Tamasya Al Maidah, FPI Aceh Klaim Seribuan Laskar Ada di Jakarta

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Laskar Front Pembela Islam menyanyikan yel-yel dan salawat FPI di pelataran Masjid Agung Al Azhar di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Mereka akan berdemonstrasi ke Markas Besar Polri untuk menuntut Kapolri mencopot Kapolda Jawa Barat, Senin, 16 Januari 2017. Tempo/Rezki A.

    Laskar Front Pembela Islam menyanyikan yel-yel dan salawat FPI di pelataran Masjid Agung Al Azhar di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Mereka akan berdemonstrasi ke Markas Besar Polri untuk menuntut Kapolri mencopot Kapolda Jawa Barat, Senin, 16 Januari 2017. Tempo/Rezki A.

    TEMPO.CO, Lhokseumawe - Laskar Front Pembela Islam (FPI) dari Provinsi Aceh mengklaim seribuan anggotanya telah berada di Jakarta untuk aksi Tamasya Al Maidah. “FPI Aceh akan bergabung dengan FPI pusat ikut bersama mengawal pilkada DKI Jakarta,”kata Ketua FPI Aceh, Tgk Muslem Attahiry, Selasa 17 April 2017

    Atas rencana aksi ini, Kepolisian RI telah mengimbau tidak ada pengerahan massa pada pemilihan pilkada putaran ke-2 DKI yang berlangsung, Rabu, 19 April 2017. Sementara Tamasya Al Maidah ditargetkan mengawal 13 ribu lebih TPS dalam pilkada putaran ke-2 DKI Jakarta antara pasangan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat dengan pasangan Anis Baswedan –Sandiaga Uno.

    Baca juga: Tamasya Al-Maidah, Fadli: Jangan Ada Intimidasi Kayak Iwan Bopeng

    Selasa, 17 April 2017 aparat Kepolisian Daerah Jawa Barat menggelar razia kendaraan di 39 titik perbatasan Jakarta-Bandung. Razia itu dilakukan untuk mencegah adanya mobilisasi massa ke Jakarta.

    Ketua panitia Tamasya Al Maidah, Ansufri Idrus Sambo, mengatakan Tamasya Al Maidah sebenarnya hanyalah tamasya biasa, yaitu jalan ke suatu tempat dan melihat-lihat obyek tertentu. 

    Simak pula: Siap Ikut Tamasya Al Maidah, Amien Rais: Pemerintah Tak Netral

    "Dalam konteks ini, obyek tersebut adalah pilkada Jakarta oleh karenanya tak perlu dicurigai, ditakuti, apalagi sampai dilarang," kata Ansufri.

    Dia mengatakan Tamasya Al Maidah bagian dari keterlibatan masyarakat khususnya umat Islam di Indonesia untuk memastikan bahwa pilkada Jakarta putaran kedua berlangsung jujur, adil, dan demokratis tanpa kecurangan, intimidasi, dan pelanggaran hukum lainnya.

    IMRAN MA| REZKI ALVIONITASARI

    Baca pula:
    Anies-Sandi Menang, Intoleransi Melenggang?
    Pilkada Jakarta 2017: Kalau Ahok atau Anies Menang


    Simak: Quick Count Pilkada DKI Putaran 2


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut Gojek.