Tokoh Lintas Agama Berdoa Bersama Peringati Bom Surabaya

Reporter

Editor

Juli Hantoro

Tim Jibom Gegana Sat Brimob Polda Jatim melakukan sterilisasi di Gereja Katolik Santo Yakobus, Surabaya, Jawa Timur, Senin 24 Desember 2018. Sterilisasi tersebut untuk memberikan keamanan dan kenyamanan kepada umat Kristiani dalam menjalankan ibadah pada Hari Natal. ANTARA FOTO/Didik Suhartono

TEMPO.CO, Jakarta - Para tokoh lintas agama dan tokoh masyarakat berkumpul serta berdoa bersama di Gereja Santa Maria Tak Bercela (STMB) Surabaya, Senin malam 13 Mei 2019. Mereka mengenang peristiwa bom Surabaya di tiga gereja setahun lalu.

Baca juga: Napi Teroris Bom Surabaya Meninggal Saat Ditahan

Pimpinan Gereja STMB Romo Eka Winarno mengatakan, kegiatan ini sebagai simbol setiap tanggal 13 Mei untuk menolak segala bentuk kejahatan, teroris maupun kekekerasan lain yang mengakibatkan korban.

Tak hanya doa dan pujian dari perwakilan gereja, penampilan hadrah dan seribu lilin juga mewarnai peringatan di gereja yang berada di Jalan Ngagel tersebut.

"Sejauh saya mengenal dan bertemu dengan korban, mereka mulai bangkit. Namun untuk pulih tidak bisa diukur tapi mereka memaafkan. Karena pelaku juga salah tafsir dalam memahami agama," ujarnya.

Romo Eka mengemukakan kegiatan refleksi hari ini tak hanya untuk korban bom di tiga gereja di Surabaya, tapi juga di Selandia Baru dan Sri Lanka.

Ia juga meminta agar kejadian tersebut tak lagi terulang, perlu keterlibatan dari masyarakat serta perlu ditingkatkannya persaudaraan antarumat.

Sementara Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol Frans Barung Mangera yang mewakili Kapolda Jatim, Irjen Pol Luki Hermawan mengatakan kegiatan ini agar masyarakat Jatim tidak takut dengan teror.

Selain itu, tokoh agama menolak kekerasan ini dalam rangka Surabaya aman tertib dalam pelaksanaan Pemilu 2019.

"Kembali bersatu agar tidak mudah terkena ideologi-ideologi yang tidak bertanggung jawab atas keamanan bangsa," kata Barung.

Baca juga: Polisi Selidiki Peran Z dalam Teror Bom Surabaya

Peristiwa bom Surabaya terjadi selama dua hari, yaitu pada 13 dan 14 Mei 2018. Lima insiden ledakan terjadi, yakni pada Minggu (13/5/2018) bom bunuh diri di tiga gereja berbeda, yakni Gereja Katolik Santa Maria Tak Bercela di wilayah Ngagel, GKI Wonokromo Jalan Diponegoro, dan Gereja Pantekosta di Jalan Raya Arjuno.

Kemudian, Minggu malam sekitar pukul 20.00 WIB bom meledak di Rusunawa Blok B lantai 5 Kelurahan Wonocolo, Kabupaten Sidoarjo, serta pada Senin 14 Mei 2018 pagi pukul 08.50 WIB bom meledak di pintu masuk Mapolrestabes Surabaya.






Polisi Duga Pimpinan JAD Bandung Terlibat Bom Surabaya

2 April 2019

Polisi Duga Pimpinan JAD Bandung Terlibat Bom Surabaya

Kepolisian tengah memburu pimpinan kelompok teroris Jamaah Ansharut Daulah atau JAD jaringan Bandung berinisial A


Napi Teroris Bom Surabaya Meninggal Saat Ditahan

15 Oktober 2018

Napi Teroris Bom Surabaya Meninggal Saat Ditahan

Berdasarkan keterangan dari dokter lapas, napi teroris bom Surabaya Agus Tri Mulyono mengalami sesak nafas sejak satu pekan terakhir.


Polri Telah Tangkap 270 Terduga Teroris Pasca-Rusuh Mako Brimob

19 Juli 2018

Polri Telah Tangkap 270 Terduga Teroris Pasca-Rusuh Mako Brimob

Kapolri Jenderal Tito Karnavian menyampaikan update penangkapan teroris tersebut saat mengikuti rapat kerja dengan Komisi Hukum DPR.


Densus 88 Terus Buru Terduga Teroris, 2 Orang Ditangkap di Sleman

19 Juli 2018

Densus 88 Terus Buru Terduga Teroris, 2 Orang Ditangkap di Sleman

Penangkapan terduga teroris di Sleman ini terkait dengan insiden bom di Surabaya pada Mei 2018.


Polisi Selidiki Peran Z dalam Teror Bom Surabaya

15 Juni 2018

Polisi Selidiki Peran Z dalam Teror Bom Surabaya

Informasi yang beredar menyebutkan Z berperan sebagai penyandang dana teror bom Surabaya.


Mensos Ungkap Pesan Jokowi untuk Anak Terduga Pelaku Bom Surabaya

12 Juni 2018

Mensos Ungkap Pesan Jokowi untuk Anak Terduga Pelaku Bom Surabaya

Kementerian Sosial akan melakukan pengasuhan dan pendampingan atas anak-anak dari terduga pelaku bom Surabaya.


Cerita Tri Rismaharini Bertemu Anak Terduga Pelaku Bom Surabaya

12 Juni 2018

Cerita Tri Rismaharini Bertemu Anak Terduga Pelaku Bom Surabaya

Bertemu dengan anak-anak terduga teroris yang selamat dari peristiwa bom Surabaya, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini mengisahkan ini.


Kemensos Ambil Alih Penanganan Anak-Anak Peledak Bom Surabaya

12 Juni 2018

Kemensos Ambil Alih Penanganan Anak-Anak Peledak Bom Surabaya

Kapolda Irjen Machfud Arifin mengatakan Kementerian Sosial akan menentukan pengasuh dan sekolah terbaik untuk anak-anak peledak bom Surabaya.


Wali Kota Risma Membesuk Anak-Anak Peledak Bom Surabaya

12 Juni 2018

Wali Kota Risma Membesuk Anak-Anak Peledak Bom Surabaya

Menurut Wali Kota Tri Rismaharini penanganan lanjutan anak-anak pelaku peledakan bom Surabaya dan Sidoarjo itu akan dilakukan Kementerian Sosial.


Yasonna H Laoly Minta Jemaat Gereja Korban Bom Tidak Membenci

3 Juni 2018

Yasonna H Laoly Minta Jemaat Gereja Korban Bom Tidak Membenci

Yasonna H Laoly menyempatkan hadir dalam Kebaktian Minggu di Gereja Kristen Indonesia (GKI) Diponegoro di sela kunjungannya di Surabaya,