FEATURE: Mencari Pilot untuk 'Go International'  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ANTARA/Dhoni Setiawan

    ANTARA/Dhoni Setiawan

    TEMPO.CO - IDE untuk go international rupanya tidak hanya digandrungi oleh para musikus Indonesia saat ini. Hal itu juga kerap didengungkan di kalangan anggota Muhammadiyah akhir-akhir ini. Internasionalisasi Muhammadiyah, demikian frasa yang kerap didengungkan. Upaya ini, menurut penasihat Lembaga Hikmah dan Kebijakan Publik Pemimpin Pusat Muhammadiyah Bahtiar Effendy, telah dirintis dan digarap baik di era kepengurusan Din. “Memang sepuluh tahun terakhir ini kiprah internasional Muhammadiyah luar biasa,” katanya saat ditemui pada Selasa lalu.

    Di kancah internasional, Din didapuk sebagai Presiden Konferensi Agama dan Perdamaian se-Asia. Din juga berperan aktif dalam berbagai diskusi antara negara-negara Islam dan Rusia serta Amerika Serikat. Muhammadiyah juga tercatat mendirikan Pimpinan Cabang Istimewa Muhammadiyah (PCIM) di sejumlah negara, antara lain Malaysia, Brunei, Thailand, Singapura, Filipina, dan Rusia.

    Dalam gelaran Muktamar ke-47 di Makassar, Sulawesi Selatan, 3-7 Agustus 2015, Muhammadiyah tidak hanya menentukan calon pemimpin untuk menggantikan Din Syamsuddin. Organisasi massa Islam terbesar kedua di Indonesia ini juga mencanangkan diri untuk memperluas kiprah global mereka.

    Bagi Muhammadiyah, Muktamar tahun ini menjadi momentum pencarian figur yang mendunia. Menurut Din, Muhammadiyah tidak hanya wajib dipimpin oleh seorang ulama intelektual. Pemimpin organisasi berpengikut lebih dari 30 juta orang ini juga harus piawai mengelola organisasi serta berkomunikasi dengan berbagai elemen bangsa dan jaringan luar negeri. “Muhammadiyah sudah go international. Saya berharap bisa melanjutkan itu,” ucapnya, kemarin.

    Di Makassar, figur calon pengganti Din terselip di antara 82 nama bakal calon. Awalnya, sidang Tanwir bakal menyaring angka itu menjadi 39 nama calon tetap. Kemudian para peserta Muktamar, berjumlah sekitar 2000-an orang, kembali memeras nama-nama tersebut hingga menjadi 13 orang. Mereka inilah pengurus Pimpinan Pusat Muhammadiyah. “Mereka akan bersidang secara tertutup untuk menentukan ketua umum,” kata Bahtiar.

    Menurut Bahtiar, ada empat nama calon yang dianggap layak menggantikan Din. Mereka adalah Yunahar Ilyas, Haedar Nashir, Syafiq A. Mughni, dan Abdul Mu’ti. Keempatnya tidak hanya memenuhi kualifikasi sebagai ulama intelektual dan mumpuni di bidang organisasi. “Mereka juga mempunyai hubungan internasional cukup bagus,” kata dia. “Saya yakin keempatnya masuk 13 besar.”

    Sejumlah pengurus wilayah Muhammadiyah mendukung nama yang sama. Azman Latif, Wakil Ketua Pimpinan Wilayah (PW) Muhammadiyah Daerah Istimewa Yogyakarta, misalnya, menjagokan Haedar dan Yunahar. Dua calon asal Yogyakarta itu dinilai layak dari sisi kualitas keulamaan dan intelektual. “Mereka senior dan sudah lama di pimpinan pusat,” tuturnya.

    Sekretaris PW Muhammadiyah Jawa Tengah, Tafsir, juga menyorongkan nama Mu’ti, mendampingi Haedar, Yunahar, dan Syafiq. Mu’ti, menurut Tafsir, memiliki kapasitas keulamaan dan kemampuan internasional yang mumpuni. Adapun Sekretaris PW Muhammadiyah Jawa Timur, M. Najib Hamid, mengacungkan jempol untuk keempat nama tersebut. “Siapa pun ketua umumnya mantap,” katanya. “Mereka sudah teruji kepemimpinannya dan punya kelebihan masing-masing.”

    Tantangan mendunia bagi Muhammadiyah...


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?