Cari Dukungan untuk Ahok, Golkar Mulai Dekati Pendukung Agus  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Konferensi pers respon Partai Golkar terhadap hasil Pilkada serentak 2017, dipimpin oleh Sekjen Partai Golkar Idrus Marham dan Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto, di kantor DPP Partai Golkar, Kemanggisan, Jakarta, Jumat, 17 Februari 2017. Tempo/Ghoida Rahmah

    Konferensi pers respon Partai Golkar terhadap hasil Pilkada serentak 2017, dipimpin oleh Sekjen Partai Golkar Idrus Marham dan Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto, di kantor DPP Partai Golkar, Kemanggisan, Jakarta, Jumat, 17 Februari 2017. Tempo/Ghoida Rahmah

    TEMPO.CO, Jakarta - Sekretaris Jenderal Dewan Pimpinan Partai (DPP) Golkar Idrus Marham mengatakan partainya sudah mulai menjalin komunikasi dengan keempat partai pengusung pasangan calon (paslon calon) gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono dan Sylviana Murni. Lobi dilakukan untuk mencari dukungan tambahan bagi pasangan calon yang diusung Golkar bersama Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), NasDem, dan Hanura, yaitu pasangan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dan Djarot Saiful Hidayat.

    Ahok-Djarot yang unggul dalam hasil perhitungan sementara sejumlah lembaga hitung cepat bisa dipastikan akan kembali bertarung di putaran kedua pemilihan kepala daerah DKI Jakarta, melawan Anies Baswedan-Sandiaga Uno, yang diusung Partai Gerindra dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS). “Kami terus berkonsolidasi dengan keempat partai itu agar tetap solid dan bahkan kami akan meningkatkan langkah-langkah untuk bisa memastikan kemenangan Ahok,” kata Idrus, dalam konferensi pers, di kantor DPP Partai Golkar, Kemanggisan, Jakarta, Jumat, 17 Februari 2017.

    Baca:
    Anies Salat Jumat di Masjid Al-Bakrie, Ini yang Terjadi
    Pilkada DKI, Ini Hasil Evaluasi KPU

    Idrus mengatakan Golkar sudah bertemu dengan sejumlah petinggi partai pendukung Agus, seperti Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan dan Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Romahurmuziy. “Kami ini kan semua teman, jadi hampir setiap hari ketemu.” Namun, menurut dia dalam menentukan pilihan, keempat partai itu perlu waktu untuk berpikir dan menimbang.

    Idrus berujar penting untuk mengupayakan menarik suara dari pasangan calon yang kalah. Sebab, dia menjelaskan filosofi yang dianut oleh Golkar tidak semata untuk menang, tapi merangkul seluruh pihak, menciptakan kebersamaan untuk memimpin bangsa, dalam hal ini DKI Jakarta. “Jadi enggak bisa kita pikir ini udah cukup, tapi karena ini adalah tuntutan dan kebutuhan untuk membangun bersama.”

    Baca juga:
    Konjen RI di San Fransisco Gelar Pameran Batik dan Tenun
    BIN: Siti Aisyah Belum Tentu WNI

    Idrus menyadari proses lobi-lobi politik itu membutuhkan waktu yang tidak sebentar. “Namanya dunia politik tidak bisa selesai hanya dengan satu kali, perlu dua tiga kali.” Namun, dia yakin komunikasi yang dijalin akan berbuah hasil yang produktif. “Intinya kami ajak semua untuk bareng-bareng kita paripurnakan kemenangan ini.”

    GHOIDA RAHMAH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peta Bencana Sejumlah Sudut Banjir Jakarta di Akhir Februari 2020

    Jakarta dilanda hujan sejak dini hari Rabu, 25 Februari 2020. PetaBencana.id melansir sejumlah sudut yang digenangi banjir Jakarta hingga pukul 15.00.