TNI Gunakan Teknologi Militer Lawan Kelompok Bersenjata Papua

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto memimpin penutupan Rapat Pimpinan (Rapim) TNI tahun 2019 di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, 31 Januari 2019. 3 pokok prioritas utama yang akan dilaksanakan oleh seluruh prajurit TNI di tahun 2019 yakni, terkait gangguan keamanan di Papua, rawan bencana, dan mensukseskan Pemilu 2019. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto memimpin penutupan Rapat Pimpinan (Rapim) TNI tahun 2019 di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, 31 Januari 2019. 3 pokok prioritas utama yang akan dilaksanakan oleh seluruh prajurit TNI di tahun 2019 yakni, terkait gangguan keamanan di Papua, rawan bencana, dan mensukseskan Pemilu 2019. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta - Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menyatakan TNI tengah memanfaatkan suatu teknologi militer dalam operasinya melawan kelompok bersenjata di Papua.

    Baca juga: Baku Tembak di Papua, Patroli TNI Diserang dari Tiga Penjuru

    "Dengan teknologi yang sudah kami gelar di sana sebetulnya operasi di sana sudah efektif dengan kami menambah satu teknologi di sana," kata Hadi di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur pada Kamis, 31 Januari 2019.

    Meski begitu, Hadi enggan menyebut teknologi apa yang TNI gunakan. Namun di sisi lain, ia menuturkan, TNI tak sekedar melakukan operasi tempur saja. Tetapi juga melakukan pendekatan secara persuasif kepada kelompok bersenjata, yakni operasi teritorial dan psikologis.

    "Keinginan mereka akan kami wadahi, yang penting asal jangan keinginan merdeka itu saja, yang lain akan kami penuhi," kata Hadi.

    Dua jenis operasi tersebut, kata Hadi, dilakukan untuk membujuk para anggota kelompok bersenjata agar kembali ke Indonesia dan menenangkan kondisi psikologis masyarakat Papua.

    Baca juga: Prajurit TNI yang Diserang Kelompok Bersenjata Papua Dievakuasi

    "Sehingga rakyat Papua ketika melihat TNI berbaju loreng turun di lapangan mereka tidak ketakutan. Mereka akan welcome kepada kita sehingga operasi yang akan kami gelar itu bermacam-macam untuk mengurangi operasi tempur tadi," ucap Hadi.

    Melihat hal itu, Hadi pun memprioritaskan masalah keamanan di Papua akan menjadi prioritas kerja TNI pada 2019. Ia pun telah menginstruksikan kepada seluruh Panglima Komando Utama (Pangkotama) menyiapkan alat utama sistem pertahanan (alutsista) dan para personel untuk menangani gangguan kelompok bersenjata.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.