Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Husein Mutahar: Habib Perumus Paskibraka, Pencipta Lagu Himne Syukur dan Hari Merdeka

Reporter

image-gnews
Husein Mutahar. Wikipedia
Husein Mutahar. Wikipedia
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta -  Husein Mutahar yang bernama asli Habib Muhammad bin Husein al-Mutahar merupakan seorang pejuang kemerdekaan. Prajurit angkatan laut ini dikenal pula sebagai bapak pendiri Paskibraka (Pasukan Pengibar Bendera Pusaka). Selain itu, ia pun merupakan komponis lagu-lagu nasional.

Sosok yang akrab dikenal sebagai Kak Mut ini lahir di Semarang pada 5 Agustus 1916. Ayahnya bernama Sayyid Salim bin Ahmad bin Salim al-Mutahar. Meski tidak pernah menikah semasa hidup, ia punya delapan anak angkat (enam laki-laki dan dua perempuan).

Tokoh keturunan Arab ini mengenyam pendidikan dasar di Europeesche Lagere School sembari mempelajari Al-Quran kepada Encik Nur. Ia melanjutkan sekolahnya ke Meer Uitgebreid Lager Ondereijws (MULO). Selain itu, ia melanjutkan pendidikan agamanya dengan berguru kepada Kyai Saleh. Pada tingkat atas, ia mengambil fokus bahasa Melayu, jurusan Sastra Timur, Algemene Middelbare School, Yogyakarta. Selanjutnya, ia  kuliah di Fakultas Hukum, Universitas Gadjah Mada meskipun tidak menamatkannya.

Ia memilih untuk drop out dari bangku kuliah sebab ikut dalam gerakan revolusi nasional. Ia merupakan Mayor TNI AL dan menjasi ajudan Presiden Soekarno. Selain itu, sosok yang juga merupakan bapak Pramuka Indonesia ini pernah menjabat sebagai Direktur Jenderal Urusan Pemuda dan Pramuka, Departemen P&K. Selepas itu, ia ditunjuk sebagai duta besar negara untuk tahta suci Vatikan. Ia mengakhiri karirnya sebagai PNS.

Sosok peraih penghargaan Bintang Gerilya dan Bintang Mahaputra Pratama ini meninggal pada 9 Juni 2004. Ia dimakamkan di Taman Pemakaman Umum Jeruk Purut. Sesuai dengan wasiatnya, prosesi pemakamannya berlangsung sederhana dan tanpa upacara kenegaraan.

Penggagas Paskibraka

Mayor Mutahar adalah bagian dari 6 orang pengibar bendera pada tanggal 17 Agustus 1946. Tepat ketika Revolusi Nasional Indonesia sedang berkecamuk, mereka melakukan upacara pengibaran bendera nasional pertama di Yogyakarta dalam rangka memperingati 1 tahun kemerdekaan, yang dipimpin oleh Presiden Sukarno di Istana Gedung Agung. Bersama lima pemuda, dua putri dan tiga putra, ia mengibarkan Bendera Pusaka.

Syaiful Azam, dalam artikel Mutahar Bapak Paskibraka, menuliskan bahwa lima pemuda itu merupakan perwujudan simbol pancasila. Lima pemuda itu pun berasal dari berbagai daerah. Salah satunya ialah Titik Dewi Atmono, pelajar asal Sumatera Barat.

Pada tahun 1967, Husein Mutahar mengajukan ide untuk membentuk pasukan pengerek bendera pusaka pada Presiden Soeharto. Begitu usulannya diterima, ia pun membentuk formasi peleton pengibaran yang terdiri dari 17 pengiring, 8 pembawa bendera, serta 45 pengawal. Formasi ini melambangkan tanggal proklamasi kemerdekaan Indonesia (17-8-45).

Kecintaanya terhadap sang saka pun diakui oleh Peesiden Soekarno. Sewaktu ibu kota jatuh ke tangan Belanda, Soekarno memasrahkan Bendera Pusaka kepada Husein Mutahar. Di tangannya, bendera itu dijaga dari penjajah dengan cara memisahkan dua kain merah dan putih. Sesaat sebelum pengembalian kepada Soekarno, ia pun menjahit ulang bendera itu dengan mengikuti pola jahitan yang dilakukan oleh Fatmawati, istri Soekarno. 

Pencipta Lagu Hari Merdeka dan Himne Syukur

Bondan Winarno, dalam artikel Pemakaman Sederhana Untuk Seorang Luar Biasa, menyatakan bahwa Husein Mutahar merupakan seorang spesialis himne. Karya puncak Husein Muntahar, menurutnya, adalah lagu Himne Syukur yang diputar saban malam untuk menutup siaran TVRI. Lagu-lagu himne ciptaannya pun hampir mencapai seratus buah dengan salah satu karya terakhirnya yaitu Dirgahayu Indonesia (Lagu Resmi Lima Puluh Tahun Kemerdekaan).

Uniknya, lagu Himne Syukur, menurut pengakuannya, diciptakan di toilet hotel Garuda Yogyakarta. Hoegeng, kawan sekamarnya, yang sama-sama sedang mengawal Presiden Soekarno, pun berjasa memberikan kertas dan pulpen bagi Husein Mutahar yang kebelet menuangkan gagasannya. Lagu ini pun masyhur diperdengarkan di berbagai kegiatan kenegaraan.

