PPP Jaring Kandidat yang Disukai Kalangan Santri di Pilkada 2018

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum PPP Romahurmuziy, Wali Kota Bandung Ridwan Kamil, Bupati Tasikmalaya Uu Ruzhanul Ulum, Waketum PPP Arwani Thomafi, dan Sekjen PPP Arsul Sani bergandeng tangan bersama sebelum memberikan keterangan pers mengenai pengumuman calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat, di kantor DPP PPP, Tebet, Jakarta, 24 Oktober 2017. ANTARA FOTO

    Ketua Umum PPP Romahurmuziy, Wali Kota Bandung Ridwan Kamil, Bupati Tasikmalaya Uu Ruzhanul Ulum, Waketum PPP Arwani Thomafi, dan Sekjen PPP Arsul Sani bergandeng tangan bersama sebelum memberikan keterangan pers mengenai pengumuman calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat, di kantor DPP PPP, Tebet, Jakarta, 24 Oktober 2017. ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Sekretaris Jenderal Dewan Pemimpinan Pusat Partai Persatuan Pembangunan Ahmad Baidowi mengatakan partainya perlu mencari kandidat pemimpin yang disukai generasi milenial, tak terkecuali kalangan santri, untuk maju dalam pemilihan kepala daerah atau pilkada 2018 dan pemilihan umum atau pemilu 2019.

    Baidowi mencontohkan, Wali Kota Bandung Ridwan Kamil merupakan sosok yang dekat dengan masyarakat sekaligus kalangan ulama dan santri. "Ridwan Kamil yang muncul ke pertarungan politik di parpol (partai politik), itulah yang terjadi di parpol, alat untuk kesejahteraan rakyat," katanya di Tjikini Lima, Jakarta, Sabtu, 28 Oktober 2017.

    Baca: Pilkada 2018, Pemerintah Targetkan 78 Persen Partisipasi Pemilih

    Menurut dia, dalam percaturan pemilihan kepala daerah 2018, parpol tidak bisa bermain dan harus menyesuaikan diri dengan perkembangan waktu. Parpol juga harus melihat popularitas, kualitas, sekaligus integritas calon.

    Ia menambahkan, para santri milenial kini mampu memanfaatkan sosial media dalam menggali informasi ataupun memberikan dukungan. Kehadiran mereka, kata Baidowi, bisa mengantarkan siapa pun menjadi kandidat pemimpin.

    "Konsekuensi dari pengantar publik figur adalah bagian dari pengantar teknologi yang memang bisa mengantarkan siapa pun masuk ke situ," ujarnya.

    Baca: Gunakan Sistem Noken, Pilkada 2018 di Papua dan Papua Barat Rawan

    Karena alasan tersebut, Baidowi mengatakan PPP harus mengubah citra dengan regenerasi kepengurusan. Salah satunya membuka kesempatan luas bagi generasi milenial, khususnya dari kalangan santri.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Harley Davidson dan Brompton dalam Daftar 5 Noda Garuda Indonesia

    Garuda Indonesia tercoreng berbagai noda, dari masalah tata kelola hingga pelanggaran hukum. Erick Thohir diharapkan akan membenahi kekacauan ini.