Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Setya Novanto: Golkar Siap Menangkan Jokowi di Pilpres 2019  

image-gnews
Ketua DPR Setya Novanto melambaikan tangan sembari tertawa usai mengikuti Rapat Paripurna di Gedung Nusantara II, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 15 Maret 2017. TEMPO/Dhemas Reviyanto
Ketua DPR Setya Novanto melambaikan tangan sembari tertawa usai mengikuti Rapat Paripurna di Gedung Nusantara II, Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, 15 Maret 2017. TEMPO/Dhemas Reviyanto
Iklan

TEMPO.CO, Makassar - Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Golkar Setya Novanto mengaku siap mendukung kembali Joko Widodo sebagai calon presiden dalam pemilu 2019 mendatang. Sebab, program-program yang dijalankan pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla banyak disukai masyarakat, yang mencapai 68 persen.

"Partai Golkar telah mendukung penuh pemerintah jadi kami harus memenangkan Pak Jokowi sebagai calon presiden pada 2019," kata Setya dalam pelantikan pengurus Partai Golkar DPD II Makassar di Anjungan Pantai Losari, Makassar, Minggu malam, 26 Maret 2017.

Baca juga: Resmikan Patung Sukarno, Tjahjo: Ada Indikasi Manipulasi Sejarah
 
Menurut dia, dengan mendukung pemerintahan Jokowi-JK, survei Partai Golkar meningkat dari 9 persen menjadi 16,5 persen. Sehingga, ujar Setya, Golkar sekarang sudah berada di peringkat kedua setelah Partai PDI-P, yang mencapai 20 persen. "Ini karena kerja keras kami dari seluruh DPD tingkat satu dan dua di Indonesia," ucap ketua DPR itu.

Setya mengatakan, dengan mendukung pemerintah, maka pertumbuhan ekonomi sekarang sangat baik. Apalagi dengan program kepemimpinan Jokowi-JK, seperti pembangunan jalan, jembatan, infrastruktur, pendidikan, kesehatan, mengurangi kemiskinan, dan pertumbuhan ekonomi. "Insya Allah, pada 2019, kami mengharapkan Golkar menang. Dengan adanya kekuatan, kita bisa lebih kompak dan aktif," tutur Setya.

Karena itu, kata dia, Golkar harus melakukan konsolidasi secara gencar ke daerah-daerah. Hal ini juga sejalan dengan sosialisasi pencalonan Jokowi sebagai calon presiden dalam pemilu mendatang. "Saya harap DPD tingkat dua juga mulai mengadakan sosialisasi, seperti memasang foto Pak Jokowi di kantor-kantornya. Sebab, terakhir saya lihat survei Pak Jokowi elektabilitasnya 56 persen kalau dibanding Pak Prabowo yang hanya 20 persen," ucap Setya.

Baca juga: Rhoma Irama dan Grup Musik Soneta Siap Perangi Narkotik

Setya melanjutkan, apabila kedua tokoh tersebut berhadapan di pilpres alias head to head, untuk Jokowi 70 persen dan Prabowo 22 persen. "Kesukaan kepada Pak Jokowi sekarang sudah 68 persen, tapi pengenalannya sudah 98 persen," ucapnya.

Ia menambahkan, Partai Golkar dipastikan akan berjaya jika di pusat hingga DPD II kompak, terutama di Sulawesi Selatan. Sebab, daerah ini sangat penting karena merupakan basis Partai Golkar dan selalu meraih kemenangan. "Saya minta seluruh kader dan pimpinan Golkar Kota Makassar mempertahankan kemenangan. Bahkan kursi Golkar harus naik pada pemilu 2019," tuturnya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Selain itu, Setya menginginkan Golkar sebagai partai anak muda sekarang, partai modern, solid, dan berakar. Bahkan, kata dia, Partai Golkar harus mengembangkan demokrasi di media sosial, seperti Twitter. Sebab, media sosial merupakan suatu pengaruh yang sangat besar.

