Suami Inneke Koesherawati Ditahan di Lapas Sukamiskin, Bandung  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Terdakwa kasus suap pejabat Bakamla, Fahmi Darmawansyah (kiri) berjalan bersama istrinya Ineke Koesherawati usai mendengarkan pembacaan putusan atas dirinya di Pengadilan Tipikor, Jakarta, 24 Mei 2017. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Terdakwa kasus suap pejabat Bakamla, Fahmi Darmawansyah (kiri) berjalan bersama istrinya Ineke Koesherawati usai mendengarkan pembacaan putusan atas dirinya di Pengadilan Tipikor, Jakarta, 24 Mei 2017. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.COJakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan Direktur PT Merial Esa Indonesia Fahmi Darmawansyah di Lembaga Pemasyarakatan Kelas 1 Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat. Suami Inneke Koesherawati ini dijebloskan ke penjara setelah ada keputusan tetap dari Pengadilan Tindak Pidana Korupsi terkait dengan kasus suap satelit monitoring Bakamla(Badan Keamanan Laut).

    “Hari ini dilakukan eksekusi terhadap Fahmi Darmawansyah yang telah dijatuhi hukuman pidana penjara 2 tahun 8 bulan dan denda Rp 150 juta subsider 3 bulan berdasarkan Putusan Pengadilan Tipikor tanggal 24 Mei 2017,” kata juru bicara KPK, Febri Diansyah, dalam keterangannya, Rabu, 31 Mei 2017.

    Baca: Inneke Koesherawati Lega Suami Dihukum Ringan dalam Suap Bakamla

    Pengadilan menyatakan Fahmi Darmawansyah terbukti melanggar Pasal 5 ayat 1-b Undang-Undang Tindak Pidana Korupsi karena menyuap empat pejabat Bakamla agar perusahaannya memenangkan proyek satelit monitoring di lembaga tersebut. Hukuman yang diberikan hakim lebih ringan daripada tuntutan jaksa. Sebelumnya, jaksa menuntut Fahmi dihukum 4 tahun penjara dan denda Rp 200 juta subsider 6 bulan kurungan.

    Salah satu pejabat Bakamla yang diduga menerima suap adalah Deputi Bidang Informasi Hukum dan Kerja Sama Bakamla Eko Susilo Hadi sebesar Sin$ 100 ribu, US$ 88,5 ribu, dan € 10 ribu. Di Bakamla, Eko merangkap sebagai Sekretaris Utama Bakamla dan kuasa pengguna anggaran Satuan Kerja Bakamla Tahun Anggaran 2016.

    Selain Eko, Direktur Data dan Informasi pada Deputi Bidang Informasi, Hukum, dan Kerja Sama Bakamla Bambang Udoyo menerima suap Sin$ 105 ribu. Selanjutnya, Kepala Biro Perencanaan dan Organisasi Bakamla Nofel Hasan sebesar Sin$ 104,5 ribu dan Tri Nanda Wicaksono, selaku Kepala Sub Bagian Tata Usaha Sestama Bakamla, sebesar Rp 120 juta.

    Baca: Vonis Fahmi Darmawansyah Ringan, Ini Pertimbangan Hakim

    Hakim meringankan hukuman Fahmi dengan pertimbangan belum pernah dihukum, mengakui perbuatan, serta memiliki tanggungan anak dan istri. Selain itu, bersama Inneke dia telah menghibahkan tanah 700 meter persegi di Semarang untuk digunakan oleh Bakamla.

    Fahmi sempat mengajukan permohonan menjadi jusctice collaborator, tapi hakim menolak. Hakim beralasan Fahmi bukan pelaku utama yang bisa membantu membongkar aktor lain yang lebih besar.

    Adapun hal-hal yang memberatkan hukumannya adalah Fahmi dinilai tidak mendukung program pemerintah dalam memberantas korupsi. Selain itu, sebagai pengusaha muda, Fahmi semestinya mengikuti proses pengadaan proyek di pemerintah dengan baik.

    Fahmi menerima hukuman yang dijatuhkan majelis hakim kepadanya terkait dengan kaus suap satelit Bakamla. Tanpa berkoordinasi dengan kuasa hukumnya, suami Inneke Koesherawati ini menyatakan tak akan banding sesaat setelah hakim membacakan vonis di persidangan. Namun, ketika itu, jaksa masih menyatakan akan berpikir lebih dulu sebelum memutuskan banding atau menerima.

    AHMAD FAIZ | MAYA AYU PUSPITASARI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal Penting di Rengasdengklok Sebelum Proklamasi 17 Agustus 1945

    Satu hari sebelum teks Proklamasi dibacakan, ada peristiwa penting dalam sejarah Indonesia. Kejadian itu dikenal sebagai Peristiwa Rengasdengklok.