Jokowi Minta Pengungsi Gempa Lombok Bangun Risha. Apa itu?

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Jokowi berdialog dengan korban gempa di sekitar tenda pengungsian di Lombok Utara, NTB, Senin, 13 Agustus 2018. Jokowi memastikan bahwa mulai Selasa (14/8) esok, bantuan perbaikan rumah warga terdampak gempa Lombok akan mulai disalurkan secara bertahap.  Foto: Biro Pers Setpres

    Presiden Jokowi berdialog dengan korban gempa di sekitar tenda pengungsian di Lombok Utara, NTB, Senin, 13 Agustus 2018. Jokowi memastikan bahwa mulai Selasa (14/8) esok, bantuan perbaikan rumah warga terdampak gempa Lombok akan mulai disalurkan secara bertahap. Foto: Biro Pers Setpres

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo memastikan akan membangun kembali rumah warga Lombok yang rusak akibat gempa. Dia membujuk pengungsi gempa lombok agar bersedia membangun kembali rumah mereka yang hancur dengan teknologi tahan gempa. Teknologi tersebut diberi nama Rumah Instan Sederhana Sehat atau Risha.

    Simak: Nasib Pengungsi Gempa Lombok yang Terkatung-katung

    "Saya hanya ingin pesan, membangunnya nanti akan diawasi oleh Pak Gubernur kemudian akan diberikan bimbingan oleh Pak Menteri PU. Nanti membangunnya harus rumah yang tahan gempa. Namanya sistem Risha. Jadi kalau ada gempa itu tidak goyah," kata Jokowi saat bertemu dengan para pengungsi yang berada di lapangan Kantor Bupati Lombok Utara pada Senin malam, 13 Agustus 2018, seperti dilansir keterangan tertulis dari Biro Pers Sekretariat Presiden.

    Jokowi menuturkan, teknologi tersebut memiliki keunggulan tahan terhadap goncangan gempa. Dengan riwayat wilayah Lombok yang termasuk rawan gempa, dia menilai perlu ada antisipasi. "Sehingga kalau ada apa-apa rumah tetap bisa berdiri kokoh," katanya.

    Baca: Gempa Lombok, Korban Meninggal Bertambah Menjadi 439 Orang

    Jokowi menginstruksikan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat untuk mengedukasi masyarakat mengenai pembangunan rumah tahan gempa tersebut. Rencananya, besok pemerintah sudah mukai menyalurkan bantuan perbaikan rumah secara bertahap. Pemerintah pusat telah menganggarkan bantuan sebesar Rp 50 juta untuk tiap kepala keluarga yang rumahnya mengalami rusak berat.

    Mengutip laman e-produk Litbang PUPR, pembangunan rumah dengan teknologi RISHA telah dilakukan di Aceh pasca tsunami melanda. Sebanyak kurang lebih 10 ribu unit dibangun dengan teknologi tersebut.

    Simak juga: Gempa Lombok, PVMBG Temukan Sesar Baru

    RISHA merupakan rumah dengan konsep knock down. Proses pembangunannya tidak membutuhkan semen dan bata, melainkan dengan menggabungkan panel-panel beton dengan baut. Pembangunan rumah ini dapat diselesaikan dengan waktu jauh lebih cepat. Salah satu keunggulannya ialah sifatnya yang fleksibel sehingga mampu menahan goncangan gempa.

    Baca juga: BNPB: Kerugian Akibat Gempa Lombok Mencapai Rp 5,04 Triliun

    Kementerian PUPR menuliskan, setelah melalui proses pengembangan sejak 2004, teknologi pembangunan rumah ini telah memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI). Hingga kini, RISHA telah didirikan di lebih dari 60 wilayah di Indonesia dengan jumlah mencapai ratusan ribu unit. Makanya, Jokowi berharap para pengungsi gempa Lombok yang rumahnya hancur bisa mengadapsi sistem ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Yang Datang ke Istana, Ada Nadiem Makarim dan Tito Karnavian

    Seusai pelantikannya, Presiden Joko Widodo memanggil sejumlah nama ke Istana Negara, Senin, 21 Oktober 2019. Salah satunya, Tito Karnavian.