Minggu, 27 Mei 2018

Kiai Maimoen Zubair: Bangsa Kita Benar-benar Lama Menderita

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  •  KH Maimoen Zubaer memberikan wejangan di hadapan Ketua Umum PDI Perjuangan, Megawati Soekarnoputri.| Tempo| Fitria Rahmawati

    KH Maimoen Zubaer memberikan wejangan di hadapan Ketua Umum PDI Perjuangan, Megawati Soekarnoputri.| Tempo| Fitria Rahmawati

    TEMPO.CO, Jakarta - Kiai karismatik Jawa Tengah (Jateng) KH Maimoen Zubair memberikan wejangan di hadapan Ketua Umum PDI Perjuangan, Megawati Soekarnoputri. Mbah Moen, sapaannya, berpesan agar pemerintah Indonesia mengembalikan kemakmuran rakyatnya.

    "Bangsa kita adalah bangsa yang benar-benar lama menderita, dan harus diperjuangkan secara keseluruhan, bahagia sejahtera dari Sabang sampai Merauke. Saya mempercayakan anak saya bernama Taj Yasin untuk bersama melaksanakannya (berjuang)," ungkap Mbah Moen dalam acara silaturahim Megawati bersama Maimoen Zubaer di Hotel Gumaya Jalan Gajahmada Semarang, Rabu 14 Februari malam.

    Baca juga: Ucapan Maimoen Zubair yang Bikin PPP ke Jokowi

    Mbah Moen juga berpesan agar Indonesia tidak lagi mengekspor manusianya sebagai TKI, namun memperbanyak pengiriman barang ke luar negeri. Sebab itulah, pilar bangsa harus diperkuat untuk mengentaskan kemiskinan.

    "Jawa Tengah merupakan wilayah sentral. Agama Hindu dan Budha pertama datang di Jateng, terbukti dari sepeninggal candinya. Begitu juga Islam, Masjid Bintoro pertama kali menjadi masjid nasional meski Islam dan bangunan masjid hadir lebih dulu di Aceh dan Medan," ucap Mbah Moen.

    Penanda lain Jateng adalah pusatnya kejayaan Indonesia pada masa dahulu adalah lahirnya filsafat Sansekerta yang memiliki arti sangat mendalam. Sansekerta dikemas dalam basa yang sangat sastrawi yakni bahasa Kawi yang memiliki irama yang diwariskan hingga sekarang, seperti dandang gula, sinom, pangkur dan sebagainya.

    "Itu pertama kali. Oleh karena itu Jateng menjadi tolok ukur. Kalau Jateng lebih baik, insha Allah Jateng akan jaya. Kita mengetahui bahwa Jateng adalah perubahan apa yang ada di Indonesia, dan menjadi titik sentral," ujarnya.

    Selain memberi wejangan, Mbah Moen juga mengingatkan bagaimana PDIP mengalami kemajuan yang pesat hingga sekarang. Sifat nasionalis yang melekat menjadikan PDIP butuh sosok yang religius. Ia mengatakan, meski mendarah di Nahdlatul Ulama (NU), namun NU bukan hanya menjadi milik satu partai saja.

    Baca juga: Ceramah Mbah Moen Soal Politik Indonesia dan Zaman Rasulullah

    "Sebaiknya kita galang antara religius dan nasionalis. Dulu saat negara dibangun ada PNI-PKI, NU-dan apa lagi semua mau masuk. Untungnya Bung Karno bisa mengembalikan bangsa ini pada Pancasila. Saya ingin NU ini nasionalis, bukan pada satu partai saja. Sehingga kalau nasionalis dengan religius, insya allah Indonesia menjadi baldatun toyyibatun," kata Kiai Maimoen Zubair.

    Calon Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan, PDI Perjuangan memiliki sisi religius yang tinggi namun jarang diketahui publik. Ia pun ikut memuji Mbah Moen sebagai sosok yang mendidik dan memberikannya banyak ilmu bermanfaat.

    Dalam kegiatan silaturahim, Megawati tak berkomentar apa pun. Namun ia terlihat mengobrol bersama Mbah Moen dan Taj Yasin. Serta kader PDIP lainnya. Dalam Pemilihan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar yang berpasangan dengan Taj Yasin diusung oleh PDIP, PPP, NasDem, Golkar, dan Demokrat


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Dua Pendaki Mahasiswi Univesitas Parahyangan Gapai Seven Summits

    Pada 17 Mei 2018, dua mahasiswi Universitas Parahyangan, Bandung, Fransiska Dimitri Inkiriwang dan Mathilda Dwi Lestari, menyelesaikan Seven Summits.