4 Hal Seputar Kematian Briptu Hedar: Diculik-Penelepon Misterius

Anggota Polri mengusung peti berisi jenazah Briptu Hedar (24) yang menjadi korban penculikan dan penembakan kelompok kriminal bersenjata (KKB) saat tiba di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan, Selasa, 13 Agustus 2019. Atas jasanya, Hedar pun diberi kenaikan pangkat luar biasa satu tingkat dari Brigadir Polisi Satu menjadi Brigadir Polisi. ANTARA/Abriawan Abhe

TEMPO.CO, Jakarta - Brigadir Polisi Satu atau Briptu Hedar ditemukan tewas setelah diduga disandera oleh kelompok bersenjata di Papua pada Senin, 12 Agustus 2019. Berikut fakta-fakta kejadian tersebut:

1. Berawal dari penculikan

Hedar diculik pada 12 Agustus 2019 sekitar pukul 11.00 WITA. Sebelum peristiwa penyanderaan itu, Ia ditelepon oleh seseorang. Panggilan itu yang membuat Hedar dan rekannya, Bripka Alfonso Wakum, menuju Kampung Usir, dekat Kampung Mudidok, Kabupaten Puncak, Papu. 

Di tengah perjalanan, ada seseorang yang memanggil Hedar. Sehingga kedua polisi ini berhenti. Hedar pun menghampiri orang yang memanggilnya. Tiba-tiba, dari dalam semak belukar muncul beberapa anggota kelompok kriminal bersenjata. Hedar disergap dan dibawa tanpa bisa melakukan perlawanan.

2. Ditemukan tewas

Tak lama sejak informasi penyanderaan tersiar, Hedar ditemukan tewas. Dari hasil autopsi, diketahui Hedar ditembak mati di bagian kepala belakang. 

"Almarhum ditembak kepala bagian belakang saat berusaha melarikan diri," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigadir Jenderal Dedi Prasetyo melalui keterangan tertulisnya hari ini, Selasa, 13 Juli 2019.

Atas kematian Hedar, Polri pun memberikan kenaikan pangkat luar biasa kepada almarhum. "Ya anggota Polri yang gugur mendapat kenaikan pangkat luar biasa, dinaikkan pangkat satu tingkat lebih tinggi," ujar Dedi.






DPR Papua Barat Dukung TNI - Polri Tumpas KKB Penghambat Pembangunan

1 hari lalu

DPR Papua Barat Dukung TNI - Polri Tumpas KKB Penghambat Pembangunan

Orgenes mengatakan kebiadaban KKB di wilayah itu sangat mengganggu kenyamanan dan ketentraman masyarakat sipil pada umumnya.


Paulus Waterpauw Minta Aparat Tangkap Anggota KKB yang Diduga Serang Warga di Trans Papua

4 hari lalu

Paulus Waterpauw Minta Aparat Tangkap Anggota KKB yang Diduga Serang Warga di Trans Papua

Paulus Waterpauw meminta TNI dan Polri mengambil langkah cepat untuk mengevakuasi korban dan menangkap anggota KKB yang diduga pelaku penyerangan


KKB Diduga Serang Pekerja di Jalan Trans Papua Barat, TNI dan Polri Masih Cari Korban Tewas

4 hari lalu

KKB Diduga Serang Pekerja di Jalan Trans Papua Barat, TNI dan Polri Masih Cari Korban Tewas

TNI dan Polri masih mencari jasad empat warga sipil korban terduga serangan oleh KKB kepada 12 pekerja jalan Trans-Papua


Polisi Dalami Video Pembunuhan 4 Pekerja Jalan di Papua Barat

4 hari lalu

Polisi Dalami Video Pembunuhan 4 Pekerja Jalan di Papua Barat

Pembunuhan terhadap pekerja jalan transpenghubung Kabupaten Bintuni dan Maybrat itu terjadi pada Kamis kemarin.


Ada Serangan KKB di Jalan Trans- Papua Barat, Paulus Waterpauw: Saya Kutuk Kebiadaban Itu

4 hari lalu

Ada Serangan KKB di Jalan Trans- Papua Barat, Paulus Waterpauw: Saya Kutuk Kebiadaban Itu

Penjabat Gubernur Papua Barat Paulus Waterpauw mengutuk keras kebiadaban KKB yang melakukan serangan terhadap warga sipil di jalan Trans-Papua Barat.


OPM Sebut Jokowi Penjahat Perang, Moeldoko: Kami Akan Tangkap Mereka

5 hari lalu

OPM Sebut Jokowi Penjahat Perang, Moeldoko: Kami Akan Tangkap Mereka

Kepala Staf Presiden Moeldoko bereaksi keras atas pernyataan TPNPB-OPM menyebut Presiden Jokowi sebagai penjahat perang di Papua.


Polisi Tangkap Tersangka Pemasok Senjata dan Amunisi KKB di Timika

10 hari lalu

Polisi Tangkap Tersangka Pemasok Senjata dan Amunisi KKB di Timika

Satgas Gakkum Ops Damai Cartenz 2022 kembali mengungkap jaringan pemasok senjata dan amunisi KKB Intan Jaya di Mimika.


Keluarga Korban Mutilasi di Papua Minta Jokowi Bentuk Tim Independen

18 hari lalu

Keluarga Korban Mutilasi di Papua Minta Jokowi Bentuk Tim Independen

Keluarga korban mutilasi menyebut tim independen untuk mengungkap fakta dan motif kejahatan ini.


KKB Bakar Alat Berat Proyek Pembangunan Jalan di Pegunungan Bintang

21 hari lalu

KKB Bakar Alat Berat Proyek Pembangunan Jalan di Pegunungan Bintang

KKB pelaku pembakaran alat berat itu diduga Kelompok Ngalum Kupel pimpinan Lamek Taplo dan kelompok Meme Salju Nason B Mimin.


Keluarga Bantah Korban Mutilasi di Papua Ada Kaitan dengan KKB, Ini Kronologi versi Mereka

31 hari lalu

Keluarga Bantah Korban Mutilasi di Papua Ada Kaitan dengan KKB, Ini Kronologi versi Mereka

Keluarga juga membantah tudingan korban mutilasi bertemu dengan para pelaku untuk membeli senjata