Hadiri Sidang Korupsi E-KTP Hari Ini, Setya Novanto Senyum

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta kembali menggelar sidang kasus korupsi proyek pengadaan Kartu Tanda Penduduk (KTP) elektronik atau e-KTP dengan terdakwa Ketua DPR Nonaktif Setya Novanto, Kamis, 4 Januari 2018. MARIA FRANSISCA

    Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta kembali menggelar sidang kasus korupsi proyek pengadaan Kartu Tanda Penduduk (KTP) elektronik atau e-KTP dengan terdakwa Ketua DPR Nonaktif Setya Novanto, Kamis, 4 Januari 2018. MARIA FRANSISCA

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta Pusat menggelar sidang lanjutan dengan agenda mendengarkan keterangan saksi dalam kasus korupsi proyek e-KTP untuk terdakwa Setya Novanto.

    Sidang digelar di ruang Koesoema Atmadja 1. Pintu ruang Koesoema Atmadja dibuka sekitar pukul 09.20. Wartawan yang telah menunggu sejak sekitar pukul 09.00 langsung memadati ruang sidang.

    Baca juga: Setya Novanto dan Istri Diperiksa, KPK Cari Tersangka Lain

    Tak berselang lama, tim kuasa hukum Setya masuk dan menempati kursinya. Begitupun dengan jaksa penuntut umum (JPU) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

    Pukul 09.50, Setya masuk ke ruang sidang sambil senyum. Ia mengenakan kemeja batik lengan panjang cokelat dan menenteng satu map putih. Setya kemudian duduk di baris ketiga ruangan, menunggu majelis hakim datang.

    Rencananya, tiga saksi akan dihadirkan dalam sidang hari ini. "Infonya Nunuy Kurniasih, Nenny, dan Santoso Karsono," kata pengacara Setya, Maqdir Ismail, saat dihubungi Tempo, Kamis, 11 Januari 2018.

    Infografis: Anak, Istri, dan Keponakan Setya Novanto dalam Kasus E-KTP

    Minggu lalu, Setya menjalani sidang putusan sela. Majelis hakim menolak eksepsi atau keberatan Setya. Hakim menilai materi dakwaan JPU KPK telah memenuhi syarat formil dan materiil.

    Dakwaan jaksa telah memenuhi syarat sesuai dengan ketentuan Pasal 143 ayat 2 huruf a Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP). Karena itu, materi dakwaan jaksa sah menurut hukum dan dapat diterima sebagai dasar pemeriksaan dalam perkara Setya.

    Setya Novanto menjalani sidang perdana pokok perkara, pada 13 Desember 2017. Dia didakwa menerima aliran dana sebesar US$ 7,3 dan turut merugikan keuangan negara hingga Rp 2,3 triliun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Imam Nahrawi dan Para Menteri di Pusaran Korupsi

    KPK menetapkan Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi sebagai tersangka. Artinya, dua menteri kabinet Presiden Joko Widodo terjerat kasus korupsi.