Investigasi Surat Suara Tercoblos di Malaysia Terkendala Akses

Reporter

Polisi Diraja Malaysia (PDRM) Kajang bersama Relawan Prabowo - Sandi (PADI) Malaysia berjaga di lokasi penemuan surat suara Pemilu 2019 yang diduga sudah dicoblos di sebuah rumah toko Jalan Seksyen 2/11 Kajang Selangor, Kamis malam, 11 April 2019. Komisi Pemilihan Umum (KPU) menjelaskan bahwa gudang yang disebut sebagai tempat surat suara tercoblos di Selangor bukan tempat penyimpanan resmi. ANTARA/Agus Setiawan

TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengecek keaslian surat suara tercoblos di Malaysia. Ketua KPU Arief Budiman mengatakan lokasi penemuan surat suara yang tercoblos, di Selangor, bukan tempat penyimpanan resmi surat suara untuk pemilihan umum.

Baca juga: Jokowi Minta Surat Suara Tercoblos di Malaysia Ditangani Serius

“Bukan hanya keaslian surat suara, tapi kenapa kok ada surat suara di situ? Kami belum tahu kenapa ada surat suara di situ,” kata Arief di kantor KPU, Jakarta, Jumat, 12 April 2019.

Kamis lalu, video penggerebekan sebuah lokasi di Bandar Baru Bangi, Selangor, Malaysia, yang menyimpan surat suara yang telah tercoblos beredar di media sosial. Dalam video berdurasi sekitar 5 menit 4 detik itu, terlihat beberapa orang memegang kertas suara. Mereka menunjukkan kebenaran kertas suara itu bergambar pasangan calon presiden dan wakil presiden. Video itu juga menampakkan surat suara yang telah tercoblos untuk pemilihan legislatif 2019.

Video penggerebekan sebuah lokasi di Bandar Baru Bangi, Selangor, Malaysia yang menyimpan surat suara yang telah tercoblos menjadi viral di media sosial, salah satunya akun @suryoprabowo2011 di Instagram.

KPU pun mengutus dua anggotanya, Hasyim Asyari dan Ilham Saputra, bersama anggota Badan Pengawas Pemilu Ratna Dewi Petalolo, untuk mengecek surat suara itu secara langsung. “Kami baru akan verifikasi kantong itu milik siapa. Kantong kami atau bukan. Kami belum mengambil kesimpulan apa-apa,” ujar dia. Meski begitu, Arief memastikan pemungutan suara melalui metode tempat pemungutan suara luar negeri (TPSLN) di Malaysia tetap dilaksanakan pada 14 April 2019.

Baca: Soal Surat Suara Tercoblos, KPU Bakal Panggil KBRI Malaysia

Komisioner KPU lainnya, Viryan Aziz, mengatakan Kedutaan Besar RI di Kuala Lumpur adalah tempat resmi untuk menyimpan surat suara oleh Panitia Pemilihan Luar Negeri. Sama dengan Arief, Viryan masih enggan merinci temuan awal ihwal keaslian surat suara dan lokasi temuan. Tim dari KPU dan Bawaslu, kata dia, berfokus untuk memverifikasi bukti-bukti awal temuan surat suara tercoblos itu. “Prinsip kami kehati-hatian,” ucap dia.

Viryan mengatakan pihaknya berupaya menutup celah kecurangan pemilu di luar negeri. Pemilu di luar negeri, termasuk Malaysia, memiliki tiga metode pemungutan suara. Metode itu adalah pengiriman pos, metode kotak suara keliling (KSK), dan metode tempat pemungutan suara luar negeri (TPSLN). “Metode TPSLN, kalau pemilih lokasinya jauh, dimungkinkan dengan metode KSK atau pos,” ujar dia. Metode KSK dan pos ini telah berjalan sejak 8 April lalu.

Kemarin, KPU dan Bawaslu menggelar rapat secara terpisah di Kuala Lumpur. KPU berkoordinasi dengan PPLN Malaysia untuk mengklarifikasi temuan. Adapun Bawaslu menggelar rapat untuk mendengarkan informasi dari Panitia Pengawas Pemilu Kuala Lumpur.

Berdasarkan pantauan Tempo, mereka mendatangi lokasi temuan surat suara di Bandar Baru Wangi dan Taman Kajang Utama, Selangor. Namun mereka tidak bisa memasuki lokasi temuan yang sudah dijaga oleh Polisi Diraja Malaysia.

Anggota Bawaslu, Rahmat Bagja, mengatakan pihaknya juga menelisik keaslian surat suara di dua lokasi tersebut. Menurut dia, lokasi penyimpanan surat suara tersebut tidak beres. Bagja pun mengatakan pihaknya segera menindak jika ada indikasi kecurangan dalam kasus ini. “Bagaimana proses surat suara ada di gedung tersebut, siapa pemilik dan keterkaitannya, akan kami lihat. Kami kaji apakah ada pelanggaran administrasi atau pidananya,” kata dia.

