Pelaku Teror di Masjid Falatehan Penjual Parfum di Pasar Roxy

Reporter

Lokasi penusukan dua anggota Brimob oleh seorang pria tak dikenal di Masjid Falatehan, Jakarta, 30 Juni 2017. Div Humas Polri

TEMPO.CO, Jakarta - Teror di Mabes Polri, tepatnya di Masjid Falatehan, Jakarta Selatan, Jumat, 30 Juni 2017 menyebut Mulyadi, pelaku serangan diduga anggota jaringan Jamaah Ansharud Daulah (JAD).  Dan, mengenai identitas pelaku, juru bicara Kepolisian RI, Inspektur Jenderal Setyo Wasisto mengungkapkan, “Kami sedang tes DNA pelaku, tapi 75-80 persen itu sudah Mulyadi,” ujar Setyo Wasisto.

Berdasarkan kartu tanda penduduk (KTP)  yang ditemukan di tubuh penyerang aksi teror di Masjid Falatehan itu, ia adalah warga Cikarang Selatan, Bekasi. Ketika polisi melakukan pengecekan, alamat yang tertulis di KTP itu adalah kediaman kakak dan kakak ipar Mulyadi.

Baca juga:

Teror di Mabes Polri, Rumah Mulyadi Empang Digerebek Polisi

Polisi pun  telah memeriksa sejumlah saksi lainnya, termasuk sejumlah kawan pelaku. Menurut penuturan sejumlah saksi, Mulyadi kerap berinteraksi dengan kelompok radikal melalui media sosial. Ia juga sering menyampaikan kepada kawan-kawannya ihwal keberpihakannya pada Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). “Dia bilang ISIS serta khilafah itu ajaran paling benar,” kata Setyo Wasisto

Sehari-hari, Mulyadi bekerja sebagai penjual parfum di Pasar Roxy, Bekasi. Menurut penuturan para pedagang di sana kepada Tempo, Mulyadi adalah sosok yang pendiam. Dua hari sebelum penyerangan itu, Mulyadi menginap di rumah temannya di Jakarta Selatan.

Baca pula:

Teror di Mabes Polri, Marbot Masjid Sempat Tak Tahu Ada Penusukan

Kepala Kepolisian Daerah Metro Jaya Inspektur Jenderal, Mochamad Iriawan, mengatakan polisi masih menelisik detail hubungan Mulyadi dengan JAD, termasuk siapa yang merekrut dan bagaimana Mulyadi direkrut sebagai teroris. “Tim sedang bekerja,” ujarnya.

Pengamat terorisme, Muhammad Jibriel Abdul Rahman, mengatakan pola serangan terhadap polisi merupakan instruksi dan strategi dari ISIS. Adapun JAD telah lama berafiliasi dengan ISIS. “Aksi di Falatehan yang dekat Mabes Polri itu bisa berarti pesan bahwa suatu saat mereka bisa menyerang polisi di mana saja,” ujarnya.

Baca pula:

Polri: Pelaku Teror di Masjid Falatehan Anggap ISIS Baik

Ketika melakukan penyerangan, Jibril melanjutkan, para pelaku teror seperti di Masjid Falatehan itu biasanya bergerak seorang diri atau dalam kelompok kecil yang tidak terkoordinasi langsung oleh pemimpin ISIS. Hal itulah yang menyebabkan rencana aksi teror mereka lebih susah terdeteksi. “Polisi akan sangat sulit menebak niat mereka,” ujarnya

HUSSEIN ABRI DONGORAN

Video Terkait:
Aksi Teror di Mabes Polri, 2 Anggota Brimob Ditusuk usai Salat Isya







Ingin Menikah dengan Anggota Polri? Begini Persyaratannya

1 hari lalu

Ingin Menikah dengan Anggota Polri? Begini Persyaratannya

Aturan menikah bagi anggota Polri tertuang dalam Perpol Nomor 6 Tahun 2018.


Buwas Usul Tunjangan PNS Kembali dalam Bentuk Beras: Kualitasnya Bagus, Saya Berani Jamin

1 hari lalu

Buwas Usul Tunjangan PNS Kembali dalam Bentuk Beras: Kualitasnya Bagus, Saya Berani Jamin

Buwas baru-baru ini mengusulkan agar pegawai negeri sipil (PNS) serta anggota TNI dan Polri kembali menerima tunjangan dalam bentuk beras. Kenapa?


Polri Siapkan Aturan Kendaraan Listrik, Ini Isinya

2 hari lalu

Polri Siapkan Aturan Kendaraan Listrik, Ini Isinya

Korlantas Polri akan bergerak cepat dalam registrasi dan identifikasi kendaraan listrik, mulai penerbitan STNK dan BPKB baru.


Pengguna Motor Listrik Pakai SIM C Golongan Apa? Begini Penjelasan Polri

2 hari lalu

Pengguna Motor Listrik Pakai SIM C Golongan Apa? Begini Penjelasan Polri

Korps Lalu Lintas Polri (Korlantas) Polri berencana untuk menerapkan penggolongan Surat Izin Mengemudi atau SIM C bagi para pengguna motor listrik.


Polri Datangkan Pengajar Conventry University Inggris: Ajarkan Manajemen Pengamanan Stadion

4 hari lalu

Polri Datangkan Pengajar Conventry University Inggris: Ajarkan Manajemen Pengamanan Stadion

Anggota Polri bersama Kementerian/Lembaga di Indonesia mengikuti pelatihan manajemen pengamanan stadion oleh Conventry University Inggris


Apa yang Harus Dilakukan Jika Melihat Kecelakaan Lalu Lintas?

4 hari lalu

Apa yang Harus Dilakukan Jika Melihat Kecelakaan Lalu Lintas?

Orang yang terlibat kecelakaan dan sengaja tidak memberikan pertolongan, atau bahkan terjadi tabrak lari adalah tindak pidana.


Ini Alasan KPK Menambah Personel dari Kepolisian

5 hari lalu

Ini Alasan KPK Menambah Personel dari Kepolisian

Sebanyak 15 orang personel Polri bergabung dengan KPK sebagai penyidik. Mereka telah menjalani serangkaian tahapan seleksi


Polri Kirim 15 Orang Personel yang Bertugas Jadi Penyidik KPK

5 hari lalu

Polri Kirim 15 Orang Personel yang Bertugas Jadi Penyidik KPK

Polri telah mengirimkan 15 orang personel untuk menjadi penyidik di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) selama empat tahun ke depan


Pelemparan Bus Persis Solo oleh Pendukung Persita, Polda Metro Jaya: Ini Kejadian di Luar

5 hari lalu

Pelemparan Bus Persis Solo oleh Pendukung Persita, Polda Metro Jaya: Ini Kejadian di Luar

Menanggapi insiden pelemparan bus resmi klub sepak bola Persis Solo, Polda Metro Jaya menyatakan sebelumnya Polri sudah membuat antisipasi.


3 Wasiat Titipan Kapolda Fadil Imran soal Tabrakan yang Menewaskan Mahasiswa UI

5 hari lalu

3 Wasiat Titipan Kapolda Fadil Imran soal Tabrakan yang Menewaskan Mahasiswa UI

Merespons kasus tabrakan menewaskan mahasiswa UI, Hasya Atallah Syahputra, Fadil Imran menitipkan tiga pesan kepada masyarakat.