Penulis Jokowi Undercover Rajin Update Status Facebook  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Buku Jokowi Undercover. instagram.com

    Buku Jokowi Undercover. instagram.com

    TEMPO.COJakarta - Penulis buku Jokowi Undercover, Bambang Tri Mulyono, aktif di media sosial. Akun Facebook-nya bernama Bambang Tri menerbitkan setidaknya lima status dalam sehari. Sebelum ditangkap, Bambang Tri juga menulis 27 status pendek pada Kamis, 29 Desember 2016, dari pukul 00.01 hingga 08.16.

    "Jokowi Undercover buku ilmiah karena bisa diverifikasi dengan test DNA!" tulis Bambang dalam Facebook-nya sekitar pukul 02.30 WIB, Kamis, 29 Desember 2016.

    Dalam profil Facebook-nya itu, Bambang menulis dia tinggal di Blora, Jawa Tengah. Dia berasal dari Purwokerto, Jawa Tengah. Dia juga menuliskan pernah bersekolah di SMA 1 Blora. Foto profilnya adalah gambar sampul bukunya berjudul Jokowi Undercover-Melacak Jejak Sang Pemalsu Jatidiri.

    Kepolisian Republik Indonesia menangkap Bambang Tri di Kecamatan Tunjungan, Blora, pada Jumat, 30 Desember 2016. Bambang ditangkap atas dugaan ujaran kebencian yang ditulisnya dalam buku itu.

    Kepala Biro Penerangan Masyarakat Markas Besar Polri Brigadir Jenderal Rikwanto mengatakan saat ini Bambang sudah dibawa ke Jakarta. "Tersangka Bambang Tri Mulyono dititipkan penahanannya di Rutan Polda Metro Jaya," kata Rikwanto dalam keterangan resminya, Sabtu, 31 Desember 2016.

    Rikwanto mengatakan Bambang tidak memiliki dokumen pendukung sama sekali saat menuduh Presiden Joko Widodo memalsukan data di Komisi Pemilihan Umum ketika pemilihan presiden 2014. "Tuduhan yang ditulis di buku dan media sosialnya hanya berdasarkan sangkaan pribadi," ujarnya.

    Selain itu, sejumlah analisis fotometrik yang ia tulis di dalam buku itu tidak didasari keahlian apa pun. "Hanya persepsi dan perkiraan tersangka pribadi," ucap Rikwanto.

    Orang yang melaporkan Bambang ke Badan Reserse Kriminal Mabes Polri bernama Michael Bimo. Bambang dijerat Pasal 16 Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2008 tentang Penghapusan Diskriminasi Ras dan Etnis dengan ancaman penjara paling lama 5 tahun dan/atau denda maksimal Rp 500 juta. Bambang juga dikenai Pasal 28 ayat 2 Undang-Undang tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

    REZKI ALVIONITASARI | AHMAD FAIZ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Keunggulan Bahan Bakar Campuran Biodiesel B30 Saat Uji Coba

    Biodiesel B30 akan diluncurkan Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada Desember 2019. Ini hasil B30 yang berbahan solar campur minyak kelapa sawit.