PRAMODANA

Baca: Husein Mutahar Penyelamat Sang Saka Merah Putih Saat Agresi Militer Belanda

Ikuti berita terkini dari Tempo di Google News, klik di sini.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan

Mobil Rakitan Mahasiswa UGM Siap Berlaga di Formula Student Spain 2024 Sirkuit Catalunya Spanyol

2 hari lalu

Mobil Bimasakti generasi ke-13. Foto : UGM
Mobil Rakitan Mahasiswa UGM Siap Berlaga di Formula Student Spain 2024 Sirkuit Catalunya Spanyol

Wajah baru Bimasakti rakitan mahasiswa UGM mewakili Indonesia dalam ajang Formula Student Spain 2024 yang diadakan di Circuit de Barcelona-Catalunya.


UGM dan Sookmyung Women's University Korea Selatan Gelar Pelatihan Kepemimpinan bagi Perempuan dan Anak Muda

8 hari lalu

Universitas Gadjah Mada bekerja sama dengan Sookmyung Women's University, dan Asia Pacific Women's Information Network Center (APWINC). Ugm.ac.id
UGM dan Sookmyung Women's University Korea Selatan Gelar Pelatihan Kepemimpinan bagi Perempuan dan Anak Muda

UGM bekerja sama dengan Sookmyung Women's University Korea Selatan lakukan pelatihan tingkatkan kompetensi kepemimpinan bagi perempuan dan anak muda.


Alur dan Dokumen Pendukung Registrasi Camaba Jalur UM UGM PBU dan CBT

9 hari lalu

Ilustrasi Universitas Gadjah Mada (UGM). Shutterstock
Alur dan Dokumen Pendukung Registrasi Camaba Jalur UM UGM PBU dan CBT

Universitas Gadjah Mada (UGM) telah mengumumkan hasil Seleksi Ujian Mandiri Penelusuran Bibit Unggul dan Ujian Computer Base Test


Dekrit Presiden 5 Juli 1959 Pembubaran Konstituante dan Pembentukan MPRS dan DPAS, Begini Bunyinya

14 hari lalu

Presiden pertama RI, Sukarno, berpidato di hadapan delegasi Konferensi Asia Afrika (KAA) di Bandung, 1955. Bung Karno menunjukkan karismanya di hadapan kepala negara dari Asia dan Afrika. Lisa Larsen/The LIFE Picture Collection/Getty Images
Dekrit Presiden 5 Juli 1959 Pembubaran Konstituante dan Pembentukan MPRS dan DPAS, Begini Bunyinya

Dekrit Presiden 5 Juli 1959 adalah keputusan penting dalam sejarah Indonesia pasca kemerdekaan. Isinya mencakup beberapa poin utama ini.


27 Kampus Terbaik di Yogyakarta Versi UniRank 2024, UGM Peringkat Satu

15 hari lalu

Ilustrasi Universitas Gadjah Mada (UGM). Shutterstock
27 Kampus Terbaik di Yogyakarta Versi UniRank 2024, UGM Peringkat Satu

Simak 27 kampus terbaik di Yogyakarta, UGM urutan pertama


Kisah Awan, Anak Buruh Tani Masuk UGM Tanpa Tes dan Bebas Biaya

21 hari lalu

Ahmad Yuli Setiawan dinyatakan diterima di Fakultas Peternakan (Fapet) UGM tahun 2024 melalui jalur SNBP. Istimewa
Kisah Awan, Anak Buruh Tani Masuk UGM Tanpa Tes dan Bebas Biaya

Bagaiman cerita Awan meraih prodi impian di UGM?


Biaya Kuliah S1 Hukum UGM 2024 Jalur SNBP, SNBT, dan Mandiri

22 hari lalu

Mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM) melakukan aksi menginap dengan mendirikan tenda di depan Gedung Balairung UGM, pada Senin, 27 Mei 2024. TEMPO/Michelle Gabirela
Biaya Kuliah S1 Hukum UGM 2024 Jalur SNBP, SNBT, dan Mandiri

UGM menyediakan kuota sebanyak 320 kursi bagi mahasiswa baru program studi sarjana (S1) Hukum pada tahun akademik 2024/2025.


Olly Dondokambey Dampingi Megawati Ziarah Ke Makam Soekarno

28 hari lalu

Olly Dondokambey mendamping Presiden RI Ke-5 Megawati Soekarnoputri melakukan Ziarah ke Makam Proklamator Bung Karno di Kelurahan Bendogerit, Kecamatan Sananwetan, Kota Blitar. Jumat (21/6/2024)
Olly Dondokambey Dampingi Megawati Ziarah Ke Makam Soekarno

Kedatangan Megawati bersama rombongan dalam rangka peringatan Haul Soekarno ke-54 Tahun.


Tak Hanya Fakultas Kedokteran Gigi UGM, Ini Sederet Kampus Indonesia yang Masuk Top 100 Peringkat WURI

38 hari lalu

Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Gadjah Mada (FKG UGM). UGM.ac.id
Tak Hanya Fakultas Kedokteran Gigi UGM, Ini Sederet Kampus Indonesia yang Masuk Top 100 Peringkat WURI

Fakultas Kedokteran Gigi UGM menempati posisi atas dalam berbagai kategori 100 peringkat WURI. Ada pula universitas di Indonesia lainnya.


Fakultas Kedokteran Gigi UGM Masuk Top 50 Universitas Terbaik di Dunia Versi WURI

38 hari lalu

Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Gadjah Mada (FKG UGM). UGM.ac.id
Fakultas Kedokteran Gigi UGM Masuk Top 50 Universitas Terbaik di Dunia Versi WURI

Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Gadjah Mada atau FKG UGM masuk daftar 50 besar dari WURI yang merupakan lembaga pemeringkat universitas dunia.