Baca juga: Disebut Pengguna, Ridho Rhoma Beli Narkoba Rp 1,8 Juta

"Saya juga tadi sampaikan ke saudara Nurdin Halid untuk menjadi Calon Gubernur Sulawesi Selatan. Saya minta DPD II seluruh provinsi bisa menggunakan Twitter," ujarnya.

Pesan untuk memanfaatkan media sosial tersebut juga dilayangkan Setya kepada DPD II Kota Makassar. "Jadi harus punya website, Facebook, dan Twitter sendiri untuk persiapan pilkada 2018," ucapnya.

Ia juga berterima kasih kepada Nurdin lantaran dari 101 wilayah yang menggelar pilkada, ia berhasil menjadi pemenang di wilayah satu dan dua. Itu semua karena kerja keras DPD I dan II seluruh Indonesia sehingga Partai Golkar memenangkan urutan pertama dengan 58 persen. "Kalau kita berhati-hati, insya Allah kita bisa menang 60 persen, khususnya untuk Kota Makassar," tuturnya.

DIDIT HARIYADI

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan

Sudirman Said Didorong Aktivis Antikorupsi Maju Capim KPK, Bukti Keberaniannya Ungkap Kasus Papa Minta Saham Setya Novanto

7 hari lalu

Sudirman Said. dok.TEMPO
Sudirman Said Didorong Aktivis Antikorupsi Maju Capim KPK, Bukti Keberaniannya Ungkap Kasus Papa Minta Saham Setya Novanto

Ketua IM57 Institute, Praswad Nugraha mendorong Mantan Menteri ESDM Sudirman Said maju mendaftarkan diri sebagai capim KPK. Rekam jejaknya.


Jusuf Hamka Diusulkan Maju Pilgub Jakarta 2024: PDIP Bilang Cek Ombak, PKS Sebut Bakal Seru

9 hari lalu

Pengusaha Jusuf Hamka memberikan keterangan usai bertemu Pakar Hukum Tata Negara Mahfud Md di Kawasan Patra Kuningan, Jakarta Selatan, pada Sabtu, 13 Juli 2024. Tempo/Adil Al Hasan
Jusuf Hamka Diusulkan Maju Pilgub Jakarta 2024: PDIP Bilang Cek Ombak, PKS Sebut Bakal Seru

Jusuf Hamka atau Babah Alun disiapkan oleh Partai Golkar maju di pemilihan gubernur atau Pilgub Jakarta 2024 sebagai cawagub mendampingi Kaesang.


Menko Perekonomian Bantah Sinyal Pembatasan BBM Bersubsidi dari Luhut, Ini Profil Airlangga Hartarto

10 hari lalu

Menteri Koordinator (Menko) Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan keterangan usai menjalani pemeriksaan di Kejaksaan Agung, Jakarta, Senin 24 Juli 2023. Pemeriksaan Airlangga terkait dengan penggalian informasi lebih lanjut pascapenetapan 3 perusahaan sawit sebagai tersangka korporasi perkara dugaan korupsi minyak goreng pada 15 Juni 2023 lalu. TEMPO/Subekti.
Menko Perekonomian Bantah Sinyal Pembatasan BBM Bersubsidi dari Luhut, Ini Profil Airlangga Hartarto

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto membantah sinyal yang diberikan Luhut soal adanya pembatasan BBM bersubsidi dalam waktu dekat.


Babah Alun, Bos Jalan Tol yang Dicalonkan Golkar Mendampingi Kaesang dalam Pilkada Jakarta

10 hari lalu

Pendiri Masjid Babah Alun Desari, Muhammad Jusuf Hamka, disaksikan Camat Cilandak, Mundari, mengikuti prosedur protokol kesehatan saat memasuki Masjid Babah Alun, Cilandak, Jakarta Selatan, Jumat, 12 Februari 2021. ANTARA/Laily Rahmawaty
Babah Alun, Bos Jalan Tol yang Dicalonkan Golkar Mendampingi Kaesang dalam Pilkada Jakarta

Jusuf Hamka atau Babah Alun disodorkan oleh Partai Golkar sebagai bakal calon wakil gubernur mendampingi Ketua PSI Kaesang Pangarep di Pilgub Jakarta


