Setya Novanto Tersangka Tak Otomatis Dorong Golkar Gelar Munaslub

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Panitia Pengarah Munaslub Partai Golkar, Nurdin Halid, memimpin Rapat Pleno Munaslub di Kantor DPP Partai Golkar, Jakarta, 6 Mei 2016. TEMPO/M IQBAL ICHSAN

    Ketua Panitia Pengarah Munaslub Partai Golkar, Nurdin Halid, memimpin Rapat Pleno Munaslub di Kantor DPP Partai Golkar, Jakarta, 6 Mei 2016. TEMPO/M IQBAL ICHSAN

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Harian Partai Golkar Nurdin Halid memastikan pihaknya tidak akan menggelar musyawarah nasional luar biasa (munaslub) meski Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto dijadikan tersangka. “Ada kondisi obyektif dan kondisi subyektif,” kata dia di DPP Partai Golkar, Selasa, 18 Juli 2017.

    Nurdin menuturkan partainya akan melaksanakan keputusan pada Rapimnas Partai Golkar 2017 untuk tidak melaksanakan munaslub.

    Baca:
    KPK Akan Kirim Surat Penetapan Setya Novanto Tersangka, Pekan Ini

    Buntut Novanto Tersangka, Golkar Daerah Teriak Munaslub tapi...

    Dia beralasan, secara obyektif ada landasan hukum dan anggaran dasar rumah tangga partai yang harus dipatuhi. Ia mengatakan suara terbesar partainya dari DPD tingkat I dan II. Sedangkan mereka tidak ingin ada munaslub.

    Sementara untuk alasan subyektif, kata Nurdin, ada kompetisi politik yang harus disiapkan dan memerlukan waktu. Ia menyebut ada pilkada 2018 yang harus disiapkan. Pada pilkada 2018, persiapan sudah harus dilakukan sejak Oktober 2017.

    Nurdin berujar apabila ada munaslub maka bisa mengganggu konsentrasi partai dalam menyiapkan pilkada. “Kalau menyelenggarakan munaslub sangat tidak menguntungkan,” kata Nurdin.

    Simak pula: Setya Novanto Tetap Jadi Ketua DPR, Berikut Alasannya...

    DPP Partai Golkar hari ini, 18 Juli 2017, menggelar rapat pleno. Keputusan yang diambil adalah tetap menjadikan Setya Novanto sebagai Ketua Umum Partai Golkar. Sedangkan kerja partai akan lebih fokus dilakukan oleh sekretaris jenderal dan ketua harian dengan tetap di bawah kendali ketua umum.

    Senin kemarin, Komisi Pemberantasan Korusi menetapkan Setya Novanto sebagai tersangka dugaan korupsi megaproyek pengadaan KTP elektronik (e-KTP). Ia diduga terlibat dalam penganggaran hingga pemilihan pemenang tender proyek senilai Rp 5,9 triliun itu.

    DANANG FIRMANTO

    Video Terkait:
    Setya Novanto Tersangka, Airlangga Hartarto: Golkar Berjalan seperti Biasa




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.