tangan

    Pengadilan Tinggi DKI Jakarta mengabulkan banding terdakwa Djoko Tjandra atas kasus suap status red notice. Sejumlah kontroversi mewarnai putusan itu.