Baca: Bawaslu Sebut Investigasi Surat Suara Tercoblos Kelar 13 April

Bagja menambahkan, Bawaslu akan segera membuat rekomendasi dari hasil investigasi, apakah akan melanjutkan proses pemungutan suara atau melakukan pemungutan suara ulang, sambil menelusuri peran PPLN Malaysia. Meski begitu, berdasarkan rekaman video yang tersebar, ia menduga temuan surat suara tercoblos itu berkaitan dengan proses pemungutan suara menggunakan pos. “Yang kerap bermasalah lewat pos,” ujar dia. Bawaslu menargetkan investigasi tersebut selesai sebelum pemungutan suara pada 17 April 2019.

IRSYAN HASYIM | IQBAL TAWAKAL | ARKHELAUS W. | MASRUR (SELANGOR)






Malaysia Hentikan Pengejaran Utang Pajak Penghasilan Rp34 Miliar Putri Najib Razak

10 jam lalu

Malaysia Hentikan Pengejaran Utang Pajak Penghasilan Rp34 Miliar Putri Najib Razak

Pengacara Putri Najib Razak ketika dihubungi mengatakan IRB mengajukan pemberitahuan penghentian banding Senin lalu.


Malaysia Akan Beli Howitzer Rp3,2 Triliun

10 jam lalu

Malaysia Akan Beli Howitzer Rp3,2 Triliun

Malaysia akan membeli senjata berat jenis howitzer senilai hampir 1 miliar ringgit atau Rp3,2 triliun, namun pembahasannya saat ini masih berlangsung


Dr. Jason Leong Membedah Cara Bersepeda Om-Om di Malaysia

1 hari lalu

Dr. Jason Leong Membedah Cara Bersepeda Om-Om di Malaysia

Materi paling lucu dari dr. Jason Leong malam itu adalah pembahasan tentang om-om yang hobi bersepeda.


Top 3 Dunia: Wanita Indonesia Dituduh Rampok Restoran di Malaysia

1 hari lalu

Top 3 Dunia: Wanita Indonesia Dituduh Rampok Restoran di Malaysia

Berita Top 3 Dunia pada Senin 3 Oktober 2022 diawali oleh kabar seorang wanita Indonesia diyakini terlibat dalam perampokan di Malaysia


Wanita Indonesia Dituduh Ikut Merampok Restoran di Malaysia

2 hari lalu

Wanita Indonesia Dituduh Ikut Merampok Restoran di Malaysia

Polisi menangkap seorang wanita Indonesia yang dituduh ikut dalam perampokan restoran di Malaysia.


Ada 1,3 juta Tenaga Kerja Asing, Malaysia: Sudah Cukup

3 hari lalu

Ada 1,3 juta Tenaga Kerja Asing, Malaysia: Sudah Cukup

Kementerian Sumber Manusia (KSM) Malaysia menyebut ada 1,3 juta tenaga kerja asing saat ini ada di Malaysia


Sultan Sulu Minta Belanda Sita Aset, Malaysia: Petronas Bukan Milik Negara

4 hari lalu

Sultan Sulu Minta Belanda Sita Aset, Malaysia: Petronas Bukan Milik Negara

Pemerintah Malaysia menyatakan aset Petronas bukan milik pemerinta. Ahli waris Sultan Sulu meminta aset pemerintah Malaysia termasuk Petronas disita.


PM Malaysia Selidiki Mantan Jaksa Agung yang Tangani Kasus Korupsi Petinggi UMNO

4 hari lalu

PM Malaysia Selidiki Mantan Jaksa Agung yang Tangani Kasus Korupsi Petinggi UMNO

PM Malaysia memerintahkan penyelidikan atas kemungkinan pelanggaran oleh mantan jaksa agung yang menangani kasus korupsi beberapa anggota senior UMNO


UMNO Galang Mandat Lebih Besar, Pemilu Malaysia Digelar Tahun Ini

4 hari lalu

UMNO Galang Mandat Lebih Besar, Pemilu Malaysia Digelar Tahun Ini

UMNO, yang merupakan komponen terbesar dari koalisi berkuasa di Malaysia, setuju untuk mengadakan pemilihan umum tahun ini.


Top 3 Dunia: Pengakuan Putin, Sultan Sulu Versus Malaysia, dan Krisis Energi Jerman

4 hari lalu

Top 3 Dunia: Pengakuan Putin, Sultan Sulu Versus Malaysia, dan Krisis Energi Jerman

Berita Top 3 Dunia soal Putin akui kesalahan perekrutan wamil, Sultan Sulu gugat Malaysia, dan Jerman anggarkan Rp2,9 kuadriliun untuk krisis energi