EKSKLUSIF: Margriet Sering Beri Angeline Mi Kedaluwarsa

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menurut seorang saksi, Agus, Angeline merupakan bocah cantik yang tertutup, sepulang dari sekolah, Angeline hanya menghabiskan waktunya untuk bekerja memberi makan ayam yang dipelihara oleh ibunya asuhnya. facebook.com

    Menurut seorang saksi, Agus, Angeline merupakan bocah cantik yang tertutup, sepulang dari sekolah, Angeline hanya menghabiskan waktunya untuk bekerja memberi makan ayam yang dipelihara oleh ibunya asuhnya. facebook.com

    TEMPO.CO, Denpasar — Margrieth diduga sering memberikan mi instan kedaluwarsa kepada Angeline, anak angkatnya. Hal ini dikatakan salah satu saksi yang mengaku mengetahui bagaimana keseharian Margriet memperlakukan Angeline.

    Cal, 55 tahun, salah satu saksi, mengatakan kalau pernah mengingatkan Margriet bahwa mi instan yang akan dimasak untuk diberikan kepada Angeline itu sudah kedaluwarsa. Margriet kemudian menjawab kalau mi itu enggak masalah karena dia sendiri juga memakannya. Cal juga mengatakan bagaimana dia sering harus memberi makan Angeline karena ibunya kurang memperhatikan kebutuhan makan Angeline.

    Baca juga:
    EKSKLUSIF: Ditelantarkan Margriet, Lidah Angeline Ada Darah
    Tragedi Angeline: Saksi Ungkap Kebiasaan Margriet

    "Bu Telly (Margriet) itu tidak seperti ibu-ibu yang lain, kucing nomer satu," kata Cal kepada TEMPO. Cal menceritakan beberapa peristiwa bagaimana Margriet memperlakukan kucingnya. Pada suatu kali di awal-awal keakrabannya dengan Margriet, Cal sempat menginap di rumah Margriet di Bekasi. "Rumahnya serem banget, berantakan, jorok, kucingnya banyak sekali, isi kulkasnya ada daging yang mungkin sudah tahunan," katanya.

    Melihat kotornya rumah tersebut, Cal kemudian ingin ikut membantu membersihkan rumah itu. "Akhirnya saya menginap sampai enam hari disana, makan tidur bertiga hanya dengan Bu Telly dan Angeline," katanya. Tetapi pada malam hari sekitar pukul satu, Telly 'menghilang'. "Apa coba, ngurusin kucing," katanya. Cal juga mengatakan, kalau belanja ikan bersama dirinya, sekali belanja, Telly bisa menghabiskan Rp 700 ribu hingga Rp 800 ribu. "Kalau untuk kucing oke, tapi untuk Angeline tidak," kata Cal.

    Margriet sudah dijerat dengan Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana dan Pasal 338 KUHP tentang pembunuhan dengan sengaja dan penelantaran anak. Angeline yang dilaporkan hilang pada 16 Mei 2015 ditemukan tewas mengenaskan pada 10 Juni 2015. Jasad bocah 8 tahun itu dikubur di halaman belakang dekat kandang ayam di dalam rumah Margriet di Jalan Sedap Malam.

    Hasil otopsi terhadap jenazah Angeline menunjukkan banyak ditemukan luka lebam pada sekujur tubuhnya. Luka bekas sundutan rokok dan jeratan tali juga ditemukan pada leher bocah itu.

    Selanjutnya: Tak Mau Diperiksa


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tujuh Poin Revisi UU KPK yang Disahkan DPR

    Tempo mencatat tujuh poin yang disepakati dalam rapat Revisi Undang-undang Nomor 30 tahun 2002 atau Revisi UU KPK pada 17 September 2019.