Disebut Yulianis Terima Uang 1 M, Ini Kata Mantan Komisioner KPK

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Ketua KPK Adnan Pandu Praja, saat jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, 20 Februari 2015. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Wakil Ketua KPK Adnan Pandu Praja, saat jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, 20 Februari 2015. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Anggota KPK, Adnan Pandu Praja, membantah penyataan Yulianis di depan Anggota Pansus Hak Angket KPK DPR, bahwa dirinya pernah menerima uang Rp 1 miliar dari karyawan Nazaruddin.

    Baca juga: KPK Pelajari Tudingan Yulianis Soal Aliran Uang ke Adnan

    "Saya terkejut, tiba-tiba saudara Yulianis menyebut nama saya di sidang Pansus Angket tersebut. Saya disebut menerima uang Rp1 miliar. Sesuatu yang tentu saja tidak benar," kata Adnan dalam keterangan tertulisnya, Senin, 24 Juli 2017.

    Yulianis di depan Pansus Hak Angket KPK menyatakan, uang untuk Adnan itu diberikan oleh Minarsih, Direktur Marketing PT Anugrah Nusantara, salah satu perusahaan milik Nazaruddin. Pemberian itu, menurut Yulianis, dilakukan di kantor pengacara.

    "Setelah saya cermati dari informasi pemberitaan, ternyata Yulianis menyampaikan keterangan dari apa yang ia dengar dari orang lain, jadi bukan kesaksian yang seperti biasa disampaikan Yulianis di pengadilan," kata Adnan.

    "Biasanya yang saya ketahui Yulianis menyampaikan kesaksian tentang catatan keuangannya, menyebut nama dan memberikan informasi langsung yang ia ketahui. Tapi, kali ini Yulianis mengatakan ia mendengar dari orang lain bahwa Adnan Pandu menerima uang," kata Adnan, yang menjadi anggota KPK pada 2011-2015.

    "Dalam hukum ini disebut hear say atau testimonium de auditu. Tentu jenis kesaksian seperti ini tidak bisa dijadikan alat bukti. Dan seharusnya hal seperti ini diungkap sekaligus pada saat saya sedang menjabat, sehingga mekanisme sidang etik atau proses lain dapat diikuti. Jadi, saya sayangkan kalau itu baru diungkap sekarang," kata Adnan.

    "Pada prinsipnya saya ingin mengatakan bahwa di KPK ada mekanisme yang bisa memastikan satu orang komisioner tidak akan dapat mempengaruhi penanganan perkara tertentu. Apalagi kasus Nazaruddin sendiri masih terus berjalan saat saya masih menjabat dan hingga sekarang," katanya.

    "Akhirnya saya ingin sampaikan, biarlah nanti kebenaran akan terungkap. Saya siap menjelaskan dalam proses apapun kebenaran tersebut."

    Di depan Pansus, Yulianis tak mendetailkan tujuan pemberian duit yang diperkirakan mencapai Rp 1 miliar. Saat ditanya sumber informasi tersebut oleh pansus, Yulianis menjawab, "Bu Minarsih yang cerita sama saya," katanya. Yulianis merupakan orang kepercayaan Nazaruddin yang mencatat semua pengeluaran bekas bendahara Partai Demokrat itu.

    ARKHELAUS W | YY

               


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.