Bima Arya di Antara Ridwan Kamil dan Dedi Mulyadi di Pilgub Jabar 2024

16 hari lalu

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (kiri) bersama Wali Kota Bogor Bima Arya (kanan) berswafoto dengan warga saat meninjau pembangunan jembatan Otista, Kota Bogor, Jawa Barat, Jumat 21 Juli 2023. Kunjungan kerja Gubernur Jawa Barat di Kota Bogor tersebut dilakukan untuk meninjau pembangunan yang menggunakan anggaran berasal dari bantuan Pemerintah Provinsi Jawa Barat. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah
Bima Arya di Antara Ridwan Kamil dan Dedi Mulyadi di Pilgub Jabar 2024

Nama mantan Wali Kota Bogor Bima Arya digadang-gadang akan dipasangkan dengan Ridwan Kamil atau Dedi Mulyadi di Pilgub Jabar.


Eks Ketua PSSI Nurdin Halid Terpilih Jadi Ketua Umum PP Pelti Periode 2024-2028 secara Aklamasi

28 hari lalu

Ketua DPD Partai Golkar Sulawesi Selatan Nurdin Halid tiba di kantor DPP Partai Golkar, Jalan Anggrek Neli Murni, Slipi, Jakarta Barat, untuk salat Idul Adha, Ahad, 11 Agustus 2019. TEMPO/Budiarti Utami Putri.
Eks Ketua PSSI Nurdin Halid Terpilih Jadi Ketua Umum PP Pelti Periode 2024-2028 secara Aklamasi

Nurdin Halid menggantikan posisi Ketua Umum PP Pelti periode 2022-2027 sebelumnya, Edward Omar Sharif Hiariej yang mengundurkan diri.


Alasan Pengamat Sarankan Partai Golkar Usung Ridwan Kamil di Pilkada Jabar

34 hari lalu

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (tengah) berfoto bersama warga saat menghadiri Upacara Penurunan Bendera HUT ke-78 Kemerdekaan Republik Indonesia di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis, 17 Agustus 2023. HUT ke-78 RI mengusung tema Terus Melaju Untuk Indonesia Maju. ANTARA/Hafidz Mubarak A
Alasan Pengamat Sarankan Partai Golkar Usung Ridwan Kamil di Pilkada Jabar

Pengamat politik Ujang Komarudin menyarankan agar Golkar mengusung Ridwan Kamil pada Pilkada Jabar. Apa alasannya?


Politikus Golkar Sebut Partainya Kuasai 18 Persen Kursi DPR RI

43 hari lalu

Ketua Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat RI Ahmad Doli Kurnia usai Rapat Paripurna Masa Persidangan 1 tahun sidang 2023-2024 di Nusantara II, DPR RI, Jakarta Pusat pada Selasa, 3 Oktober 2023.
Politikus Golkar Sebut Partainya Kuasai 18 Persen Kursi DPR RI

Tidak hanya 18 persen kursi di DPR RI, lanjutnya, Golkar juga memimpin perolehan kursi di tingkat DPRD Provinsi.


Penjelasan Kuasa Hukum soal Hilangnya Saksi Golkar di Sengketa Pileg

54 hari lalu

Gedung Mahkamah Konstitusi. TEMPO/MAGANG/MUHAMMAD FAHRUR ROZI.
Penjelasan Kuasa Hukum soal Hilangnya Saksi Golkar di Sengketa Pileg

Kuasa hukum Partai Golkar, Michael Dolf Lailossa, menjelaskan kronologi hilangnya saksi Adin, yang seharusnya bersaksi di sidang sengketa pileg


Pemkot Makassar Sampaikan Komitmen Kelola Air Berkelanjutan di WWF 2024

22 Mei 2024

Pemkot Makassar Sampaikan Komitmen Kelola Air Berkelanjutan di WWF 2024

Dalam diskusi ini, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian dan Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) juga hadir untuk membahas peran pemerintah daerah dalam manajemen air.