Pengamat Sebut Jokowi yang Harus Temui Prabowo untuk Rekonsiliasi

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden dan Wakil Presiden terpilih, Joko Widodo atau Jokowi dan Ma'ruf Amin, usai menghadiri rapat pleno terbuka penetapan pasangan calon presiden-wakil presiden terpilih di Kantor Komisi Pemilihan Umum, Jakarta, Ahad, 30 Juni 2019. TEMPO/Friski Riana

    Presiden dan Wakil Presiden terpilih, Joko Widodo atau Jokowi dan Ma'ruf Amin, usai menghadiri rapat pleno terbuka penetapan pasangan calon presiden-wakil presiden terpilih di Kantor Komisi Pemilihan Umum, Jakarta, Ahad, 30 Juni 2019. TEMPO/Friski Riana

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengamat politik Voxpol Center, Pangi Syarwi Chaniago, menilai sebaiknya Presiden Joko Widodo atau Jokowi yang datang menemui Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto terlebih dulu.

    Baca: Airlangga Hartarto dan DPD I Golkar Akan Temui Jokowi Hari Ini

    "Menurut saya, supaya pertemuan Jokowi dengan Prabowo bisa terlaksana dan berjalan sukses, maka Jokowi yang mesti menemui Prabowo," kata Pangi kepada Tempo, Senin, 1 Juli 2019.

    Pangi mengatakan, sebetulnya tidak ada yang salah siapa yang datang dan siapa yang menunggu. Proses sebelum pertemuan tersebut hanya menguji jiwa satria dan kenegarawanan masing-masing. Namun, Pangi menilai ada sisi baik bagi Jokowi jika menemui Prabowo. "Secara tidak langsung baik bagi citra Jokowi mau datang sehingga terkesan menjadi sosok presiden yang rendah hati," ujarnya.

    Selain itu, dengan Jokowi yang inisiatif menemui Prabowo tidak akan mengurangi dan merendahkan harga dirinya, "Justru di situ Jokowi dapat poinnya."

    Sebaliknya, jika Jokowi yang menunggu didatangi, Pangi menilai sulit untuk posisi dan nuansa kebatinan Prabowo yang nantinya akan terkesan meminta jabatan. Sehingga, Jokowi lah yang harus memahami nuansa kebatinan yang kalah dalam bertarung.

    Pangi juga memperkirakan pertemuan kedua tokoh yang berseteru di Pilpres 2019 itu bisa menurunkan tensi politik pasca putusan Mahkamah Konstitusi tentang sengketa hasil Pilpres. Sebab, pertemuan Jokowi dan Prabowo bukan soal bagi-bagi kekuasaan, bergabung atau tidaknya dalam koalisi. "Namun soal menyematkan persatuan dan kesatuan bangsa," kata dia.

    Baca: Demokrat akan Tentukan Sikap di Pemerintah Jokowi Setelah 10 Juli

    Jika setelah pertemuan, sikap Gerindra dan Prabowo tetap oposisi, Pangi menilai tak masalah karena merupakan pilihan politik yang sudah dikalkulasi, dihitung dari segi manfaat dan mudaratnya. "Yang penting bertemu dulu dua tokoh bangsa ini, soal oposisi dan koalisi itu soal lain."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.