Penusukan Syekh Ali Jaber, Polisi: Saat Ini Tersangka Sehat Bisa Dijerat Hukum

Reporter:
Editor:

Eko Ari Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pelaku penikaman Syek Ali Jaber saat di bawa polisi ke Mapolresta Bandarlampung guna pemeriksaan lebih lanjut. Minggu malam. 14 September 2020. Syekh Ali Jaber ditusuk oleh orang yang tak dikenal saat mengikuti acara wisuda di Masjid Falahuddin, Lampung, Minggu (13/09/2020). Hingga kini, menurut laporan pelaku penikaman merupakan orang yang mengalami gangguan kejiawaan. (ANTARA/Dian Hadiyatna)

    Pelaku penikaman Syek Ali Jaber saat di bawa polisi ke Mapolresta Bandarlampung guna pemeriksaan lebih lanjut. Minggu malam. 14 September 2020. Syekh Ali Jaber ditusuk oleh orang yang tak dikenal saat mengikuti acara wisuda di Masjid Falahuddin, Lampung, Minggu (13/09/2020). Hingga kini, menurut laporan pelaku penikaman merupakan orang yang mengalami gangguan kejiawaan. (ANTARA/Dian Hadiyatna)

    TEMPO.CO, Jakarta - Penyidik Kepolisian Daerah (Polda) Lampung menetapkan pasal berlapis terhadap tersangka penusukan Syekh Ali Jaber saat sedang berdakwah di Masjid Falahuddin, Kecamatan Tanjungkarang Barat, Kota Bandarlampung, Minggu (13/9).

    "Berdasarkan hasil gelar perkara, penyidik menerapkan pasal berlapis terhadap tersangka Alfin Andrian," kata Kabid Humas Polda Lampung Komisaris Besar Zahwani Pandra Arsyad, di Bandarlampung, Selasa 15 September 2020.

    Dia menjelaskan, tersangka Alfin dijerat dengan pasal berlapis, yakni Pasal 340 juncto Pasal 53 KUHP subsider Pasal 38 juncto Pasal 53 subsider Pasal 351 ayat 2, dan UU Darurat No. 12 Tahun 1951 Pasal 2 ayat 1.

    Penerapan pasal itu, selain berdasarkan hasil gelar perkara, juga berdasarkan pemeriksaan tersangka, saksi korban, dan saksi-saksi lainnya yang berada di lokasi kejadian penusukan Syekh Ali Jaber.

    "Dengan pemeriksaan tersebut, tersangka patut diduga melakukan penusukan dengan ancaman hukuman kurungan penjara lebih dari lima tahun," kata dia lagi.

    Pandra menambahkan, saat ini tersangka dalam keadaan sehat dan dilakukan penahanan di tahanan polisi untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya di muka hukum.

    Penyidik sampai saat ini tengah bekerja cepat untuk menyelesaikan berkas perkara agar segera selesai dan dapat dipertanggungjawabkan oleh pelaku secara hukum.

    "Kami usahakan agar cepat selesai, dan pelaku dapat mempertanggungjawabkan perbuatannya," kata dia.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    KPU Tetapkan Aturan Baru Perihal Kampanye Pilkada Serentak 2020

    Pilkada Serentak 2020 tetap dilaksanakan pada 9 September pada tahun yang sama. Untuk menghadapi Covid-19, KPU tetapkan aturan terkait kampanye.