Sidang Korupsi Alkes, Jaksa Dakwa Atut Peras Pejabat Rp 500 Juta  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Berkas Perkara Ratu Atut Segera Disidangkan

    Berkas Perkara Ratu Atut Segera Disidangkan

    TEMPO.CO, Jakarta - Dalam sidang Pengadilan Tindak Pidana Korupsi di Jakarta, Rabu, 8 Maret 2017, mantan Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah dijerat dua dakwaan.

    Selain merugikan negara dalam kasus dugaan korupsi alat-alat kesehatan tahun anggaran 2012, Atut didakwa memeras orang lain untuk menguntungkan dirinya sendiri.

    Pemerasan itu dilakukan terhadap Djadja Buddy Suhardja sebesar Rp 100 juta, Iing Suwargi dan Sutadi masing-masing Rp 125 juta, serta Hudaya Latuconsina Rp 150 juta.

    Menurut jaksa, pemerasan yang dilakukan Atut untuk pelaksanaan kegiatan istigasah yang digelar terdakwa.

    "Padahal patut diketahui atau diduga bahwa hadiah tersebut diberikan karena kekuasaan atau kewenangan yang berhubungan dengan jabatannya," ujar jaksa Budi Nugraha saat membacakan surat dakwaan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu, 8 Maret 2017.

    Baca: Sidang Korupsi Alkes, Jaksa Dakwa Atut Rugikan Negara Rp 79,79 Miliar

    Atas perbuatannya, Atut didakwa melanggar Pasal 2 ayat 1 atau Pasal 3 juncto Pasal 18 dan Pasal 11 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

    Kuasa hukum Atut, T.B. Sukatma, menyatakan menerima semua dakwaan jaksa. "Kami putuskan tidak mengajukan eksepsi," tuturnya di depan majelis hakim. Ia menginginkan proses hukum yang dijalani kliennya segera tuntas. "Tidak ada alasan pokok untuk mengajukan eksepsi."

    Seusai persidangan, Atut enggan berkomentar. Ia hanya mengatakan akan mengikuti seluruh proses hukum dan menyerahkan kepada kuasa hukumnya.

    MAYA AYU PUSPITASARI

    Simak pula : JPU: Ucapan Ahok Soal Al-Maidah 51 Tak Berdiri Sendiri, Artinya...

    Video Terkait:
    Dana Ratusan Juta Pejabat Banten Untuk Istigosah Ratu Atut
    Rano Karno Disebut Terima Aliran Dana Korupsi Alat Kesehatan Dalam Dakwaan Ratu Atut


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.