Polisi Menyita 12 Ton Bahan Baku Obat PCC di Kepulauan Riau

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ANTARA/Siswowidodo

    ANTARA/Siswowidodo

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepolisian Polsek Bintan Timur Kepulauan Riau menyita 12 ton bahan baku obat PCC (paracetamol, caffeine, dan carisoprodol). Serbuk kimia tersebut saat ini memang masuk radar Badan Narkotika Nasional dan Polri.

    "Serbuk kimia sebanyak 12 ton diamankan Polsek Bintan Timur itu didatangkan dari India," ungkap Humas BNN, Sulistiandriatmoko saat dihubungi Tempo, Sabtu, 16 September 2017.

    Sulistian mengatakan, bahan baku narkoba yang berasal dari India tersebut datang melalui Singapura. Dari Singapura bahan baku itu kemudian masuk ke Batam. Selanjutnya dari Batam dikirim ke Jakarta melalui laut dengan Kapal Pelni di Pelabuhan Sri Bayintan, Kijang.

    Baca: 29 Ribu Obat PCC di Makassar Berasal dari Jakarta

    Bahan baku narkoba itu dikemas dalam 480 tong yang kemudian diangkut dengan tiga truk. Polisi mengamankan sebanyak enam orang tersangka dalam kasus ini. Sulistian menjelaskan, setelah didalami oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan Medan, serbuk itu mengandung tiga zat diantaranya Dekstrometorfan, Triheksifenidil, dan Carisoprodol.

    "Rencananya serbuk itu akan dijadikan untuk obat PCC," ucap Sulistian. Bahan baku ini memiliki zat berbahaya yang sudah dilarang keras untuk diperjualbelikan secara tunggal. Pelarangan itu secara resmi oleh Pemerintah Indonesia diberlakukan sejak 2013 melalui keputusan BPOM RI.

    Baca: KPAI Minta Kepolisian Selidiki Peredaran Obat PCC

    Simak perkembangan tentang obat PCC hanya di Tempo.co.

    SYAFIUL HADI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Skuter Listrik Pasca Insiden GrabWheels Belum Ada Rujukan

    Pemerintah Provinsi DKI berencana mengeluarkan aturan soal skuter listrik setelah insiden dua pengguna layanan GrabWheels tewas tertabrak.