Pengacara Kemenkumham Ragukan Saksi Fakta HTI

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Juru bicara Hizbut Tahrir Indonesia, Ismail Yusanto, melakukan orasi  di atas mobil komando dalam aksi 287, di dekat patung kuda, Jakarta Pusat, Jumat, 28 Juli 2017. TEMPO/Maria Fransisca (magang).

    Juru bicara Hizbut Tahrir Indonesia, Ismail Yusanto, melakukan orasi di atas mobil komando dalam aksi 287, di dekat patung kuda, Jakarta Pusat, Jumat, 28 Juli 2017. TEMPO/Maria Fransisca (magang).

    TEMPO.CO, Jakarta - Kuasa hukum Kementerian Hukum dan HAM I Wayan Sudirta mengatakan saksi fakta yang dihadirkan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) dalam sidang gugatan Surat Keputusan Menteri Hukum dan HAM tentang pembubaran organisasi HTI patut diragukan.

    "Keterangan tentang HTI yang disampaikan ketiga saksi perlu diragukan," ujar I Wayan Sudirta seusai persidangan di Pengadilan Tata Usaha Negara, Jakarta, Kamis, 25 Januari 2018.

    Baca juga: PTUN Kembali Gelar Sidang Gugatan HTI

    Menurut I Wayan, para saksi seperti sudah diarahkan untuk mendukung HTI. Terlebih, kata dia, saksi ketiga yang merupakan seorang mahasiswa, Nazar Hatala, kerap kali harus berpikir keras setiap menjawab pertanyaan yang diajukan kuasa hukum Kemenkumham.

    "Saksi ketiga selalu berpikir keras dalam menjawab. Seharusnya sebagai saksi fakta, dia jawab saja apa yang dia ketahui," kata I Wayan.

    I Wayan juga mengatakan bahwa saksi tersebut juga mengaku mengetahui bahwa HTI merupakan organisasi pembebasan.

    Saksi, kata dia, juga mengaku tidak tahu alasan pemerintah membubarkan HTI meskipun senang membuka media sosial. "Padahal alasan pembubaran sudah dinyatakan dan ada di media sosial," kata I Wayan.

    Dalam sidang ini pihak HTI selaku penggugat menghadirkan tiga saksi fakta. Para saksi ini bukan merupakan pengurus atau anggota HTI, namun pernah beberapa kali mengikuti kegiatan HTI.

    Persidangan gugatan HTI dilanjutkan pekan depan dengan agenda keterangan saksi dan penyerahan bukti-bukti tambahan.


  • HTI
  •  

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.