Tragedi Merapi: Cuaca Memihak Tim Evakuasi Erri Yunanto  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto yang menunjukkan posisi terakhir Eri Yunanto, yang dipotret sesaat sebelum terjatuh ke kawah Gunung Merapi pada Sabtu kemarin. Menurut saksi, ia terjatuh karena terpeleset seusai berfoto dari atas Puncak Garuda. TEMPO/Ahmad Rafiq

    Foto yang menunjukkan posisi terakhir Eri Yunanto, yang dipotret sesaat sebelum terjatuh ke kawah Gunung Merapi pada Sabtu kemarin. Menurut saksi, ia terjatuh karena terpeleset seusai berfoto dari atas Puncak Garuda. TEMPO/Ahmad Rafiq

    TEMPO.COBoyolali - Upaya evakuasi terhadap jenazah Erri Yunanto, mahasiswa Universitas Atma Jaya Yogyakarta, pendaki yang terjatuh ke kawah Gunung Merapi, kembali dilanjutkan. Cuaca di puncak Merapi cukup kondusif tanpa kabut. Asap sulfatara juga hanya mengembus tipis dari dalam kawah

    "Suhu di dalam kawah lebih rendah dibanding dengan kemarin," kata Koordinator SAR Boyolali, Kurniawan Fajar, Selasa, 19 Mei 2015. Suhu dapat dipindai melalui peralatan thermal camera yang digunakan oleh tim evakuator. Suhu di dalam kawah Merapi saat ini tercatat 120 derajat Celsius. (Baca: Begini Tubuh Erri Yunanto Dievakuasi dari Kawah Merapi)

    Tubuh Erri berhasil ditemukan dan diangkat dari dalam kawah, Senin siang. Proses pengangkatan sempat terhenti lantaran cuaca yang kurang mendukung. Menurut Kurniawan, proses pengangkatan jasad Erri diharapkan selesai tengah hari. "Nantinya langsung dibawa turun ke bawah," katanya. (Simak: Momen Mendebarkan Sebelum Erri Jatuh ke Kawah Merapi)

    Erri yang tercatat sebagai Mahasiswa Semester VI, Jurusan Teknik Industri, Universitas Atma Jaya Yogyakarta, terjatuh ke kawah Merapi sekitar pukul 11.00, Sabtu, 16 Mei 2015. Dia diduga terpeleset saat hendak turun dari ujung salah satu sisi dinding kawah Merapi, yang biasa disebut Puncak Garuda. (Baca: Tim SAR Berhasil Dekati Tubuh Erri Yunanto di Kawah Merapi)

    Martin Yanuar, relawan anggota tim Search Rescue Unit, mengatakan ada 70 orang yang terlibat proses evakuasi. "Hari ini tim akan turun ke dalam kawah. Anchor (jangkar pengikat tali) sudah dipasang," kata Martin di Kampus Universitas Atma Jaya Yogyakarta, Senin siang, 18 Mei 2015. (Baca pula: Beredar Foto Erri Sebelum Jatuh ke Kawah Merapi)

    Tim penyelamat, menurut Martin, sudah menyusun strategi teraman untuk mengevakuasi mahasiswa asal Yogyakarta tersebut. Posisi jasadnya berada di kedalaman sekitar 150 hingga 200 meter. Tim penyelamat sempat memakai pesawat tanpa awak atau drone untuk mencari tubuh Erri.

    Menurut Martin, medan magnet di sekitar kawah Merapi terlalu kuat sehingga gambar yang direkam kamera drone tidak jelas. Gambar baru terlihat ketika tim memakai teropong binokular dari sekitar puncak. Tim yang terdiri atas gabungan relawan dari 14 organisasi berencana memakai strategi evakuasi manual.

    Mereka sudah menancapkan jangkar yang bisa mencengkeram lapisan tanah rapuh di sekitar dinding curam kawah Merapi. Ada empat titik jangkar pengikat tali yang dijaga enam orang untuk mengawasi kondisi cengkeramannya. Jangkar ini berfungsi mengikat tali yang menarik tandu untuk mengangkat tubuh Erri. (Simak: Evakuasi Erri dari Kawah Merapi, Apa Pesan Mbah Rono)

    Satu anggota akan turun ke kawah Merapi dengan bekal tabung oksigen yang berfungsi 15 menit. Martin mengatakan puluhan relawan penyelamat lainnya akan menarik tali dari pinggiran kawah. Jangkar sudah dilengkapi dengan perangkat holling set yang mencegah tali mulur kembali setelah ditarik.

    Strategi ini berisiko tinggi karena kondisi dinding kawah terdiri atas batuan rapuh. Selain itu, suhu dalam kawah lumayan tinggi dan ada kemungkinan mengeluarkan gas beracun sewaktu-waktu, sehingga penyelamat butuh tabung oksigen. "Tapi cuaca sedang bagus dan catatan seismograf tidak menunjukkan gejala ada getaran kuat," ujar Martin. (Baca: Mencari Erri, Jalur Pendakian Merapi Ditutup Sementara)

    Ketua Mahasiswa Pencinta Alam Universitas Atmajaya Yogyakarta Palawa, Revi Serviyani, 21 tahun, mengatakan Erri jatuh ke kawah Merapi saat hendak turun dari tebing bekas puncak Garuda. Erri turun merangkak dari tebing, tapi tebing pijakan di kaki kanannya ambrol. "Jatuhnya ke arah kanan," kata Revi.

    Revi menuturkan kronologi jatuhnya Erri diperoleh dari keterangan Dicky yang menemani Erri sampai ke bekas puncak Garuda. Awalnya, rombongan Erri berjumlah enam orang. Empat orang hanya sampai di pos Pasar Bubrah Gunung Merapi jalur pendakian Selo, Boyolali. Erri dan Dicky melanjutkan perjalanan ke bekas puncak Garuda pada pukul 09.00 WIB, Sabtu, 16 Mei 2015.

    Revi menjelaskan rombongan Erri berangkat dari Yogyakarta pada Jumat malam, 15 Mei 2015. Baru pada pukul 04.00 WIB, Sabtu, 16 Mei 2015, keenam orang tersebut mulai mendaki lewat pos Selo, Boyolali. "Pendakian mereka legal karena lewat basecamp dan bayar retribusi," kata Revi. (Baca: Kronologi Erri Terjatuh ke Kawah Gunung Merapi)

    AHMAD RAFIQ | KHAIRUL ANAM | NIEKE INDRIETTA| BC


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Indonesia Memberangkatkan 529 Kloter pada Musim Haji 2019

    Pada musim haji 2019, Indonesia memberangkatkan 529 kelompok terbang, populer disebut kloter, yang akan dibagi dalam dua gelombang.